Stereotipe Gebetan

Tipe Cowok Tak Layak Digebet Berdasarkan Jenis-Jenis Mi Instan

Ada lho, cowok yang sekilas cakep tapi setelah digebet sifatnya mirip supermie. Njir, rupanya cowok-cowok bisa banget dibagi ke tipe-tipe berbeda, serupa jenis mi instan. Waspadalah!
18.4.18
Semua ilustrasi oleh Diedra Cavina.

Ngegebet itu indah kawan! Seindah gambar semangkuk mie rebus di bungkus mie instan yang bikin ngiler banget tapi enggak pernah bisa kita bikin persis kayak gitu di dunia nyata. Terlepas jadi atau enggak sama si gebetan. Gebetan adalah orang yang bikin kamu siap dan waspada kalau dia ada di sekitar. Kamu jadi hapal parfumnya, hapal plat kendaraan, sampai hapal tarikan gas motornya kalau sewaktu-waktu dia datang. Pokoknya sensasi inderawimu lebih sensitif berkali-kali lipat. Sama sensitifnya ketika mencium aroma Indomie ayam bawang dari Burjo di seberang jalan. Ngegebet orang itu harusnya murah dan enak..! Murah ya tentunya karena kita kan enggak pacaran, enggak harus nyisihin duit buat nonton di bioskop tiap bulang, wong cuma curi-curi pandang masak kudu nyiapin dana, yekan? Enak ya enak lah pastinya karena bisa ganti-ganti gebetan kapanpun di manapun kita suka.

Iklan

Ngegebet itu murah dan enak, persis kayak mi instan! Cuma, kadang nge-gebet seseorang juga bisa jadi pedang bermata dua. Kalau ngalamin yang asyem, rasanya bisa se-asu sebungkus mie instan yang pas kita buka ternyata enggak ada bumbunya. Jadi tetap aja kita harus waspada walau minim risiko.

Ngomong-ngomong soal gebetan dan indomie, aku jadi kepikiran kalo jenis-jenis indomie bermetamorfosis jadi cowok-cowok, mereka bakal jadi kayak apa yah? Hmmmm….. Sejam dua jam mikirin, aku memunculkan daftar berikut ini, bisa jadi panduan buat kita mewaspadai gebetan mana yang cool, dan mana yang ternyata "B" ajah:

SAMYANG DI VIDEO MUKBANG = SI INSTAGRAM BOI

Tipe-tipe kayak gini adalah orang yang bakal bikin lo meleleh tiap kali kepoin mereka di Instagram. Social media persona mereka adalah kesempurnaan. Mereka punya feed instagram rapi dengan followers minimal 3000. Kalo ini orang cowok, biarpun mereka hot abesss tapi mereka gak bakal upload foto-foto topless lagi nge-gym kok. Feed instagram mereka bakal diisi sama foto-foto traveling ke NTT di puncak Gili Lawa atau sok-sok adventurous foto dari bukit di Misool, Raja Ampat. Kalo foto di luar negeri, mereka bakal liburan ke Tokyo pas musim semi pake kemeja Wacko Maria atau boots Visvim. Kalo cewek, dia bakal pake fanny pack-nya Opening Ceremony dan langganan ke Summersonic tiap tahun.

Nah itu sosial media personanya, kalo di dunia nyata ternyata tipe kayak gini ribet Cuy, sama kayak bikin samyang, yang rebus dulu mie-nya setengah mateng, terus sisain airnya delapan sendok makan, terus rebus lagi pake bumbunya. Kalo elo jalan sama mereka, dia bakal berhenti tiap pengkolan buat foto sambil pura-pura candid. Gaya andalan candidya ya bisa ditebak. Kalo enggak pura-pura nyebrang jalan, sambil masukin tangan ke saku atau pura-pura baca buku. Kemungkinan terburuk elo cuma bakal jadi fotografer instagramnya doang!

SUPERMIE KALDU AYAM = SI GEBETAN EGOIS

Ada dua kalimat khas tipe Supermi: 1) “Gue pernah … (titik-titik)” atau 2) “Waktu itu gue lagi di … (titik-titik) dan gue … (titik-titik)”. Biasanya dia selalu ngerasa paling pertama nyobain sesuatu, atau ngerasa jadi satu-satunya orang yang pernah ngelakuin hal yang menurut dia keren demi narik perhatian lo. Padahal mah Coy, yang gitu emang dia doang? Biasanya tipe begini bakal coba ngobrol sama lo dengan pernyataan-pernyataan self-centric yang dia pikir keren (iya nyet dia ngajak ngobrol dengan pernyataan bukan pertanyaan). Berhati-hatilah dengan tipe seperti ini, karena sebetulnya dia enggak peduli sama lo, dia cuma peduli sama diri sendiri dan ehm “achievement”-nya.

