Foto-Foto yang Menantang Cara Kita Menggunakan Pakaian Sebagai Penanda Identitas
Edisi privasi dan persepsi VICE

Foto-Foto yang Menantang Cara Kita Menggunakan Pakaian Sebagai Penanda Identitas

Fotografer asal Lagos, Noma Osula, menggunakan wig untuk membuat modelnya tampak anonim dan mempertanyakan apakah gender dan seksualitas bisa diekspresikan dengan sempurna lewat pakaian seseorang.
04 September 2018, 6:00am

Esai ini tayang di Privacy & Perception Issue, Vice Magazine, hasil kerja sama dengan Broadly. Kamu bisa membaca lebih banyak cerita dari masalah ini di sini .


Noma Osula, seorang fotografer asal Lagos, Nigeria, kebanyakan berfokus pada kontras dan kontradiksi. Bagaimana bisa seseorang dilihat dan tidak terlihat, dia bertanya, secara bersamaan? Apa yang orang ingin tunjukkan tentang diri mereka sendiri, di depan umum, secara pribadi, dan di internet? Dia memulai seri barunya di studionya, di mana dia mementaskan dan memotret perempuan dan laki-laki Nigeria muda dengan wajah dikaburkan. Tujuan proyeknya adalah agar audiens mempertanyakan mengapa kita menganggap pakaian sebagai penanda identitas.

Dalam karyanya, dia ingin “model-model yang ada menjadi anonim.” Untuk mencapai hal ini, dia menggunakan topeng atau wig, atau hanya dengan sudut khusus kameranya. Misalnya, dia memilih seorang laki-laki, wajahnya tidak masuk frame, memakai rantai perak besar; di foto lain, seseorang duduk di kursi, kepala mereka disembunyikan oleh sarang rambut palsu. Dia ingin audiens menilai, menjadi bingung—untuk menyimpulkan, seperti yang dia lakukan, bahwa gender dan seksualitas bukanlah sesuatu yang dapat kita ekspresikan dengan sempurna oleh apa yang kita kenakan dan tampilkan lewat pakaian.

This article originally appeared on VICE US.