Konten Viral

Aksi Viral Remaja Alay Terbaru: Meremuk Mi Instan di Supermarket

Merekam diri saat merusak barang di supermarket ternyata sedang hype di Indonesia. Konten macam ini merupakan bukti kebodohan bisa menular.
23 Juli 2019, 7:58am
Merekam diri sedang merusak barang di supermarket ternyata sedang hype di Indonesia
Aksi meremuk mi instan di supermarket dari screenshot akun Twitter @masiidupp; ilustrasi remukan mi instan via Shutterstock [kanan].

Seandainya jadi headline koran Lampu Hijau, aksi dua perempuan yang sedang jadi sorotan netizen ini mungkin bakal ditulis begini: "Dua Cewek Tanggung Ngevideoin Diri Sendiri Lagi Ngancurin Mi Instan di Supermarket, Videonya Diupload ke Insta Story, Ya Jadi Viral Lah."

Di Twitter video mereka diunggah akun @masiidupp yang per 23 Juli mendapat lebih dari 12 ribu retweet. Di video itu, sambil meremas mi merek Sedaap, keduanya mengumpat “Mampus lu, ya!”

Mereka ada masalah apa ya sampai memampus-mampuskan mi instan itu? Apakah mereka umat Indomie garis keras?

Aksi dua perempuan yang belum diketahui identitasnya itu menambah daftar kenakalan remaja yang sedang marak di mana-mana: merusak barang dagangan di pusat perbelanjaan. Sebelumnya sudah mencuat berbagai aksi viral anak-anak muda ngacak-ngacak botol minuman di kulkas, menjatuhkan barang dagangan dari etalase, dan menjilati es krim jualan.

Video ini tersebar luas selain karena isinya ngeselin banget dan bikin gatal siapapun untuk membagikannya.

Akun-akun berpengikut banyak seperti @awreceh.id, @whichis.sebenarnya, atau @askmenfess di Instagram mengepos ulang sehingga ratusan ribu warganet ikut nonton. Dengan begini lapak hujatan otomatis tergelar.

Bahkan ada yang bikin pantun khusus untuk menghujat:

Ada salah satu akun menerawang apa yang akan terjadi selanjutnya:

Tren bodoh bikin video pengrusakan di pusat perbelanjaan digandrungi anak muda. Awal Juli 2019, tujuh mahasiswi Universitas Muhammad (Unismuh) Makassar ketahuan bikin malu kampusnya. Mereka mengacak-ngacak barang dagangan di minimarket. Dalam video berdurasi 57 detik itu, para mahasiswa itu sengaja menjatuhkan beberapa pak tisu dan makanan ringan dari rak ke lantai. Ada juga yang menempelkan bibirnya di bungkusan durian yang dipajang di kulkas.

Kepala Humas Unismuh Mahmud Nuhung mengakui ketujuh mahasiswi itu dari kampusnya. "Betul mahasiswa Fisipol Unismuh, silakan konfirmasi dekannya untuk masalah ini," ujar Mahmud kepada Kompas. Sensasi video tersebut diakhiri dengan permintaan maaf pelaku kepada Indomaret atas tindakan tersebut.

"Ini hanya bersifat spontanitas dari kami dan kami akan bertanggung jawab atas kerugian yang dialami pihak Indomaret," ujar salah seorangmahasiswi dalam video klarifikasi tersebut.

Siklus video kebodohan viral cenderung seragam.. Netizen datang menghujat, pihak yang dirugikan melapor untuk minta pertanggungjawaban, diakhiri pelaku minta maaf serta membuat klarifikasi.

Eh, tapi nggak semuanya bikin video klarifikasi sih. Di Pekalongan, dua remaja enggak sempet bikin klarifikasi di Internet karena udah ketangkep duluan. Video dua orang remaja dikonfrontasi karyawan minimarket ini sempat bikin geram netizen karena remaja berusia 13 tahun tersebut kepergok mengacak-acak susunan minuman yang sudah tertata rapi di kulkas minimarket.

Dalam video tersebut, karyawan menanyakan umur pelaku dan menasihati pelaku dengan lembut. Pelaku kemudian mengaku salah, menangis, dan meminta maaf atas perbuatannya.

Dengan 171 juta jiwa orang Indonesia sudah terhubung internet, yang mana anak umur 15-19 tahun paling dominan, kayaknya mereka perlu banget diarahin buat menghabiskan waktu nyimak konten-konten berkualitas yang sebenarnya banyak banget di Internet.

Nonton video VICE aja lah mending, daripada ikut aksi jilat es krim ginian yang lucu kagak, ngeselin iya.