urusan asmara

Cara-Cara Mengetahui Bahwa Kamu Pecandu Cinta

Beberapa peneliti mengatakan kita semua secara teknis kecanduan cinta, tetapi kapan itu menjadi masalah?
27.5.18
Foto oleh Viktor Solomin

Cinta: Itulah alasan kita mengirim pesan “Masih bangun ga?” kepada semua orang di daftar kontak, bertahan di Tinder dan kencan-kencan buruk berikutnya, dan membuka hati hingga kemungkinan ditinggal tanpa kabar. Semua orang ingin jatuh cinta dan, idealnya, bertahan dalam cinta; siapa pun yang telah ditolak tahu bahwa kesedihan dari kasih sayang yang tak terbalas atau putus cinta tidak ada bandingannya.

Iklan

Para peneliti di Universitas Oxford baru-baru ini menganalisis literatur ilmiah tentang mengapa kita tidak bisa mendapatkan cukup cinta—dan pada tingkat yang berbeda-beda ketakutan ketika kita tidak memilikinya—dan menemukan bahwa itu mungkin karena kita kecanduan. “Fenomena ini, termasuk siklus ekstasi dan keputusasaan bergantian, kerinduan putus asa, dan pikiran serta perilaku ekstrem dan kadang-kadang merusak yang dapat mengikuti dari kehilangan cinta, memiliki kemiripan dengan fenomena analog yang terkait dengan kecanduan ‘konvensional’ seperti obat-obatan, alkohol, atau perjudian,” kata survei tentang hampir 400 studi tentang kecanduan cinta, yang diterbitkan dalam jurnal Philosophy, Psychiatry, & Psychology.

Penelitian ini dipimpin oleh Brian Earp di Oxford University Center for Neuroethics. Earp menemukan bahwa ada dua cara baru untuk memandang cinta sebagai kecanduan: sempit dan luas. Dalam apa yang disebutnya pandangan “sempit”, kamu adalah pecandu cinta hanya ketika mengejar cinta benar-benar menghalangi kehidupanmu sehari-hari. “Ketika seseorang yang sedang jatuh cinta berulang kali mencari kontak dengan individu lain—untuk keintiman fisik, perhatian, atau hanya berada di ruangan yang sama—itu sering untuk mengamankan perasaan sesaat kesenangan intens dan untuk meringankan pola pemikiran obsesif tentang objek gairahnya.” Satu studi menyimpulkan. “Jika perilaku semacam ini mengancam kesehatan individu (atau orang lain), kesehatan mental atau fisik, atau menimbulkan biaya sosial atau hukum yang serius, itu mungkin akan naik ke tingkat kecanduan.”

Iklan

Studi lain menemukan bahwa pecandu cinta “merasa putus asa dan sendirian ketika tidak dalam suatu hubungan,” “terus mencoba untuk mencintai setelah hubungannya telah putus,” dan “mengganti hubungan yang telah berakhir dengan segera” meskipun pernyataan seperti, “Saya tidak akan pernah mencintai lagi.”

Sudah diketahui bahwa ketika kita jatuh cinta, reaksi biokimia yang berbeda terjadi di otak. Beberapa peneliti, catatan survei, berteori bahwa respons alami ini dapat berkembang menjadi sinyal hadiah yang tidak sehat, sehingga menyebabkan kecanduan yang tidak teratur. “Pandangan sempit kecanduan cinta itu sempit, kemudian, dalam arti bahwa itu hanya melihat proses otak radikal yang ekstrim, perilaku keterikatan, atau manifestasi cinta sebagai berpotensi menandakan kecanduan—dan karenanya [kecanduan cinta] dianggap cukup langka,” menurut catatan analisis.

Tetapi cara lain untuk melihat kecanduan cinta menyatakan bahwa pada dasarnya semua cinta adalah kecanduan. Ini adalah pandangan yang luas, yang berpendapat bahwa kecanduan—baik untuk cinta, makanan, atau obat-obatan—“hanyalah napsu belaka: mereka merasa kebutuhan yang dapat dipenuhi sementara, tetapi yang menjadi mendesak dan mengalihkan perhatian jika seseorang tidak memenuhinya terlalu lama.”

Dengan kata lain, setiap orang memiliki spektrum kecanduan. “Pendekatan ini akan mengklaim bahwa untuk mencintai seseorang secara harfiah akan kecanduan mereka, meskipun mungkin hanya lemah,” menurut sebuah makalah. Berbagai penelitian telah menunjukkan bahwa cinta yang biasa dan normal—sebagai lawan dari perilaku yang tidak teratur yang digambarkan di atas—merangsang pusat-pusat penghargaan kita dengan cara yang sama seperti obat-obatan.

