Hak Cipta

Vans Buru Penjiplak Desain, Minta Instagram Hapus Postingan Sepatu Ventela dan Saba

Brand-brand 'local pride' terancam, karena desain sneakers-nya dianggap amat mirip sepatu skater AS itu. Ventela berargumen desain mereka sudah didaftarkan ke Ditjen HAKI Kemenkum HAM.
27 April 2020, 7:40am
Desain Sneakers Ventela dan Saba asal Indonesia Dianggap Jiplak Vans
Contoh serupa tapi tak sama? Ilustrasi desain Ventela Retro [kiri] via akun Twitter @omenicious; desain Vans Old Skool via Wallpaper Flare/Domain Publik

Dua merek lokal Ventela dan Saba, ternyata masuk radar Vans, produsen sepatu asal California, sebagai tersangka penjiplak desain. Sejak lama, Vans dikenal selalu mati-matian melindungi konsep kreatif produknya.

Belum ada tanda-tanda kasus ini akan dibawa ke ranah hukum, tapi Vans memberi sinyal serius kepada brand Indonesia yang dianggap menjiplak desainnya. Perwakilan Vans meminta moderator Instagram menghapus semua foto dagangan sepatu yang dianggap jiplakan produk mereka. Sejauh ini, korban kebijakan itu ada dua dari Indonesia, yakni produsen sneaker merek Ventela dan Saba.

Informasi permintaan Vans untuk menghapus produk Ventela dan Saba dari IG beredar di medsos sejak Minggu (26/4) malam. Alhasil, Ventela sebagai salah satu sneakers yang dianggap 'local pride', sempat jadi trending topic di Twitter untuk kawasan Indonesia.

Bukan hanya postingan dari merek bersangkutan yang disapu Instagram, para pengecer pun kena razia. Pemilik Shoes and Care yang juga penggiat sneakers Tirta Mandira Hudhi alias dr. Tirta mengimbau reseller Ventela dan Saba agar menghapus sementara jualan Ventela dan Saba-nya karena ada kemungkinan Instagram akan menutup akun tersebut kalau ketahuan tetap nekat jualan. Beberapa reseller mengaku sudah mengalaminya.

Terkhusus Ventela, sejak series Ventela Public keluar, penggemar sepatu sudah ramai mendiskusikan dugaan plagiarisme desain, karena garis ikonik berwarna putih di samping sepatu mirip banget dengan _jazz stripes_-nya Vans.

Kecurigaan makin menjadi, ketika Ventela merilis series Ventela Retro yang mirip Old Skool-nya Vans. Beberapa netizen merasa wajar bila manajemen Vans marah, mengingat produk bikinan Indonesia itu secara sekilas mirip.

Lewat Instagram resminya, Ventela merespons berbagai tudingan tersebut. Mereka membela diri dengan mengumumkan bila desain yang dipermasalahkan Vans sudah mereka daftarkan secara legal ke Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (HAKI) Kementerian Hukum dan HAM.

Bukti pendaftaran bisa dilihat di tautan ini. Jadi, Ventela meminta para reseller stay cool karena mereka telah memenuhi persyaratan administrasi dan merasa tidak melanggar hukum. Lagi pula, menurut Ventela, perkara keberatan soal desain yang dianggap mirip adalah praktik yang lumrah terjadi dalam industri bisnis kreatif.

1587972274976-embed-01

Gerak Vans kali ini jadi babak baru pergunjingan yang udah dicicil sejak akhir tahun lalu di media sosial Indonesia. Selain Vans, Ventela juga dituduh memplagiasi desain sepatu Converse. Termasuk yang dijiplak adalah sepatu kolaborasi Converse dan Comme des Garçons yang kemiripannya mencolok. Sedangkan brand lain, Compass, diduga meniru desain sepatu Nike.

Debat para penggemar sepatu di medsos kemudian melebar menjadi sinisme pada semangat local pride. Produk local yang memang beberapa tahun belakangan naik daun, dituduh mentok jadi KW brand internasional. Kalau udah gitu, yang kasihan ya produk lokal yang tertib, mereka jadi ikut dipukul rata.

Balik ke Vans, mereka emang brand yang aktif melindungi ekslusivitas desainnya dari dulu. Pada 2008, misalnya, Vans menuntut Skechers karena dinilai mengimitasi produk _checkerboard slip-on_-nya yang sangat terkenal. Di pengadilan, Sketcher memenangkan gugatan karena pihaknya membuktikan pola hitam-putih papan catur itu juga digunakan banyak manufaktur lain.

Vans juga pernah menuntut Primark, sebuah perusahaan fast fashion dari Irlandia yang dianggap meniru Old Skool, dan perusahaan lain bernama Target, dengan tuduhan serupa. Kalau dilihat-lihat, kemiripan seri Wild Fable’s Camella Lace-Up milik Target enggak semirip Ventela yang permasalahannya sama-sama di jazz stripes.

Cuma, Vans menganggap Target secara sengaja membuat konsumen bingung dengan menempatkan sepatu produknya berafiliasi kuat dengan Vans. Target dianggap meminjam reputasi Vans yang udah bertahun-tahun terbangun dalam kultur pop, dunia jalanan, dan anak muda demi kepentingan sendiri.

Kalau-kalau Vans nanti mempermasalahkan penjiplakan Ventela dan Saba ke pengadilan, mohon maaf nih Vans, saya kurang yakin kalian bisa memenangkannya. Tanya saja kepada DC Comics yang udah berpengalaman dihajar absurdnya sistem hukum pendaftaran merek dagang di Indonesia. Tahun lalu DC sudah merasakan sendiri mesti merelakan Superman menjadi milik wafer cokelat produksi Surabaya. Kalau karakter ikonik yang jelas-jelas dibuat sendiri aja enggak bisa diklaim, apalagi cuma garis bengkok di sepatu. Sabar ya, hyung.