Napi di Australia Dapat Jatah Indomie, Pemerintah Sana Dituduh Memanjakan Tahanan

Setahun terakhir pemerintah Negara Bagian Victoria menghabiskan Rp5,3 miliar cuma buat beli Indomie jatah tahanan. Mi Instan andalan Indonesia ini salah juga sih, habis rasanya enak banget. Napi pada doyan deh.
Alice .
oleh Alice .
27.8.18
Kolase foto dari Flickr. Foto kiri dari akun Vincent Li ; Foto kanan via akun adrian 8_8. Lisensi 2.0

Akhir pekan lalu, stasiun televisi Nine News Melbourne merilis laporan yang menyoroti adanya pembagian jatah mi instan Indomie bagi tahanan di Negara Bagian Victoria. Merek mi instan asal Indonesia ini jadi yang nomor satu dalam penjualan mi instan Negeri Kanguru. Tapi publik tidak menyangka narapidana di Australia bakal dapat jatah Indomie goreng secara rutin diongkosi pembayar pajak.

Liputan Nine News secara khusus menyoroti adanya jatah indomie buat napi sebagai pemborosan. Uang dari wajib pajak Negara Bagian Victoria setahun terakhir dihabiskan lebih dari 500.000 Dollar Australia (setara Rp5,3 miliar) untuk memborong Indomie jatah napi. Sedangkan satu juta dollar Australia lainnya (setara Rp10,6 miliar) habis buat membeli permen dan cokelat.

Berdasarkan respons yang muncul di Twitter soal liputan tersebut, pemerintah Victoria dinilai terlalu memanjakan napi. Kementerian Kehakiman Australia serta Menteri Utama (setara gubernur) Victoria, Daniel Michael Andrews, dituding lalai menjalankan tugasnya.

Daniel selama kampanye sebelum terpilih pada 2014, sempat berjanji menghemat anggaran untuk penjara. Tapi kebijakannya sekarang dinilai menghambur-hamburkan anggaran. Alhasil dia disindir menjalankan penjara layaknya "Willy Wonka mengelola pabrik cokelat."

"Mengapa pemerintah menghabiskan lebih 1,5 juta dollar (setara Rp16 miliar-red) untuk membeli makanan instan dan permen?" kata Jaksa Agung Victoria John Pesutto.

Dalam pembelaannya, pemerintah setempat mengklaim mi instan Indomie dan manisan tersebut sangat populer karena rasanya enak, tapi mereka tidak dapat jatah begitu saja. Indomie tersebut hanya akan diberikan pada napi yang berkelakuan baik.

Setelah mendapatkannya, para napi di penjara Australia itu diizinkan menjual jatah mi instan dan permen mereka kepada napi lain. Praktik ini dianggap bisa menumbuhkan jiwa wirausaha di kalangan napi.

Realitasnya, ongkos pembelian mi instan itu mencapai 5,49 Dollar Australia atau Rp80 ribu per hari untuk membeli makanan ini. Biaya tersebut menurut publik lebih tinggi dari pengeluaran sehari-hari ($1.90 atau Rp27 ribu) kebanyakan orang di dunia yang hidup di bawah garis kemiskinan. Biaya makan yang tinggi bagi napi di Australia dikhawatirkan membuat mereka betah di penjara.

Pengguna Twitter di Australia sepanjang akhir pekan kemarin ramai memperdebatkan apakah mi instan semacam Indomie bisa dianggap sebagai makanan yang terlalu "mewah" bagi para narapidana.

"Aku kasihan banget sama orang yang menganggap mi instan doang dianggap makanan mewah. Napi juga manusia, sekali-kali dapat makanan layak kan tidak mengapa."

"Tetap saja, ini penjara, bukan tempat liburan ataupun hotel mewah."

"Emangnya hotel mewah ngasih tamunya menu mi instan?"

Terlepas dari argumen-argumen konyol di atas, publik Australia menyoroti isu yang lebih substansial: bagaimana sih sebaiknya pemerintah memperlakukan napi. Perlukah mereka diperlakukan secara manusiawi supaya bisa direhabilitasi atau jangan terlalu diperlakukan baik?

Seorang pengguna Twitter bergurau napi seharusnya hanya makan bubur seperti perlakuan sipir abad lalu, bukannya malah dikasih mi instan enak.

Di luar semua perdebatan tersebut, persoalan seputar jatah mi instan ini hanya membuktikan keberhasilan Indomie menjajah dunia. VICE sudah pernah meliput sebelumnya, betapa mi buatan Indofood ini sangat populer di Nigeria, sampai-sampai istilah Indomie dipakai untuk menyebut “mi" secara umum (kayak kita di Tanah Air menjuluki pompa air sebagai "Sanyo"). Selain itu, merek Indomie juga menduduki posisi ke-8 sebagai merek terlaris di dunia.

Intinya, semua perdebatan ini mustahil terjadi andai Indomie tidak disukai para napi Negeri Kanguru.

Sayang, di berita tidak terlalu dijelaskan apa rasa Indomie favorit para napi. Berkaca sama catatan mantan napi yang pernah diwawancarai VICE, kayaknya sih tahanan di sana tergila-gila banget sama Indomie goreng.

Intinya Indomie juga harus disalahkan sih. Siapa suruh rasanya enak dan harganya murah banget? Jadinya banyak orang, termasuk narapidana, pada ketagihan deh.