“Sehubungan dengan dopamin, baik perkencanan dan kecanduan menimbulkan aktivitas neurokimia yang sangat mirip, terkonsentrasi di sirkuit penghargaan otak: seks, orgasme, dan semua obat penyalahgunaan yang diketahui merangsang pelepasan dopamin tingkat tinggi dalam nucleus accumbens,” para peneliti menulis dalam Survei. “Beberapa ilmuwan menyatakan bahwa tumpang tindih dopaminergik ini dapat menjelaskan mengapa mengalami cinta atau terlibat dalam aktivitas seksual dapat terasa seperti dorongan kokain.”

Pandangan luas tentang kecanduan cinta akan menggambarkan perilaku dan emosi seseorang yang secara obsesif memeriksa Instagram mantan mereka setiap hari bukan sebagai gangguan, tetapi sebagai respons yang valid terhadap perpisahan, meskipun mungkin ekstrem.

Iklan

Earp mengatakan perbedaan antara dua pendekatan itu menimbulkan pertanyaan etis penting tentang bagaimana kita bisa memperlakukan kecanduan cinta di masa depan di mana ada ramuan cinta yang bisa kamu minum untuk mencegah putus cinta, atau pil yang bisa kamu ambil untuk melupakan mantan. Bahkan, ia ingin melihat literatur tentang topik ini karena penelitiannya yang lain membahas bagaimana obat mungkin dapat mengintervensi sistem tingkat otak yang mendasari keterikatan romantis.

Misalnya, menurut catatan Earp, antidepresan dapat diresepkan untuk membantumu meninggalkan pasangan: “SSRI (sering digunakan untuk mengobati depresi) kadang-kadang memiliki efek samping menurunkan libidomu, tetapi kadang-kadang juga dapat memblokir kemampuan ‘tingkat lebih tinggi’ kamu untuk peduli tentang perasaan orang lain, dan dapat menurunkan keterikatan romantis tertentu. Biasanya, itu dilihat sebagai hal yang buruk, tetapi jika kamu mencoba untuk keluar dari hubungan, maka efek sampingan dari obat ini sebenarnya dapat membantu untuk tujuanmu,” ujarnya. Earp tidak merekomendasikan bahwa orang menggunakan antidepresan dengan cara ini—kamu memerlukan resep dan diagnosis yang valid—tetapi ia menunjukkan bahwa jenis efek ini sudah dimungkinkan; mereka bukan hanya spekulasi sains-fiksi.

Tetapi dalam hal apa seseorang membutuhkan obat untuk mengatur emosi yang mereka alami di sekitar cinta? Jika kecanduan cinta memang spektrum, pada titik mana, jika sama sekali, haruskah seseorang beralih ke pil untuk campur tangan?

Jika pandangan yang sempit benar, penelitian menunjukkan, mengobati gejala gangguan ini tidak kontroversial. Tetapi jika pandangan yang lebih luas benar, ide menawarkan perawatan untuk seseorang yang hanya cinta dan memproses emosi yang terkait dengan yang mulai terdengar aneh.

Earp mengatakan itu akhirnya tergantung pada apakah individu yang dilukai cinta itu berbahaya bagi diri mereka sendiri atau orang lain. “Ada berbagai cara untuk mencoba ‘melupakan’ perasaanmu terhadap seseorang, terutama jika kamu menyadari bahwa orang itu benar-benar buruk untukmu, atau kamu berada dalam hubungan beracun yang benar-benar harus berakhir, satu atau cara lain. Dan kami pikir cara ‘non-farmakologis’ non-farmakologis untuk mengubah perasaan Anda harus dicoba terlebih dahulu, bahkan di masa depan ketika strategi untuk ‘mengobati' kecanduan yang menyakitkan secara medis lebih tersedia secara luas,” kata Earp dalam e-mail. “Tapi kami hanya ingin meningkatkan kemungkinan bahwa, bagi sebagian orang, jika metode ‘tradisional’ itu telah dicoba dan tidak berhasil, dan perasaan orang itu benar-benar menyebabkan mereka atau pihak ketiga yang rentan secara keseluruhan … maka itu bisa menjadi argumen untuk menggunakan farmakologi dalam beberapa kasus untuk membantu proses pemisahan emosional.”

“Tapi sekali lagi, kami hanya ingin menekankan bahwa rasa sakit patah hati, dan mencoba untuk belajar bagaimana mengatasi perasaanmu untuk seseorang ketika kamu menyadari bahwa mereka di luar kendali dan mungkin memimpinmu ke wilayah berbahaya, adalah bagian dari kehidupan,” dia menambahkan. “Perjuangan itu, sebagian, bagaimana kita belajar dan tumbuh dan menghindari masuk ke dalam situasi buruk di masa depan. Jadi kami tidak menyarankan bahwa orang hanya mulai bermunculan pil untuk mengubah emosi mereka dan pergi dengan cemas. Sebaliknya, ide akan cobalah untuk mengidentifikasi situasi yang sangat spesifik di mana penderitaan begitu hebat, dan cara lain telah dicoba tetapi ternyata tidak efektif, bahwa mengambil pendekatan ‘medis’ dapat membantu semua hal.”