Cara bedain tipe ini gampang banget kalo kalian pernah ditanya: “Emang lo sukanya band apa? Gue sih gak suka Bruno Mars, yang penting band indie deh” atau “Gue pernah tuh traveling ke… Eyjafjallajökull (yang dia sendiri kagak bisa bacanya) pas gunungnya lagi mau erupsi kek ampir mati terus gue…..”. Dia bakal seneng setengah mati dan ngerasa sudah pernah “menaklukkan” lo kalo lo inferior! Dia ngerasa paling wah banget cuma karena punya sepupu yang ternyata temenan sama kakaknya selebriti kurang terkenal. Kalo enggak gitu, kemungkinan lain, dia lahir terlanjur tajir.

Iklan

Kalo lo kebetulan diajak ngewe sama tipe orang kayak gini (sebaiknya pikir-pikir lagi deh). Karena tipe begini enggak peduli sama apapun kecuali “achievement”. Yang mereka mau dengar cuma: “kamu adalah yang pertama beb” atau “aku enggak pernah orgasm sebelumnya, cuma sama kamu”. Jangan!

INDOMIE LUAR NEGERI = SI THIRD CULTURE KID

Pernah lihat bungkus Indomie pake bahasa Inggris? Atau bungkus indomie pake huruf Arab? Gak pernah? Oke, baiklah… Nah orang yang gini-gini nih biasanya adalah orang-orang yang bakal nyapa lo di Tinder pake bahasa Inggris. Padahal mah nama mereka Dimas atau Putri. Mereka biasanya kuliah di luar negeri, enggak pake beasiswa di kampus-kampus Amerika atau Eropa yang enggak pernah kedengeran namanya. Yang penting kuliah di luar negeri aja bos, modal bahasa Inggris yang udah diajarin dari pre-school.

Karena ngerasa udah whitewashed banget, mereka biasanya serampangan pakai N-Word buat manggil temen-temen kulit putih mereka yang sebenernya enggak akrab-akrab amat, tapi sering foto bareng buat instagram. Tipe ini juga bakal pakai istilah “Hak Asasi Manusia” serampangan buat ngomongin dan share hal personal orang lain di sosial media.

Tolong, buat ngobrol sama mereka, seenggaknya lo pakai bahasa campur-campur lah, lebih bagus lagi kalau pure bahasa Inggris pakai aksennya. Karena lo bakal di-judge abis-abisan kalo salah grammar! Model kayak gini biasanya bakal pura-pura lupa dan kagok aksen Indonesianya setelah enam bulan di luar negeri. Tahan?

ANAK MAS = SI ORANG KAYA LAMA

Sesuai namanya, biasanya orang jenis ini adalah orang-orang yang datang dari kalangan Old Money. Rumah kakeknya di Menteng, dan paling enggak ada anggota keluarga yang jadi kaki tangan rezim terdahulu. Sekarang mereka jadi anak pengusaha kaya raya yang lumayan ignorant. Orang ini biasanya aktif di skena kemewahan, dan seringkali nge-DJ untuk eksistensi sambil senang-senang. Etapi nih, biasanya mereka polos dan baik hati. Saking polosnya mereka enggak nyadarin kalo mereka ehm oon, seringkali dimanfaatkan teman-temannya yang edgy buat traktir kanan kiri.

Duit orang tuanya enggak berseri, sanggup juga sih nyekolahin ini anak di Skandinavia sekalipun. Cilakanya, ni orang emang “ga kuat” aja. Cara paling mudah membedakan mereka, ajak saja diskusi soal masa lalu, bisa jadi dia bilang, “Lah bukannya zaman Suharto itu berhasil yah?”. Ya itu kan bapakmu yang jaya! P.S. Tipe kayak gini agak susah diajak ngobrol soalnya yagitudeh.

MIE GORENG DINGIN DI TUPPERWARE = ANAK AKTIF ORGANISASI KAMPUS

Nah tipe yang ini biasanya mantan anggota organisasi kampus yang terafiliasi kelompok-kelompok sayap kanan! Biasanya pemikiran, prinsip, dan pandangan cowo-cowo ini plek-plekan sama persis sama senior yang mengkader mereka. Doi jadi cowok yang saklek banget karena kepatok sama berbagai aturan organisasi yang ketat. Mereka enggak jauh beda dengan mie goreng dingin yang kalo dikeluarin dari tupperware bentuknya masih sama kayak toples tempat dia disimpen.

Cowo-cowo ini hobinya pakai sandal aktivis (sandal gunung). Ibarat mie goreng yang selalu bisa ditemuin di Burjo terdekat, ini orang juga sama. Di tiap acara ada! Makin tua, dia biasanya masuk partai dan sukses jadi politisi cum selebtwit. Kalo dia laki-laki, tipe ini kadang cupet dan kaku kayak mie goreng dingin di tupperware. Dia juga agak misoginis, dan enggak mau dengar saran dari perempuan hobi lainnya: main burung dan koleksi cupang. Mereka biasanya sayang mama!