Merekam Perjalanan ke Tanah Suci Skateboard
Pengunjung bermain skate di Kalijodo sebelum pemutaran Raba Cakrawala. Foto oleh Aditya Arnoldi.
skateboard

Merekam Perjalanan ke Tanah Suci Skateboard

Sanggu Dharma Tanjung dan Mario Palandeng—dua skater berbakat Indonesia—menyambangi Woodward, sekolah skate terbesar sejagat, sambil merekam aktivitas mereka selama di AS.
12.7.17

Kawasan Skatepark Kalijodo sesak pada malam saat saya datang. Barangkali karena saat itu bertepatan dengan malam minggu. Banyak orang yang berpapasan dengan saya bercucuran keringat, selepas beres main skateboard, sepeda bmx, dan rollerblade. Sesak itu menjadi-jadi di sudut skatepark, sebab nyaris seribu manusia berjubel. Mayoritas adalah anak-anak komunitas skate. Manusia yang menyemut tidak hendak menikmati suasana baru bekas pelacuran yang diubah menjadi taman kota pada era kepemimpinan mantan Gubernur Basuki Tjahaja Purnama itu. Mereka juga tak berniat bermain papan seluncur. Nyaris seribuan manusia duudk khidmat menyaksikan dokumenter sepanjang 30 menit.

Iklan

Tentu saja, ini bukan pemutaran film biasa. Karya yang diputar adalah Raba Cakrawala, disokong Volcom Indonesia berkerja sama dengan Holiday Route, rumah produksi Hasbi Sipahutar selaku produser. Dokumenter tersebut merekam perjalanan Sanggu Dharma Tanjung dan Mario Palandeng melawat ke Amerika Serikat. Keduanya, bagi pemerhati dunia skate tanah air, bukan nama yang sepenuhnya asing. Sanggu dan Mario beberapa tahun belakangan aktif di bawah payung Motion Skateboard, kolektif asal Bali yang cukup punya nama di kancah skate Indonesia. Sanggu, bocah kelahiran Padang—bahkan belum genap 17 tahun—sedang jadi buah bibir berkat skillnya yang mumpuni.

Skater berkumpul sebelum pemutaran. Foto oleh Regan Reuben.

Disokong Volcom, keduanya melawat ke 'Tanah Suci' tempat kelahiran budaya skateboard: Amerika Serikat. Sanggu dan Mario, ditemani Hasbi, lantas merekam momen selama perjalanan yang mereka juluki "naik haji" tersebut. Termasuk ketika keduanya menyambangi Woodward, sekolah skate yang luasnya berhektar-hektar di Colorado sana. Mereka punya skateboard ride terbesar sedunia. Impian semua skater tuh.

Jadilah 'Raba Cakrawala' yang meraih sambutan positif sesudah pemutaran. Soundtrack dokumenter ini, dibuat oleh Indra Gandhi, banyak menuai pujian. Standar videografi skateboard Indonesia bisa dibilang naik satu tingkat lebih keren lagi berkat Raba Cakrawala.

Saya betul-betul terbawa selama nonton dokumenter itu. Apalagi pas melihat wajah girang Sanggu menjajal lintasan skate di Woodward. Holiday Route juga pinter banget nyelipin unsur-unsur kearifan lokal, misalnya, soal Sanggu yang merasa kurang maksimal main di AS gara-gara ga nemu nasi padang sama sekali.

Iklan

Ah, orang-orang di balik film keren ini harus saya ajak ngobrol. Beruntung, sesudah screening, saya bisa menemui Hasbi, Sanggu, dan Mario sekaligus. Inilah cuplikan obrolan kami membahas pengalaman serta proses pembuatan Raba Cakrawala.

Sebagai awalan, bisa dijelasin ga apa arti judul Raba Cakrawala?
Hasbi Sipahutar: Sebenarnya yang ngasih namanya itu bukan saya tapi dari tim Volcom, kalau buat kejelasan mungkin ini semacam satu cakrawala yang belum pernah [didatangi]. Belum pernah ke Amerika anak-anaknya, jadi kayak masih meraba sebenarnya.

Holiday Route sudah pernah membuat dokumenter skate lokal sebelumnya. Apa yang berbeda kali ini?
Hasbi: Holiday Route dulu kontennya kayak ngasal, ternyata antusiasme orang-orang di luar itu responsnya bagus. Setelah kita ngeliat kebelakang, njing bikin video apaan ya, kayak ngasal banget. Sempet vakum mikirin apalagi ya yang kita angkat yang lebih serius, yang lebih bisa menjamah semua orang, ga harus skateboard. Lalu kita bikin video dokumenter tentang kehidupan skateboarder, ternyata lebih bisa dikonsumsi publik.

Mengisi waktu di sela pemutaran film sambil menjajal skatepark Kalijodo. Foto oleh Regan Reuben.

