Sepakbola

Judi Bola Menuntunku Mengembara ke Pertandingan Liga Swedia yang Menakutkan

Menang taruhan emang kadang bisa bikin kita baper, padahal tim yang kita jagokan baru saja kita kenal kemarin sore. Tapi pernahkah kamu sampai seniat itu datang ke negeri orang untuk melihat langsung tim yang bikin kamu baper? Aku baru saja melakukannya.
Narendra Hutomo
Diterjemahkan oleh Narendra Hutomo
29.12.17

Artikel ini pertama kali tayang di VICE Sports UK. Sudah menjadi fakta yang tidak dapat dihindari bahwa sepak bola modern tak bisa dipisahkan dari yang namanya judi. Nama-nama Bandar judi terpampang di kaos, papan iklan, dan bahkan liga, sementara itu iklan jeda paruh waktu belum lengkap tanpa adanya Ray Winstone yang memerintahkan Anda untuk "have a bang on that" seiringan dengan munculnya kemungkinan taruhan terbaru. Tapi taruhan bisa berujung ke hasil yang lebih tidak biasa juga. Contoh kasus: perjudian
baru-baru ini membawa saya berziarah ke Swedia, di mana saya melihat sebuah tim yang
tidak ada hubungannya sama sekali dengan saya, bertanding melawan rival sekota mereka
di salah satu derby Skandinavia yang terbesar. Bagi saya dan banyak orang lain, pertaruhan adalah bagian dari ritual hari Sabtu. Apakah itu
berarti menghabiskan lima pounds untuk sebuah acca sebelum melihat Stelling and co.
mengumumkan gol-gol yang masuk, atau mencoba untuk mendapatkan 4G di Home Park
selama paruh waktu sehingga Anda dapat memeriksa skor dengan segelas bir dan kue pie.
Saya telah menjadi penggemar sepak bola luar negeri sejak pertunjukan Channel 4 yang
ikonik, yaitu Football Italia. Tapi, ketika berbicara soal taruhan, saya hanya pernah menaruh
uang saya ke tim sepakbola Inggris dan tim yang saya ketahui, dengan menggunakan
pengetahuan dan beberapa firasat untuk menang. Namun baru-baru ini, saya sudah mulai melihat melampaui Inggris—ada dunia besar di luar
sana—dan bertaruh pada pertandingan di luar negeri. Setelah menjadi tertarik untuk
menganalisis statistik agar bisa memprediksi hasilnya, saya bergabung dengan beberapa
teman saya dan mendepositokan sedikit uang untuk mendirikan sebuah sindikat taruhan.
Tujuan kami adalah untuk mendapatkan keuntungan dengan mengikuti sebuah model
perjudian berbasis statistik. Situs web seperti Soccerway dan Soccerstats telah menyebabkan ketersediaan hasil
pertandingan yang luas, informasi performa dan statistik. Situs ini tidak hanya mencakup
liga-liga besar, tapi juga kompetisi dari berbagai tingkatan di seluruh dunia. Ini berarti Anda
dapat mempelajari performa dan statistik dari Liga Primer Inggris sampai ke tingkat kedua
Uzbekistan, atau Divisi Honneur di Guadeloupe. Mereka yang tertarik dengan sepak bola

Iklan

Eropa akan kenal dengan dengan Liga Jupiler atau liga tingkat kedua Belanda, tapi tidak
semua akan tahu itu benar-benar sebuah festival gol dengan rata-rata hampir 3,5 gol per
game. Sebaliknya, Liga Primer Rusia selalu menjadi taruhan yang aman saat berbicara
tentang pertandingan dengan skor rendah, dimana saat ini mereka rata-rata mencetak 1,89
gol per pertandingan. Namun, hanya ada satu liga untuk kami. Selama bulan Mei tahun lalu, karena mayoritas liga Eropa sedang menurun, ada satu liga
yang menarik perhatian kita: liga Allsvenskan. Dengan 82% permainan mencetak dua gol
atau lebih, dan 60%-nya melibatkan kedua tim tersebut yang mencetak gol, itu langsung
menjadi favorit utama. Ketika sebuah tim memenangkan taruhan Anda, wajar jika Anda mulai keterikatan yang lebih. Ini adalah salah satu aturan perjudian, selain tidak bertaruh dengan tim Anda sendiri dan kenyataan bahwa Anda akan akhirnya membenci tim mana pun yang mengalahkan acca Anda (saya masih yakin itulah salah satu alasan mengapa semua orang
membenci Leeds).

Malmo FF, tim yang paling dijagokan di liga Allsvenskan / Foto dari PA images.

