Dakwah di Klub Malam

Penggemar Party Siap-Siap, Gus Miftah Bakal Gelar Dakwah Keliling di Klub Malam Jakarta

Ustaz ini 14 tahun wara-wiri ngasih tausiah di berbagai klub malam dan salon mesum Yogyakarta dan Bali. Kini giliran klub malam Jakarta mendapat siraman rohani seizin Gubernur Anies Baswedan.
24.7.19
gus miftah
Sumber akun pribadi Facebook/Pixabay

Gus Miftah, ustaz 37 tahun yang Juni lalu jadi sensasi nasional karena mengislamkan Deddy Corbuzier, kembali bikin berita. Selasa kemarin, usai memberi tausiah lepas salat Zuhur berjamaah di Masjid Fatahillah, Jakarta Pusat, ia menghampiri Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan untuk memberitahukan bahwa dia bakal ngasih ceramah agama di klub-klub malam Jakarta.

“Insya Allah besok tanggal 8 Agustus saya akan mengawali pengajian di salah satu klub Jakarta dan sudah diizinkan oleh owner-nya dan saya kula nuwun (permisi) sama Pak Gubernur supaya lebih banyak lagi tempat-tempat dunia malam yang bisa saya masuki untuk mengenalkan Allah kepada mereka,” ujar Gus Miftah kepada Kompas.

Sampai saat ini belum diketahui klub malam mana yang jadi persinggahan pertama Gus Miftah dalam safari dakwah wisata malamnya diIbu Kota. Anies, yang ikut salat Zuhur berjamaah hari itu, merespons pemberitahuan tersebut dengan mengatakan, pintu izin terbuka lebar karena apa yang dilakukan Gus Miftah adalah hak warga negara.

“Iya, itu hak, tidak perlu izin. Kan nggak ada surat izin untuk memberikan tausiah, itu nggak ada. Itu boleh, tentu boleh. Kita bersyukur,mudah-mudahan nanti dari Gus Miftah akan lebih banyak lagi hikmahnya,” ujar Anies, dilansir Tirto. Bahkan Sekretaris Daerah DKI Jakarta Saefullah sudah bilang siap menemani safari dakwah tersebut.

Iklan

Sebagai ustaz, jalan dakwah yang diambil lelaki bernama lengkap Miftah Maulana Abdurrahman ini rada nggak biasa. Pimpinan Pondok Pesantren Ora Aji di Yogyakarta ini fokus memberi tausiah ke kaum-kaum marjinal dengan sistem jemput bola, yakni mendatangi tempat-tempat prostitusi dan wisata malam.

Kabarnya, Gus Miftah sudah melakukan ini saban dua minggu selama 14 tahun di berbagai lokasi di Yogyakarta dan Bali. Tahun lalu video dirinya bersalawat bersama orang-orang di sebuah klub malam di Bali sempat viral malah.

Gus Miftah bilang, dia keliling-keliling gitu atas niat murni membantu orang-orang lebih mengenal dan dekat kepada Tuhan. “Ini saya kan niatnya membantu mereka untuk lebih mengenal dengan Allah ya. Kesempatan mendekatkan mereka dengan Allah kan baik,” kata Gus Miftah kepada Okezone. Apalagi, katanya di kesempatan lain, para pekerja dunia malam sering dilecehkan ketika mengikuti pengajian di lingkungannya sendiri. Alhasil, Gus Miftah diminta untuk memberi siraman rohani di tempat mereka bekerja.

Kayaknya niat Gus Miftah selaras dengan niat Pemprov DKI Jakarta yang pengin menggalakkan wisata syariah atau sharia tourism, terutama sejak Anies Baswedan-Sandiaga Uno terpilih. Wakil gubernur Sandiaga Uno kala itu bilang pada 2020 Jakarta harus bisa menjadi kiblat wisata halal di Indonesia, dengan target pendapatan Rp30 triliun.

Maka masuk akal juga ketika Gus Miftah pamit ke Anies Baswedan untuk memulai aksi serupa di Jakarta. Soalnya ada suara seperti dari Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) bidang Hubungan Luar Negeri dan Kerjasama Internasional K.H. Muhyiddin yang menyebut cara dakwah Gus Miftah salah. “Yang salah dari Gus Miftah itu karena dia datang dan melihat langsung aurat-aurat yang terbuka, buah kemaksiatan,” kata Muhyiddin kepada Tempo.

Iklan

Muhyiddin mengatakan ada syarat kondisi dan situasi tertentu yang harus dipenuhi sebelum seseorang melakukan dakwah, salah satunya aurat orang-orang di tempat dakwah harus ditutup. Daripada tausiah sambil memandangi aurat, Gus Miftah diyakininya akan lebih efektif apabila berdakwah menggunakan video, reklame iklan, atau tulisan-tulisan dakwah saja. Selain itu, kata Muhyiddin, agaknya lebih baik Gus Miftah mencari audiens lain karena masih banyak orang yang lebih butuh pencerahan daripada mereka yang bekerja di tempat wisata malam.

Walau unik, apa yang dilakukan Gus Miftah bukan yang pertama, apalagi di kalangan ustaz Nahdlatul Ulama ya. Ada ustaz legendaris di kalangan NU bernama K.H. Hamim Tohari Djazuli atau biasa dipanggil Gus Miek (1940-1993). Orang yang dihormati Gus Dur ini semasa hidupnya sangat dekat dengan kaum marjinal dan kerap berdakwah di diskotik, tempat judi, hingga emperan jalan. Sebagian orang mempercayai ia adalah seorang wali. Kalau senggang cari-cari deh info soal Gus Miek ini, pokoknya cerita hidupnya luar biasa.

Menurut Asosiasi Pengusaha Hiburan Jakarta (Aspija), diperkirakan ada 4.000 tempat hiburan di seantero ibu kota. Sumbangan pendapatan daerah dari bisnis ini tak main-main. Pada 2017, hiburan malam menyumbang Rp4 triliun ke pundi-pundi Pemprov DKI Jakarta.

Nah, apakah nanti klub-klub malam itu bakal termasuk dalam paket wisata syariah seperti dambaan Pemprov DKI Jakarta? Tinggal tunggu hasil ceramah Gus Miftah nanti.