Film Legendaris

Inilah Film Paling Berbahaya Sepanjang Sejarah, 70 Aktor dan Kru Luka Diserang Hewan Buas

Hebatnya tak satupun binatang, termasuk singa dan harimau, terluka selama proses syuting 'Roar'. Itu sebabnya film garapan Noel Marshall soal keluarga hidup bersama hewan liar ini jadi sangat cult.
Film 'Roar' yang legendaris bikinan Drafthouse Films.
Singa bernama Togar yang muncul di 'Roar' setelah berkelahi. Foto dari arsip Drafthouse Films.

Manusia tampaknya punya obsesi mengulik fantasi ekstrem berikut: bagaimana kalau kita jadi mahluk yang kalah dominan dibanding binatang?

Pada 2015, film produksi Hungaria White God tayang. Film tersebut menggambarkan alegori modern penindasan kelas melalui cerita tentang umat manusia yang diperbudak anjing. Dalam film tersebut tampil 250 anjing jalanan semi-terlatih dalam satu frame sekaligus. Ini merupakan penggunaan sumber daya yang luar biasa, dan kisah behind-the-scene film ini berhasil mewujudkan visi narasi sutradara Kornel Mundruczo.

Iklan

Sayangnya, tidak banyak film sinema fokus pada dominasi binatang lainnya atas manusia bernasib sama. Dirilis ulang pada 2015 di bawah rumah produksi Drafthouse Films, film Roar (1981) merupakan kegilaan lain yang akan membuatmu merasa sedang menggunakan substansi ketika menontonnya.

Ide film Roar dicetuskan oleh pasangan yang ajaib: aktris The Birds, Tippi Hedren dan suaminya, talent manager dan producer The Exorcist, Noel Marshall. Noel memiliki visi untuk film direktorial debut yang edan dan melibatkan lebih dari 100 ekor singa, macan, puma, seekor cheetah dan dua gajah liar.

Kabarnya, pada 1969, ketika Marshall mengunjungi Hedren ketika dia sedang syuting Satan’s Harvest di Afrika, mereka sempat jalan-jalan ke pusat pelestarian margasatwa safari setempat. Dalam sebuah tur di Mozambik, mereka menyaksikan sesuatu yang mencengangkan: bekas rumah sipir yang sudah tidak digunakan diambil alih oleh gerombolan singa dan dijadikan kandang mereka. Pasangan tersebut terinspirasi oleh pemandangan ini dan menjadikannya ide dasar untuk film mereka nanti.

010e7992518e9a86c0e4608ce23a3a6f

Gerombolan singa memantau kru dari atap rumah yang jadi lokasi syuting. Foto dari arsip Drafthouse Films.

Mereka menulis sebuah drama aktivis tentang binatang yang kehilangan habitat alami, dengan lokasi syuting di California, tepatnya di peternakan seluas 64 km milik mereka di utara Los Angeles. Naskahnya menceritakan seorang ahli preservasi margasatwa (diperankan dirinya sendiri) yang hidup di tengah-tengah singa dan mengkhawatirkan nasib mereka di tengah maraknya pemburu gelap dan pemerintah yang tidak peduli. Marshall berencana untuk menyutradarai film tersebut, sedangkan Hedren dan anak-anak mereka—Melanie Griffith muda, Jerry Marshall, dan John Marshall—juga berperan sebagai anggota keluarga dari sang ahli preservasi.

Iklan
0fea682a528ccff4f1812b236e831c09

Penata kamera Jan de Bont sampai dikoyak kepalanya oleh singa selama proses syuting 'Roar'. Dia harus memperoleh 120 jahitan, sebelum akhirnya boleh ikut syuting lagi. Poster dari arsip Drafthouse Film’s.

Awalnya direncanakan akan memakan biaya produksi $3 juta dan enam bulan waktu, film ini akhirnya melahap waktu 5 tahun dan biaya $17 juta (sebagian besar didanai sendiri oleh Hedren dan Marshall). Di tengah pengerjaan, mereka menyadari bahwa menjadikan singa sebagai co-star film tidaklah mudah. Marshall dan krunya tidak punya pilihan selain merekam adegan-adegan dalam gaya dokumenter, menggunakan delapan kamera Panavision 35mm. Beberapa adegan tertentu, seperti ketika Marshall menyetir sebuah jip dengan dua ekor singa di jok belakang, membutuhkan latihan selama berminggu-minggu.

a788dbbfd8811e814d1d9c4608095d02

Hank (Noel Marshall) naik mobil jip mengangkut dua harimau liar. Foto dari arsip Drafthouse Films.

