Cara Desainer Gosha Rubchinskiy Mengubah Fesyen Sesudah Uni Soviet Runtuh
fesyen

Cara Desainer Gosha Rubchinskiy Mengubah Fesyen Sesudah Uni Soviet Runtuh

“Anak muda sekarang punya pikirannya sendiri dan terbuka pada dunia.”
29.6.18

Saat koleksi debutnya pada 2008, Gosha Rubchinskiy telah mengubah wajah fesyen kontemporer, menyorot realita pasca-Soviet dan mengembangkan gambaran anak muda Rusia modern. Selama satu dekade terakhir, dia telah memimpin revolusi akil balig, di mana generasi yang tumbuh pasca-1991 berani melihat kembali sejarah negara mereka untuk bisa menciptakan masa depan baru di abad ke-21. Di luar Rusia, foto-foto, film-film, dan rancangan-rancangan Gosha telah mengizinkan orang luar mengintip dunia yang tadinya tak terlihat. Tujuannya lebih dari sekadar menciptakan garmen-garmen bagus, tapi juga menyatukan anak muda yang terpecahkan oleh politik dan media.

Pada musim-musim belakangan ini, ia telah mengambil proposisi yang sedikit lebih jauh dengan mengundang industri fashion pada trilogi Rusia miliknya—menggelar pertunjukan di Kaliningrad, St. Petersburg, dan Yekaterinburg—untuk melihat realitas dunia yang terus berkembang. Dua bulan setelah selesainya triptych ini, Gosha memposting pesan rahasia di Instagram yang mengumumkan bahwa labelnya telah berubah. “Kami akan menghentikan merek Gosha Rubchinskiy,” kiriman itu menjelaskan. “Kami akan menghentikan koleksi musiman. Alih-alih, sesuatu yang baru akan datang.” Pada bulan-bulan berikutnya, kami semua bertanya-tanya apa yang akan terjadi selanjutnya pada Gosha? Apa yang paling membangkitkan semangat Gosha di masa depan? “Yang tidak diketahui, karena hal itu menciptakan kemungkinan yang tak terbatas,” jelasnya melalui email.

Tapi sebelum kita melompat ke ranah yang tidak diketahui, Gosha berbagi beberapa hal eksklusif dengan kami, soal lookbook terakhir. Lokasi pertunjukan musim gugur / musim dingin, Yeltsin Center Museum, menceritakan tahun-tahun mandat presiden Federasi Rusia pertama, yang memerintah dari 1991 hingga 1999, dekade pembentukan untuk Rusia serta Gosha. Para model berjalan melewati ruang-ruang museum seolah-olah mereka berjalan melalui sejarah, menjelajahi masa-masa yang berbeda dan merebut kembali simbolisme periode penting ini di masa lalu negara itu. Yekaterinburg adalah lokasi yang sempurna untuk mengucapkan selamat tinggal pada nostalgia 90-an yang telah menjadi inti koleksi baru-baru ini.

Dari pakaian olahraga teknis yang dibuat dengan Adidas Football hingga koleksi Burberry 13 bagian yang menyoroti ikon pakaian luar label mewah Inggris, denim Levi’s hibrid sampai Dr, Martens bernuansa militer, kolaborasi koleksi ini mewakili seragam kontemporer yang melampaui batas. “Anak muda sekarang punya pikirannya sendiri dan terbuka pada dunia,” bunyi siaran persnya. Ini menandai puncak perjalanan merek dari orang luar ke kekuatan global.

“Bagi saya, koleksi ini tidak menandai sebuah akhiran, melainkan sebuah bab dalam pengalaman Gosha Rubchinskiy sebagai merek,” jelasnya melalui email. “Saya ingin selalu melakukan sesuatu yang baru, kolaborasi kami adalah sebuah kesempatan dan kehormatan. Itu langkah, bukan akhir. Saya tidak bekerja di lookbook ini dengan nostalgia atau emosi sedih apa pun, hanya dengan bangga. Dengan perasaan bahwa saya telah mencapai sesuatu.” Dia membuka mata kita pada Rusia yang sebagian besar tidak dikenal atau disalahpahami di berbagai penjuru dunia. “Itulah tujuan saya, untuk membuat orang melihat ‘Sisi Timur’, untuk memiliki kesempatan untuk membuka pikiran mereka dan membuat orang melihat melalui mata saya, untuk menemukan negara saya, budaya saya,” jelasnya. “Dan aku akan melanjutkan hidup.” Hanya dalam bentuk yang berbeda.

Iklan

Dibagi pada saat di mana dunia sedang menyaksikan Rusia berkat Piala Dunia, lookbook Gosha-shot memberikan tanda baca untuk periode perubahan penting. “Rusia adalah pusat di mana semua bangsa bermain bersama,” jelasnya. “Ini memberi Rusia pengaruh di seluruh dunia dan menciptakan buih di antara orang-orang. Ada perasaan bersatu berkat olahraga.” Pertandingan dengan para penggemar dan pemirsa TV yang jauh sedang menonton Rusia yang berbeda. Apakah ini realitas sehari-hari dari fantasi berbingkai politik dapat diperdebatkan, tetapi Gosha selalu hanya ingin mengangkat tabir dan mengundang kita untuk mengalaminya sendiri sebelum membuat kesimpulan. “Piala Dunia adalah alasan unik untuk datang ke Rusia dan melihat apa yang terjadi di sini dengan mata kepalamu sendiri. Itu adalah alasan yang sama bagi saya untuk menempatkan tiga pertunjukan terakhir di sini. Kadang-kadang kamu harus memeriksa sendiri dan menentukan pendapat sendiri tentang hal-hal daripada percaya pendapat orang lain dari media.” Apa pun yang dilakukan Gosha selanjutnya, kami yakin ia akan terus menginspirasi Rusia baru dan mendorong anak muda yang berpikiran terbuka saat ini untuk melihat melampaui batas.

This article originally appeared on VICE UK.