Shit Indonesian Says

Menelisik Dampak Buruk Kebiasan Orang Indonesia Bilang 'OTW'

Nyaris dipecat bos sampai PDKT-nya gagal gara-gara suka ngobral kata 'OTW' pas lagi janjian. Istilah ini betul-betul merusak hidup kita, tapi kenapa terus populer ya?
20 Juni 2017, 4:23am
Ilustrasi 'OTW' oleh Ilham Kurniawan.

Oke, selamat datang kolom perdana Shit Indonesian Says. VICE Indonesia berusaha menelisik kebiasaan verbal orang-orang di Indonesia yang tumbuh subur, diinternalisasi, dimaklumi, sampai dianggap wajar dalam pergaulan sehari-hari. Padahal kata atau istilah itu bermasalah banget. Yang langsung terlintas di pikiran kalian (dan juga saya) pasti ini: OTW.


Tampaknya nyaris semua orang di Indonesia yang punya ponsel—setidaknya sekali seumur hidup—pernah mendapat pesan singkat tiga huruf ketika sedang janjian sama seseorang. "OTW" singkatan dari On the Way, yang secara umum bisa kita artikan "udah di jalan nih, Sob sebentar lagi nyampe. Jadi tunggu bentar. Ya gue bohong-bohong dikit sebenernya, tapi gapapalah ya sob!"

Pendek kata, otw lebih banyak bohong daripada akuratnya.

Jadi apa sih maksud dari OTW? Saya sih engga bisa marah-marah sama orang yang pernah bilang OTW. Soalnya, siapa sih yang pernah janjian dengan seseorang dan terpaksa harus berbohong sambil bilang "On the Way" karena telat atau malah belum beranjak dari tempat tidur?

Kebiasaan bilang 'OTW' ini tentu saja tidak bisa dibenarkan. Sosiolog dari Universitas Indonesia, Nia Elvina, menilai kebiasaan mengakar ini berasal dari mentalitas orang Indonesia yang tidak menghargai waktu dan merasa lebih mudah menyelesaikan persoalan jika berbohong saja. Yang lebih mengesalkan, budaya ngaret dan suka ngobral janji ini menurut sosiolog berasal dari kalangan elit negara ini di masa lalu, terutama para bangsawannya.

"Fenomena demikian, berkaitan erat apa yang disebut oleh pakar kebudayaan sebagai mentalitet orang Indonesia yang cenderung hipokrit," kata Nia Elvina kepada VICE Indonesia. "Mental hipokrit yang berkembang di kalangan elit kita kemudian diadopsi oleh masyarakat luas. Karena budaya kita memang masih patron-klien, sehingga perilaku elit masih menjadi acuan masyarakat kebanyakan."

Mungkin bagi kalian yang belum pernah merasakan betapa sakit dan dirugikan gara-gara janji "On the Way" masih menganggap ini kebiasaan lumrah. Sebab hampir semua korban janji palsu OTW, juga pernah mengobral 'OTW' pada orang lain. Tapi, beberapa orang yang kami ajak ngobrol berikut sepakat pada Nina. OTW bukan istilah yang patut kita lestarikan. Yakin masih mau pakai alasan OTW kalau pekerjaan hingga percintaan kalian jadi taruhannya?

NI WAYAN DESSY – Penulis di Majalah Remaja

VICE Indonesia: Bisa diceritain enggak dampak terburuk ketika di-OTW-in orang lain dan dampaknya signifikan?
Gue pernah jadi korban OTW. Waktu itu mau pergi buat nyari properti photoshoot buat majalah tempat gue kerja di sebuah toko. Gue janjian sama temen gue. Dia bilang "otw", tapi sampe dua jam enggak sampai-sampai. Pas gue tanya-tanya dia bilang, "bentar lagi", terus aja dia bilang "bentar lagi" melulu. Itu tuh sudah jam 3 sore, tokonya tutup jam 5. Pas dia sampai di tempat janjian, kita berdua berangkat ke tokonya. Di jalan macet banget dan pas sampe tokonya jam 5 lewat, padahal hari berikutnya gue harus photoshoot jam 9 pagi dengan properti yang dicari dari toko itu, sedangkan tokonya baru buka jam 10 pagi. Setelah itu, habis gue kena damprat editor gue hahaha. Itu abis banget, seabis-abisnya sampai gue kena SP1.

Terus setelah elo kena SP1, apa yang dilakukan teman sekantor yang janji-janji OTW tadi?
Ya gitu deh, dia minta maaf. Tapi kan tetep aja. Sudah terlanjur dan enggak bisa diapa-apain lagi kalo udah kena SP hahaha. Soalnya konsekuensinya sama atasan, gue jadi dianggap enggak prepared.

Nah, elo kan engga suka di-OTW-in orang dan udah merasakan dampaknya ternyata signifikan banget. Elo pernah ga nge-otw-in orang?
Kalo nge-OTW-in orang enggak pernah lama-lama sih. Gue paling lama cuma telat 10-15 menit.