Jadi, setelah beberapa kemenangan kupon, saya mendapati diri saya mengikuti hasil
Djurgården dengan saksama. Saya tidak punya hubungan dengan kota Stockholm, atau klub,
tapi mereka sudah baik kepada saya. Saya mulai memiliki perasaan untuk mereka, dan walaupun alasannya tidak romantis dalam pengertian tradisional, mereka menjadi tim saya. Seperti banyak liga lainnya, liga Swedia berada dalam kondisi fluks yang permanen: bintang-
bintangnya terbaiknya tidak dapat dihindarkan dari pindah ke padang rumput yang lebih
kaya, sementara pemain hebat yang sudah memudar disambut kembali untuk bermain di
musim terakhir mereka. Pemain seperti Zlatan Ibrahimovic dan Freddie Ljungberg bersinar
terang di sana saat masih muda, namun mereka cepat-cepat beranjak kaki untuk hal-hal
yang lebih besar. Di ujung lain spektrum, mantan pemain Plymouth Argyle Kari Arnason dan Markus Rosenberg, striker yang tidak mencentak gol sama sekali dalam 28 pertandingan untuk West Brom, dua-duanya kembali ke Malmo. IFK Goteborg memiliki mantan pemain Celtic dan Wigan Thomas Rogne di buku mereka, sementara Hammarby dipimpin oleh pencetak gol mereka (dan legenda Football Manager) Kennedy Bakircioglu. Bahkan klub yang saya adopsi turut ikut dalam aksinya: kiper mereka adalah Andreas Isaksson, yang meninggalkan Manchester City saat uang minyak mulai mengalir masuk. Semakin terpikat dengan klub, saya memutuskan bahwa saya perlu melihat permainan Djurgården secara langsung, untuk menyembah mereka di kuil Tele2 Arena. Saya menunjuk derby di mana mereka menjadi tuan rumah saat melawan rival sekota AIK—yang lebih dikenal dengan "villingderby" atau "derby kembar"—sebagai permainan yang wajib ditonton, dan merekrut salah satu teman saya dari sindikat untuk ikut serta. Setelah mendarat di Stockholm dan menaruh tas kami di hotel, kami menuju ke sebuah pub
untuk menunggu seorang teman Swedia dari universitas, yang akan bertindak sebagai
pemandu wisata kami. Setelah mendapatkan beer IPA seharga £ 12,84, kami menaiki metro
ke Globen, di mana kami disambut dengan kebisingan dan ketegangan yang terasa di udara
penuh asap.

Hanya berbeda tiga minggu saat didirkan, kedua tim ini pertama kali bertemu pada 1899
dan sejak saat itu saling berhadapan sebanyak 167 kali, dengan AIK menang sebanyak 62
kali dibandingkan dengan 53 kemenangan Djurgården. Tapi ini lebih dari sekedar derby
lokal: pertandingan ini dipandang sebagai pertarungan antara kelas menengah Stockholm
(Djurgården) dan kelas pekerjanya (AIK). Dalam hal ini, ia memiliki kemiripan dengan
persaingan yang ditentukan oleh kelas seperti Internazionale vs AC Milan, Ajax vs
Feyenoord, dan River Plate vs. Boca Juniors. Saat kami mengantri untuk pencarian yang ekstensif, teman Swedia kami menerjemahkan
sebuah lagu yang sedang dinyanyikan, yang sebagian besar tentang "menusuk orang
sampah itu". Kami saling memandang dengan cemas – dan tidak ada yang lebih daripada si
penerjemah sendiri, yang mengungkapkan bahwa dia adalah penggemar AIK. Mengingat
keamanan yang teliti di luar stadion, saya berasumsi bahwa tidak akan ada bom asap atau
suar di dalamnya. Saya salah. Saat kami masuk ke teras pendukung tuan rumah, kami langsung tersentak oleh kebisingan,
dengan ultras sudah mengorkestrasi nyanyiannya. Teras itu dipenuhi dengan warna-warna
Djurgården, sesuatu yang tampak aneh bagi penggemar sepakbola Inggris yang lebih
terbiasa melihat sedikit orang mengenakan kaos klub ke permainan. Saya selalu
menganggap aneh saat orang dewasa memakai kaos tim, tapi melihat tiga perempat stadion
mengenakan warna kuning, merah dan biru Djurgården sangatlah mengaggumkan.

Sementara itu, volumenya mulai meningkat, yang hanya dapat ditandingi oleh tingkat permusuhan yang terasa di udara. Saat tim muncul, ultras memulai tifo mereka, yaitu peragaan-peragaan kompleks yang ditampilkan oleh para penggemar (yang paling terkenal digunakan dalam beberapa tahun terakhir adalah pria dengan teropong yang dipersembahkan oleh "Tembok Kuning" Dortmund sebelum sebuah pertandingan semifinal Liga Champions di tahun 2013).

