Teori Konspirasi

Kaum Bumi Datar Punya Lawan Sepadan: Penganut Teori Bumi Bentuknya Mirip Donat

Teori absurd di internet ini sudah terlalu aneh untuk dibuktikan kengawurannya...
14.11.18
Ada orang percaya bumi bentuknya bukan datar tapi mirip donat
Screenshot bumi donat via  YouTube

Setelah memicu keributan dunia maya tahun lalu, pelan-pelan pamor teori bumi datar agak surut. Tak lama kemudian bermunculan akun-akun di Twitter yang menyebarkan teori tandingan, sebagian sih niatnya cuma parodi. Contohnya nih, ada akun yang gigih mempromosikan bentuk Bumi mirip decahedron geometris, bumi mirip pisang, bumi berbentuk taco, atau planet kita sebetulnya berwujud dinosaurus.

Lucu-lucu tuh, follow aja sendiri dah. Sayangnya, di tengah deretan akun parodi tersebut, ada juga akun lain yang serius mengimani kepercayaan mereka. Teorinya jauh lebih gila daripada iman kaum bumi datar, tapi pengikutnya di media sosial cukup loyal: mereka adalah penganut teori bumi bentuknya torus, wujud geometris mirip donat.

Sekali lagi, mohon maaf nih, penganut teori bumi donat itu ada beneran (setidaknya mereka hidup di dunia maya). Planet kita ini, kata mereka dengan setumpuk "bukti-bukti", bolong di tengahnya. Sebetulnya tidak perlu kaget, mereka rupanya sekte sempalan bumi datar.

Ide planet manusia ini bentuknya mirip donat muncul pertama kali di forum FlatEarthSociety.org yang diposting pada 2008. Pencetusnya sosok misterius memakai nama akun Dr. Rosenpenis. Nah, teori awal tersebut dikembangkan lebih detail oleh akun lain bernama Varaug pada 2012, menyebar deh sampai sekarang.

Berdasarkan penganut teori donat, ada lubang besar di tengah planet Bumi mustahil disaksikan manusia. Kata Varaug, akun yang menyebarkan gagasan ini, "cahaya terbelokkan ketika menuju bagian tengah lubang itu, sehingga mata kita sulit menyaksikannya."

Teori donat ini, sama seperti saudara tuanya kaum bumi datar, meragukan teori valid macam gravitasi. Bedanya, kalau bumi datar menolak adanya daya tarik planet sepenuhnya, kaum bumi donat percaya gravitasi lebih mirip lelehan, semuanya berpusat pada ruang hampa dan tak terjelaskan di tengah planet kita. "Bayangkan donat isi selai. Nah, gravitasi bergerak seperti lelehan selai tersebut." Gagasan Varaug, yang sebetulnya dulu sempat tak dapat sambutan, ternyata terus hidup di jagat internet.

Iklan

Berbagai video YouTube dan permodelan teoretis yang berusaha membayangkan bumi dengan kehampaan di bagian tengahnya, populer kembali pada 2016. Satu akun pengikut bumi datar, dengan nama Dinosaur Neil, menemukan postingan lama Varaug. "Ternyata ada juga yang percaya teori bumi bentuknya menyerupai torus. Aku selama ini berusaha menyebarkan gagasan ini, tapi baru dari [penjelasan Varaug] aku memperoleh landasan teoretisnya."



Tenang, walaupun disebut "teori", kaum bumi donat tak ada yang berprofesi sebagai fisikawan asli. Teori mereka jadinya tidak ada bau-bau ilmiahnya. "Mereka tidak tertarik sama sekali menjawab hal-hal mendasar dan malah menyinggung pertanyaan yang sudah terjawab oleh sains berabad-abad lalu," kata Dr Tabetha Boyajian kepada VICE.

Dia adalah astrofisikawan yang selama beberapa tahun terakhir rajin melawan hoax kaum yang menolak penjelasan ilmiah. Boyajian pula yang berhasil menjabarkan deskripsi benda langit dekat tata surya yang sempat diisukan sebagai bangunan melayang bikinan alien. "Cara kerja teori donat ini adalah bertanya dengan spekulasi tanpa dasar, 'gimana ya kalau ternyata bumi adalah a, b, atau c', baru kemudian mereka mencari-cari kemungkinan jawaban untuk mencocokkan hasilnya. Itu bukan metode sains."

Tyler Ellis, mahasiswa doktoral sekarang menjadi asisten peneliti bagi Dr. Boyajian, mengaku sudah membaca analisis akun Varaug yang legendaris tentang spekulasi bumi donat. Dia menilai argumen Varaug runtuh dalam sekejap karena bahkan dia lupa menyusun hipotesis, langkah paling vital dalam proses berpikir ilmiah.