Tantangan apa saja yang langsung kerasa selama pembuatan video dokumentasi ini di Amerika?
Hasbi: Kita semua belum pernah trip ke Amerika buat bikin video, di sana tempat lahirnya skateboard, tapi kita ga ada yang tau check spotnya kayak apa, ternyata ga semudah yang dipikirin. Mereka yang pro itu dapetin spot juga ga segampang itu. Di sana itu ada banyak spotnya, tapi ga semua bisa dimainin karena space-nya tuh terlalu besar dan kemampuan kita belum sampai. Sanggu Dharma Tanjung: Waktu di Woodward paling saya seneng banget karena di situ banyak teman, baik baik semuanya, bisa belajar trick tiap hari, diajarin lagi kan, dan skate spotnya di sana juga di mana-mana ada. Jalan sedikit ada spot yang bisa dimainin. Mario Palandeng: Akhirnya gua diajak ada teman gua namannya James Fitz dia yang ngajak kita main ke suatu spot di sekolah yang lagi libur. Temen gua yang kerja di sana ngajak kita buat main, terus akhirnya kita dapet spot yang the best, ga ada security, jadi cuma kita doang yang main di dalam.

Suasana selama pemutaran Raba Cakrawala. Foto oleh Regan Reuben.

Omong-omong, kenapa masukin cerita soal nasi padang di Raba Cakrawala?
Hasbi: Karena Sanggu tuh orang padang, jadi pas di Amerika itu kayak kurang asupan, maennya tuh kayak melemah karena ga ada nasi padang, jadi dia ada nyebut nasi padang. Hahahaha.

Gimana proses pemilihan soundtrack video Raba Cakrawala?
Hasbi: Kalau buat pekerjaan ini saya sih yang minta ke Domdom (julukan Indra Gandi-red), kayak gini moodnya, yang keluar tuh seperti ini, bisa ga. Cuma ada beberapa musik yang durasi video lumayan panjang, jadi itu sih deadlinenya, jadi saya gabungin sama musik dari band band yang dinaungi sama Volcom juga, yang ternyata nyambung sama video ini.

Iklan

Pembuatan video dokumentasi Raba Cakrawala di Amerika itu butuh berapa lama?
Hasbi: Kita tuh berangkatnya Juni 2016, lamanya tuh satu bulan, jadi Skateboarding Day an disana, lumayan lah.

Berapa lama kalian menjalani camp di Woodward?
Sanggu: Saya di Woodward sama Mario itu dua minggu.

Menurut Hasbi kalau ngeliat kondisi skateboard lokal sekarang?
Hasbi: Lebih variatif aja sih, jadi masing-masing punya style sendiri, punya selera masing-masing lah, skateboard tuh kayak gini.

Foto oleh Regan Reuben.

Harapan kalian ke orang-orang setelah nonton Raba Cakrawala kayak apa nih?
Hasbi: Jangan semua main skateboard lah, kalau bisa ngulik video juga. Karena kita butuh kontribusinya, jadi ada kreatifnya. Kadang saya bingung siapa ya anak-anak skateboard yang bisa bikin lagu. Saya juga ngulik sendiri, ga pernah bergaul sama teman-teman yang nekuni video, pengen beda. Pengen ada skateboarder yang namanya naik bukan dari kompetisi skateboard doang, pengen yang lain bermunculan. Masih ada harapan.

Mario: Harapan kita, perjalanan trip kita ke Amerika ini bukan sekedar skate video. Ini upaya kita ngebalikin ke komunitas di Indonesia, kayak kita giving back ngeliatin kalau Indonesia itu udah bisa kesana, bisa nguasain spot-spot yang di Amerika.

Sanggu dan Mario udah lama pengen ngerasain skate spot di Amerika? Ada ga perbedaan utama dari kancah skate di sana dibanding Indonesia?
Sanggu: Dari kecil emang saya udah pengen banget ke Amerika, karena semua pro-pro kebanyakan tinggal di Amerika, saya juga terinspirasi jadinya pengen juga kesana, akhirnya tercapai, semoga besok besok bisa ke sana lagi.

Iklan

Mario: Orang banyak main skate spot disana, kelihatannya gampang tapi ternyata dibalik itu kita kesulitan sama security, kadang-kadang kita di kick out, jarak yang jauh dari tempat tinggal kita, kita memerlukan homies yang cukup paham dengan daerah tersebut. Hadinya sejauh ini gampang gampang susah trip ke Amerika.

Penonton moshing setelah band mengisi acara selepas pemutaran Raba Cakrawala. Foto oleh Aditya Arnoldi.

Kalau nanti ke Amerika lagi, apa target kalian?
Mario: Pencapaiannya akan bisa lebih main lagi, pengen nyoba spot yang lebih bagus lagi, yang gua belom pernah coba di spot Amerika yang sebelumnya kemaren

Pesan buat para skateboarder Indonesia yang lain?
Hasbi: Kalau ada rejeki dan masih mampu buat terjun terjun kayaknya temen-temen pro sering sering aja lah cek spot keluar biar lebih dapet, bisa diceritain, jangan lupa di videoin juga biar makin banyak, makin rame.

Mario: Harus pergi ke Amerika, karena di sana bisa dibilang elo kayak naik haji, dan itu untuk skateboard emang feel-nya lebih beda aja. Kita ke tanah kelahiran skateboard di dunia.