Sembari tali mengangkat sosok besar itu, para penggemar di sekitar kami mulai
melambaikan bendera biru, sebelum serangkaian granat asap dinyalakan. Dalam gambar
yang kami lihat setelah pertandingan, apa yang tampak seperti kekacauan di teras tampak
spektakuler dari kejauhan. Asapnya begitu tebal hingga kick-off pun ditunda. Ini tidak
menghentikan para ultras, yang terus menyerukan instruksi dan lagu dari mikrofon mereka,
menghasut seluruh teras untuk memberikan semuanya. Saya bernyanyi dengan semua yang
saya miliki, meski tidak berbicara bahasanya, meneriakkan kata-kata yang terdengar sedikit
seperti bahasa Swedia yang bisa saya dengar. Agak menakutkannya, sejumlah penggemar di sekitarku mulai menggunakan balaklava dan,
dalam beberapa detik, ada suar di depan dan di belakang kami. Keamanan di diluar
lapangan jelas tidak dapat menandingi operasi ultras yang sudah begitu diatur. Saat pertandingan akhirnya berlangsung, atmosfir yang dihasilkan oleh fans Djurgården
tidak seperti yang pernah saya lihat di sepakbola, apalagi oleh sepakbola Inggris. Sayangnya,
tim di lapangan tidak bisa memberikan kualitas yang sama dengan pendukung mereka, dan
tertinggal 1-0 oleh AIK setelah 15 menit. Gol tersebut dicetak oleh Alexander Isak yang
sedang berulang tahun dan baru saja beranjak 17 tahun. Anak muda yang sangat dipuji

Iklan

tersebut telah dijuluki "Ibrahimovic berikutnya", dan dia menunjukkan kepribadian berani
bintang Manchester United tersebut dengan merayakan langsung di depan penggemar tuan
rumah. Bendera dan kacamata plastik dilemparkan ke arahnya, namun tertangkap di jaring
yang memisahkan penggemar dari lapangan.

Setelah permulaan babak kedua yang lagi-lagi tertunda akibat lebih banyaknya bom asap
saat paruh waktu, pertunjukan dari Djurgården semakin memburuk. Itu bukanlah
penampilan yang pantas didapatkan penggemar brilian mereka. Isak mencetak gol kedua
sebelum Chinedu Obasi melengkapi kekalahannya di menit ke-76. Meskipun tertinggal tiga
gol—dan sejujujurnya benar-benar kalah kelas—volume dukungan terhadap mereka tetap
konstan. Bagi penggemar ini, ini bukanlah tentang sepak bola, tapi ini tentang menunjukkan
semangat Anda kepada tim dan mewakili dari mana Anda berasal. Ketika papan waktu tambahan ditampilkan, kami memutuskan untuk pergi dan kembali ke
pusat kota Stockholm. Tapi, saat kami menuju ke tempat pertemuan, saya dihentikan oleh
seorang pria dengan kaus ultras. Dia mulai dengan marah berteriak di wajahku dengan
bahasa Swedia, dengan napasnya yang panas bercampur dengan bintik-bintik ludah saat dia
berteriak. Ketika dia mulai mengerti bahwa saya hanya berbicara dengan bahasa Inggris, dia
menjelaskan bahwa "Anda tidak pergi lebih awal". Saya pria setinggi 195 cm dan sering tidakmdiberhentikan saat berjalan, tapi setelah melihat ultras lain di sekitarnya, saya menyadari
bahwa ini akan menjadi ide yang sangat buruk untuk dicoba dan berlanjut melalui pintu. Aku mendapati diriku dengan enggan menghormati pria yang menghentikanku. Semangat
dan komitmen untuk memastikan bahwa tingkat dukungan tidak turun bahkan di saat-saat
akhir dari sebuah kekalahan tertentu sangat mengagumkan, bahkan jika hal itu membuat
saya tidak nyaman. Kami berbalik dan menyaksikan sisa pertandingan sebelum kemudian
berjalan keluar pada peluit akhir.

Meskipun saya telah melakukan perjalanan dari Inggris untuk melihat mereka bermain, saya
sekarang cenderung kurang ingin untuk menyebut diri saya sebagai penggemar Djurgården.
Saya memiliki titik lemah bagi mereka sejak pertama kali muncul di slip taruhan saya,
namun meski saya kagum dengan atmosfir, saya menyadari bahwa dukungan penuh
semangat yang ditunjukkan oleh ultras berasal dari hubungan yang mereka miliki dengan
klub. Hubungan antara orang dan tempat itu adalah sesuatu yang hanya bisa dikembangkan
dari lahir atau tinggal di daerah itu, dan ini adalah ikatan yang tidak dapat diubah oleh
berapapun jumlah kemenangan taruhan yang diraih. Aku masih mencintai Allsvenskan, dan aku akan terus mencari hasil Djurgården. Tapi, yang
terpenting, ziarah saya ke Swedia mengingatkan saya bahwa tidak ada tim seperti yang
menunggu Anda di rumah.