Menurut elo kebiasaan seseorang berbohong sudah berangkat ke lokasi janjian itu gimana sih?
Kalo menurut gue, budaya OTW tuh kadang suka nyebelin. Apalagi kalo salah satu pihak adalah orang yang tepat waktu. Engga enak nungguin orang lama-lama, soalnya kan bisa menghambat kerjaan yang lain juga. Gue orangnya kebetulan suka ngatur jam-jam kegiatan gue, nah kalo ada yang suka janji "OTW-OTW" gini kan kadang suka bikin ambyar jadwal kegiatan orang lain.

Tapi kan sudah terlanjur jadi kebiasaan gitu di Indonesia?
Di Indonesia, otw tuh biar ga bikin panik orang kan, meskipun sebenernya kita juga tau kalo tuh orang bahkan baru bangun tidur. Tapi tetep aja ngeselin soalnya berarti kan dia ngga ngehargain waktu kita.

WITA ADELINA – Pegawai Swasta

Pernah janjian sama orang terus dia bilang OTW tapi enggak datang-datang?
Gue pernah di-OTW-in orang, sampai sakit hati banget. Gue enggak pernah ngomong lagi sama dia sampai sekarang. Sudah satu setengah tahun diem-dieman, hahahahaha.

Separah apa sampai enggak pernah ngobrol lagi sama orang itu?
Parah banget! Gue waktu itu lagi deket sama orang, Sudah empat bulan PDKT. Langsung bubar jalan karena ilfil pas digituin hahahaha.

Ceritanya bagaimana?
Gue janjian di Gandaria City (Gancit) sama dia jam 4 sore. Ya elo bayangin aja. Dia bilang "OTW" dari kantornya jam setengah 5, kantor dia di daerah Cilandak, enggak jauh-jauh amat. Gue tungguin dia dong, dia bilang macet. Sampai jam setengah 8 dia enggak sampai-sampai. Jam 8, gue teleponin, dia mulai enggak angkat. Akhirnya, gue curiga dan nanya temen kantornya, untuk tahu dia berangkat jam berapa dari kantor. Eh, dia lupa kongkalingkong sama temennya. Ternyata dia masih di kantor dong, lagi rapat enggak bisa cabut. Maksud gue, ya gue bakal mengerti kalau dia ada rapat, Enggak usah bohong OTW tapi.

Nah, elo kan enggak istilah OTW dan udah merasakan dampak jeleknya yang ternyata signifikan banget. Tapi elo sendiri pernah nge-OTW-in orang ga?
Pernah sih, hahahahaha. Cuma gue bisa memperkirakan biar bohong gue ga ketaker. jadi maksudnya ga sampe orang itu harus nunggu lebih dari sejam.

Kalau di Indonesia, menurut elo kenapa kebiasaan "OTW" ini tumbuh subur?
Kalau menurut gue sih sebagai perwujudan kebanyakan orang Indonesia yang enggak enakan, tapi satu sisi mungkin ditambah wataknya yang enggak on time kali ya? Hahahahaha. Kalau buat diagram ven, "OTW" itu tuh menurut gue ada di titik tengah antara rasa enggak enak sama watak enggak on time aja sih. Maksudnya, mereka mau ngehargain orang yg nunggu dengan kata "otw", seakan akan mereka bisa dateng on time gitu.

MARELLA DIAN* – Business Development

Pernah punya pengalaman buruk sama kebiasaan bilang OTW?
Jadi gue janjian meeting jam 11 di salah satu mall di Jakarta. Gue udah sampai di mall itu jam 10, terus gue chat klien gue dan bilang sudah sampai, tapi mau jalan-jalan dulu aja. Terus, klien bilang, "oke, saya baru jalan nih". Itu jam 10.30-an lah. Eh sampai jam 11 belum juga sampai, terus gue tanya katanya masih di jalan, dia minta diundur jam 11.30 soalnya tadinya ada urusan dulu di kantornya. Terus jam 12.00 gue tanya lagi, dan dia bilang masih di jalan. Sampai akhirnya jam 12.15 dia bilang sudah deket tapi gue enggak bisa nungguin karena gue bakal ada meeting lain lagi di jam 1 siang.

Hal yang paling bikin lo rugi apa?
Intinya meeting ini kan target gue juga ya, tapi dia yang bilang "OTW" sudah ngaret 1 jam 15 menitan enggak sampai-sampai, dan gue gatau juga sebenernya dia jalan darimana. Akhirnya gue minta di-rescheduled gitu untuk ketemu dianya. Jadi gue buang-buang budget untuk ke sana. Yang seharusnya gue bisa ngerjain kerjaan lain di kantor jadi enggak kekejar, enggak mencapai target juga, dan harusnya gue bisa meeting sama klien lain kalau ternyata dia memang enggak bisa. Soalnya company gue itu time oriented banget.

Tapi, jujur nih, elo juga pernah nge-OTW-in orang gak?
Pernah dong hahaha. Tentu. Gue pernah buat orang nunggu sampe 2 jam gara-gara lama siap-siapnya.

Kenapa menurut lo alasan semacam "OTW" tumbuh subur di Indonesia?
Karena orang Indonesia itu butuh kepastian coy. Dengan kata "OTW" itu udah pasti mereka enggak uring-uringan nunggu. Dan ngerasa ngaret itu sudah semacam budaya, jadi udah kebiasaan.