Kita pun wajib mengingat fakta bahwa binatang-binatang liar ini terus menyerang para aktor dan kru. Akibatnya tim produksi kesulitan merekam adegan. Lebih dari 70 kali penyerangan terjadi: de Bont dikuliti seekor singa dan harus dioperasi 120 jahitan. Noel Marshall digigit berkali-kali, kadang di depan kamera, dan sempat dilarikan ke RS akibat gangren. Kaki Hedren retak dalam pengambilan adegan dengan Timbo si gajah.

Aktris ini nantinya menyadari kalau kakinya juga terjangkit gangren—ironisnya terjadi ketika dia mengunjungi Jerry di RS. Masih banyak lagi deh. Sebuah cedera mengerikan bahkan menimpa Melanie Griffith dan disaksikan di depan kamera dalam sebuah adegan di mana dia berada dalam genggaman seekor singa (dia harus menjalani operasi rekonstruksi wajah sebagai akibatnya).

49ba5f096da8a7ee53b34729c7e93649

Jerry (Jerry Marshall) kabur dari kejaran harimau. Foto dari arsip Drafthouse Films.

Insiden macam ini membuat film berada dalam kategori yang membingungkan: beberapa cast dan kru terang-terangan bercerita tentang kesulitan dalam pengerjaan film, sementara yang lain, termasuk Griffith, sama sekali tidak mau diasosiasikan dengan film ini. Dalam proses syuting, akibat keterlibatan Noel, kabarnya mereka telah dijatuhi "kutukan The Exorcist"—hal-hal buruk yang menimpa semua orang yang terlibat dalam produksi. Ya enggak salah juga sih. Buktinya banjir dan penyakit menyerang set Roar, singa-singa terbunuh atau lepas, peralatan hancur, dan terjadi penundaan syuting selama delapan minggu.

Iklan

Distribusi film baru terjadi setengah dekade kemudian. Roar dirilis pada 1981 dan menghasilkan pendapatan box-office yang tidak seberapa: US$2 juta. Tentu saja penjualan tiket yang jeblok ini tidak mengejutkan. Tanpa cerita latar yang jelas, Roar merupakan sebuah kekacauan skenario penuh tindakan sembrono yang untungnya tetap menarik.

7dd108bf08698c2ce8318ce6e646d74c

Para singa mengacaukan isi rumah tokoh utama film 'Roar'.

Roar dipasarkan sebagai film dengan genre "komedi ganas." Label ini nampaknya digunakan untuk menutupi drama serius yang gagal dibuat Marshall. Jelas sekali terlihat di setiap adegan bahwa anggota cast berusaha untuk bersikap santai ketika membaca dialog dengan kaku, karena kegilaan bisa terjadi setiap saat—membuat penonton merasa was-was akan keselamatan mereka.

Misalnya saja Togar, seekor singa yang mengamuk dan menyerang satu anggota tubuh manusia, minimal. Saksikan bagaimana Noel Marshall berusaha bersikap sok cuek, seakan Togar itu cuman tamu pesta yang lagi agak mabuk.

84765b67146dff140572ecb1efb17e3f

Hank (Noel Marshall) dicium singa sampai berdarah

Mungkin kalian sudah pernah mendengar tentang kehidupan nyentrik keluarga Marshall dan Hedren di tahun 1970an. Sebuah seri foto luar biasa dari Life Magazine menampilkan Melanie Griffith dan keluarganya sedang nongkrong di rumahnya di Beverly Hills bersama Neil, seekor singa dewasa yang mereka pelihara. Nantinya, mereka membeli tujuh ekor lagi singa untuk hidup bersama di rumah mereka sampai akhirnya tetangga komplain tentang suara, bau, dan keselamatan mereka tinggal bersama delapan ekor singa.

Iklan
9a8fe9d59b5738a873e38afd68f7f6da

Madelaine (Tippi Hedren) bangun tidur setelah dijilati macan kumbang.

Pendek kata, Roar terasa seperti film tentang keluarga “sakit” dengan motivasi tulus sineasnya—entah apakah setiap anggota setuju atau tidak. Mereka sepakat menderita demi menghasilkan sebuah karya sinema. Motivasi ekstrem tersebut benar-benar berhasil diwujudkan. The Roar Foundation, organisasi non-profit dicetuskan oleh Hedren, sukses membuka Shambala Preserve, sebuah pusat perlindungan singa.

Sebenarnya kalau bicara filmnya sendiri, Roar tidak lebih dari sekedar ambisi yang tidak terealisasi secara penuh. Atau bisa juga kita menganggapnya sebagai dokumentasi menarik akan semangat artistik yang coba dinyalakan Marshall dan Hedren. Hasilnya, sebuah film paling ekstrem dan berbahaya sepanjang sejarah sinema modern.

32975ba3c496956afd5181e8614bbc71

Madelaine (Tippi Hedren) dan Hank (Noel Marshall) menikmati senja bersama seekor singa.

Artikel ini pertama kali tayang di The Creators Project