Anggap saja argumen bumi donat sudah disusun dari proses berpikir tertib, tetap banyak asumsi yang tidak berdasarkan temuan ilmiah dan akhirnya justru melanggar kodrat alam. Contohnya dari bentuk saja. Kalau bentuk bumi benar torus, kata Dr Boyajian, maka manusia malah tidak akan pernah mengalami siang dan malam. Sinar matahari akan sangat membakar dan dialami satu bagian lebih lama, tidak merata seperti sekarang. Selain itu, jika kalian percaya kaum bumi donat, manusia tidak akan memiliki kemampuan mendeteksi perubahan musim, karena sinar matahari saja tidak merata. Angin bakal sulit ditebak, karena bentuk donat membuat aliran udara terhalang. Intinya, tidak akan bisa muncul kehidupan di bumi berbentuk donat.

Guru besar fisika Universitas Oxford, Anders Sandberg, pernah meluangkan waktu membuat permodelan dengan asumsi kaum bumi donat. Hasilnya, jika benar bumi berbentuk donat, maka gravitasi di kawasan yang dekat khatulistiwa jadi lebih kuat dibanding yang jauh dari lubang tengah planet. Selain itu, manusia yang hidup di dekat lubang akan mengalami perubahan musim ekstrem, katakanlah badai salju di Bulan Juli. Awan juga ukurannya akan jauh lebih besar di bumi donat, dan sekali lagi, angin di planet macam ini akan bertiup amat kenang. Badai adalah realitas sehari-hari. Itu sih hasil perhitungan matematis ya. Masalahnya kaum bumi donat kan tidak pakai matematika betulan.

Iklan

Selain itu, Boyajian ataupun Ellis memberi fenomena fisika sederhana untuk membantah argumen bumi donat. Argumen pertama adalah fenomena 'Pendulum Foucault', yang menampilkan efek dari rotasi bumi. Gerak pendulum tersebut konsisten dengan perhitungan matematis bahwa bumi adalah planet bulat yang berotasi. Gerak pendulum yang sama tak akan terjadi bila planet kita berbentuk torus.

Temuan kedua adalah bayangan bumi saat gerhana yang nampak bulat. Seharusnya, gerhana tidak akan bisa total, karena ada lubang di tengah planet sekalipun cahaya tidak bisa menembusnya. Dalam dokumentasi manusia, termasuk catatan nenek moyang kita yang belum mengenal satelit dulu, bentuk bumi dan refleksi cahaya bumi yang tertutup matahari sih selalu bulat ya.

Argumen untuk menambal berbagai bantahan ilmiah itu selalu perkara cahaya yang terbelokkan dan tidak bisa menembus bagian tengah. Semua fisikawan asli sepakat, obyek yang bisa membelokkan cahaya sekuat itu hanya lubang hitam supermasif. Varaug, menurut Boyajian, mengandaikan bumi kita punya lubang hitam raksasa, yang mustahil terjadi karena seharusnya semua kehidupan sudah tersedot ke dalamnya. "Teori [bumi donat] hanya mencari-cari delapan poin spekulasi yang kelihatannya cocok, lantas mengklaim itu sebagai kebenaran," kata Boyajian. "Kalau memang mau bikin teori betulan, harus bisa diuji banyak komunitas ilmiah, bukan cuma modal cocoklogi sendiri."

Iklan

Akhirnya, ketika secara ilmiah gagal terbuktikan, teori bumi donat lari ke arah yang sama seperti saudara tuanya: bahwa ada perserikatan global yang berusaha membodohi umat manusia untuk tidak mengetahui kenyataan sesungguhnya. Teorinya berubah jadi konspirasi, kalau ada bangsa kadal berkolaborasi dengan Freemason/illuminati/Yahudi berusaha senantiasa menjajah umat manusia. Hilang sudah semua kredibilitas "ilmiah" yang coba dibangun. Tiap kaum bumi datar/donat didesak, kutub tuh kayak gimana? Jawabannya adalah benteng yang dijaga tentara. Haduh, padahal sudah ada orang Indonesia yang mampir bahkan masak-masak di Antartika.

Konspirasi memang selalu seru sih, apalagi kalau sudah melibatkan alien membangun piramida. Ceritanya gokil-gokil. Tapi ya harusnya cukup jadi hiburan aja. Ini kok malah dipercaya sungguhan, kan malah blangsak jadinya. Banyak bangsa berlomba-lomba ke luar angkasa, memberantas penyakit menular, bikin ponsel dan komputer makin canggih, atau melindungi supaya privasi konsumen saat internetan terjaga, eh, teori koplak terus aja dapat pengikut.

Jadi, gitu deh. Kalau-kalau kalian ketemu manusia macam ini di dunia maya (atau malah pas nongkrong beneran), bekali diri kalian dengan kesabaran, iman dan takwa, serta pelajari argumen kokoh untuk membalas ide gila mereka seperti diajarkan artikel VICE sebelumnya.


Follow dan ajak ngobrol Beckett Mufson di Twitter dan Instagram, tapi plis, dia lagi capek debat soal bumi datar ataupun bumi donat.

Artikel ini pertama kali tayang di VICE US