homofobia

Banyak Remaja Gay di Tulungagung, Ortu Batasi Bocah Pacaran Dituding Pemicunya

Kata pejabat lokal, jika ortu terlalu protektif bocah lelaki bisa terdorong menjalin hubungan sesama jenis. Di Indonesia, isu LGBT sering diurus oleh dinkes dan hasilnya diskriminasi lagi deh.
26.7.19
Banyak Remaja Gay di Tulungagung, Pemkab Salahkan Ortu Batasi Bocah Pacaran Lawan Jenis
Rambu larangan pacaran dari akun twitter Info Surabaya [kiri], simbol LGBT dari Shutterstock.

Pemerintah Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur, resah saat Dinas Kesehatan (Dinkes) merilis informasi soal pendataan 498 gay yang tersebar di tujuh kecamatan mereka. Lebih dari setengahnya baru berusia 11 sampai 20 tahun. Data ini dikonfirmasi Kepala Seksi Pemberantasan Penyakit Menular (P2M) Dinkes Tulungagung Didik Eka.

Bentar dulu, buat kalian yang mikir ngapain Dinas Kesehatan ngurusin LGBTQ? Faktanya, di Indonesia gay dan lesbian tidak melanggar hukum tapi sering dianggap sebagai "masalah" yang layak diurusi tim pemberantasan penyakit menular. Padahal penelitian sudah bilang orientasi seksual bukan penyakit. Di Kementerian Kesehatan sendiri, homoseksual juga masih disebut dengan istilah 'Laki-laki Seks Laki-laki'.

Iklan

Keresahan pemerintah Tulungagung ini memunculkan tudingan mengenai penyebab banyak remaja di daerah tersebut menjadi gay. Pola asuh orang tua yang jadi kambing hitam.

Didik mengatakan, perubahan orientasi seksual itu terjadi ketika di masa puber anak, orang tua sering melarang mereka bergaul dengan lawan jenis. Kebanyakan orang tua menakut-nakuti anaknya, bahwa bergaul dengan lawan jenis bisa memicu kehamilan tanpa rencana.

Pelarangan tersebut kemudian memicu anak menyalurkan hasrat seksualnya kepada sesama jenis. "Karena dikekang, tidak boleh bergaul dengan lawan jenis saat puber, terjadilah perilaku seks sesama jenis," ujar Didik, dikutip Surya.co.id.

Alasan yang unik. Kita tentu ingat dengan pejabat lembaga permasyarakatan di Jawa Barat yang menyalahkan kepadatan lapas dan banyaknya napi tidur berjejalan sebagai penyebab tahanan menjadi gay.

Pelaksana Program Komisi Penanggulangan AIDS Tulungagung, Ifada Nur Imaniar turut menyalahkan orang tua dalam kasus ini. Dia mengatakan, pola asuh orang tua berperan besar dalam orientasi seksual anak. Seorang anak dengan ayah yang sering melakukan kekerasan terhadap ibu, atau ayah yang tidak bertanggung jawab, akan menjadi pembenci laki-laki.

"Misalnya seorang ibu berpesan, 'Jangan dekat dengan laki-laki karena berbahaya', atau 'Laki-laki itu monster'. Maka anak itu bisa menjadi lesbian," tutur Ifada, dilansir Tribunnews.

Tingginya jumlah gay di Jawa Timur membuat Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa terpukul. Ia memerintahkan dinas kesehatan berkoordinasi dengan semua lini menindaklanjuti kelompok-kelompok yang terindikasi gay/lesbian, terutama yang masih usia sekolah, agar segera diberi pendampingan.

Iklan

Untuk melegitimasi diskriminasi terhadap kepada kaum gay, Khofifah memakai pasal UU 1/1974 tentang Perkawinan, yang ia tafsirkan sebagai larangan negara kepada warga memiliki orientasi seksual sesama jenis. Mantan menteri sosial itu memakai Pasal 1 yang berbunyi "perkawinan adalah ikatan lahir batin antara seorang pria dan seorang wanita sebagai suami istri” sebagai landasan penjaringan gay dan lesbian. Eh, sebentar, remaja gay yang ditangkap kan sama sekali tidak menyinggung perkara mereka mau menikah, kenapa malah kena UU Perkawinan?

Didik Eka menambah alasan lain mengapa diskriminasi ini layak difasilitasi negara. Menurutnya remaja gay sekalipun mesti dijaring karena berisiko menyebarkan penyakit menular seksual, termasuk HIV/AIDS. "Makanya LSL [laki-laki seks laki-laki] ini menjadi salah satu bagian penanganan dari Dinkes maupun Komisi Penanggulangan AIDS, karena potensi dia menyebarkan PMS [penyakit menular seksual] sangat tinggi," ujar Didik kepada Detik.

Harus diakui kasus penularan penyakit menular seksual sering terjadi di kelompok LGBT. Tapi, sumber masalahnya kan enggak ada urusan sama orientasi seksual mereka, melainkan bagaimana aktivitas seksual dilakukan tanpa pengaman?

Merujuk data Oktober 2018, jumlah orang dengan HIV/AIDS (ODHA) di Tulungagung mencapai 2.246 jiwa. Penularan penyakit didominasi hubungan seksual tidak aman sebanyak 97 persen.

Hubungan seks tidak aman pula yang menyebabkan ibu rumah tangga menjadi kelompok profesi nomor satu paling banyak menderita HIV (data kumulatif 1987-2014), yang pada sebagian besar kasus ditulari suami-suami mereka yang gemar melakukan seks tanpa kondom.

Artinya, wahai pejabat pemerintahan manapun, itu suami-suami brengsek yang doyan jajan enggak pakai pengaman ikut dirazia dan dibina juga dong.