kultur ketertarikan

Apa sih Sebenarnya Arti Panseksual?

Janelle Monáe sebelumnya mengaku sebagai biseksual. Namun, dalam “panseksual” dia tampaknya telah menemukan istilah yang jauh lebih efektif untuknya.
18.9.18
Foto dicuplik via  YouTube

Penyanyi dan aktris AS, Janelle Monáe merilis album barunya, Dirty Computer, pada April 2018, dan dengan itu, blak-blakan tentang seksualitasnya kepada pers. Dalam sebuah wawancara dengan majalah Rolling Stone yang dirilis pada April lalu dia menegaskan bahwa dia mengidentifikasi baik sebagai queer dan panseksual.

“Menjadi seorang perempuan kulit hitam aneh di Amerika… seseorang yang telah menjalin hubungan baik dengan laki-laki dan perempuan—saya menganggap diri saya sebagai manusia bebas,” kata Janelle. “Tetapi kemudian saya membaca tentang panseksualitas dan saya jadi berpikir, ‘Oh, ini adalah hal-hal yang saya paham juga.’”

Berita itu tidak sepenuhnya baru. Fans telah berspekulasi tentang seksualitas Monarie sejak ia merilis single Tightrope pada tahun 2010 (dengan tampilan ikonik androgini dalam video), dan kembali pada bulan Februari tahun ini dia mengisyaratkan kepada The Guardian bahwa dia mungkin tidak straight, dan dalam wawancara itu dia digambarkan sebagai “bebas secara seksual” (meskipun judulnya menggambarkan seksualitasnya sebagai “tidak dapat dijelaskan”).

Dia mengatakan kepada Rolling Stone bahwa, pada usia 32 tahun, dia sebelumnya diidentifikasi sebagai biseksual. Namun, dalam “panseksual” dia tampaknya telah menemukan istilah yang bekerja jauh lebih baik untuknya. Ini menggambarkan ketertarikan secara seksual kepada orang-orang dari jenis kelamin apa pun, atau tanpa memandang gender sama sekali—cara untuk menggambarkan seksualitasmu sebagai hal yang terpisah dari gender atau jenis kelamin.

Iklan

Meskipun internet kelihatannya cukup bingung tentang apa arti “panseksual” setelah pengumuman Janelle, istilah itu sudah ada untuk sementara waktu. Rapper Angel Haze mendeskripsikan diri sebagai panseksual pada 2013 di Fusion TV. Dia bilang dia tidak suka label, tapi dia melihat orang-orang “apa adanya.”

Pada 2016, Miley Cyrus juga melela sebagai panseksual. Dia menghubungkannya dengan perasaan tidak sepenuhnya laki-laki atau perempuan. Dia mengatakan bahwa hubungan pertamanya adalah dengan seorang gadis, tetapi biseksual tidak bekerja untuknya sebagai istilah; rasanya terlalu membatasi. Pada tahun yang sama, Christine dan The Queens 'frontwoman Héloïse Letissier mengatakan kepada pers bahwa ia mengidentifikasi sebagai panseksual karena itu berarti dia tidak memandang gender sebagai “hambatan”. Dia menjelaskan kepada BBC: “Saya tidak benar-benar ingin mencentang kotak apa pun.”

Sebagai istilah, “panseksual” menghindari pandangan biner gender, menunjukkan mungkin ada lebih dari dua. Ini juga termasuk di antara kelompok kata-kata baru yang telah muncul dalam beberapa tahun terakhir untuk mendeskripsikan preferensi seksual atau ekspresi gender yang lebih samar atau cair, terutama karena istilah payung seperti “queer” secara bertahap datang untuk menggantikan definisi seksualitas yang lebih sempit, seperti “gay.”

“Kecairan gender” mengacu pada mereka yang merasa gendernya tidak tetap, tetapi bisa berubah. “Demiseksual” mengacu pada mereka yang hanya kadang-kadang mengalami ketertarikan seksual, dan biasanya ketika ada elemen romantis yang terlibat. “Questioning” berarti kamu masih mempertanyakannya. Atau seperti yang Janelle ungkapkan kepada pers, “Saya terbuka untuk belajar lebih banyak tentang siapa saya.”

Sejalan dengan pengumuman Monáe, Dirty Computer tampaknya merangkul tema seksualitas perempuan. Awal bulan ini, Janelle merilis single PYNK, menampilkan Grimes, dan video itu menampilkan dia dan penarinya mengenakan celana panjang yang terinspirasi dari vagina. Deskripsi YouTube berbunyi: “‘Dirty Computer’ adalah “perayaan atas kreasi. mencintai diri sendiri. seks. dan kekuatan vagina.”