Kultur Internet

Jangan Kegeeran Dulu Deh Kalau Mendadak Banyak Bule Bikin Video Reaksi Asian Games

Kanal-kanal yang jumlah penontonnya tak seberapa mendadak melejit karena bahas Asian Games di Indonesia. Ini ulah bot atau memang kekuatan netizen Indonesia segitu besar ya?
3.9.18
Ilustrasi nge-bait pakai konten bernuansa Indonesia oleh Dian Permatasari. 

Membahas serba-serbi Asian Games Jakarta-Palembang 2018, yang baru saja resmi ditutup, memang enggak ada habisnya. Dari persiapan penataan kota yang dianggap culun sampai perut berototnya Jojo, warga Indonesia memang lagi demen-demennya duduk manis depan TV untuk mendampingi Timnas dalam doa.

Asian Games adalah acara olahraga paling bergengsi untuk benua terbesar di dunia ini. Sebagai tuan rumah, kita tidak hanya persiapan sematang-matangnya, tetapi juga mengantisipasi komentar-komentar orang asing tentang negara kita. Indonesia jarang muncul di media Internasional kecuali tentang hal-hal yang berbau politik— maka ajang ini menjadi kesempatan untuk memberitahu dunia bahwa hello, kita juga bisa asik kok!

Dan komentar-komentar asing tersebut memang berdatangan dengan cepat. Hanya berselisihan beberapa jam dari pembukaan, warganet dari Korsel sudah ribut menyebut-nyebut Jokowi ‘Presiden Hipster’. Asik juga seh, punya presiden oppa-material.

Iklan

Yang tak diduga-duga, ajang perlombaan yang hanya melibatkan negara-negara Asia ini ternyata menuai banyak ketertarikan dari orang-orang di luar benua. Lebih tepatnya, ketertarikan kepada perayaan pembukaan ( opening ceremony) yang mementaskan pelbagai tarian dari provinsi-provinsi di Indonesia. Ketik saja “Asian Games Reaction” di YouTube, dan kamu pasti akan menemukan banyak video-video dengan thumbnail kesenengan sendiri seperti ini:

Mereka menampilkan reaksi-reaksi positif dalam semua video ini. Bahkan sampai ada yang menggeleng-geleng takjub dan ikutan berjoget. Wew, keren juga nih. Kayaknya terakhir kali kita Go International itu pas kasus pembunuhan Kim Jong Nam tahun lalu, ya enggak sih? Video-video semacam ini kian banyak ditemukan. Pembukaan Asian Games yang sudah lewat berminggu-minggu itu nampaknya masih terus menjadi bahan perbincangan. Dan emang nggak salah sih, gue juga merinding pas lihat persembahan tarian Ratoh Jaroe. Berbulan-bulan latihan dan kerja keras dari semua yang terlibat malam itu terbukti tak sia-sia.

Netizen Indonesia pun ikutan sumringah negaranya dipuji banyak orang asing. “Gua suka reaksi lu, lu pantas mendapatkan jempolan gua”, komentar user bernama Mulan. “ Yeessss INDONESIA ma men…. Yuk dateng kemari untuk melihat ketakjuban Indonesia!” ajak user Novia. User lain bernama Bento mengambil kesempatan ini untuk mendeklarasikan cintanya terhadap tanah air. “ I am from Indonesia I love Indonesia…" tulisnya. Eh, gue juga Bento!

Awalnya, gue pun ikutan senang melihat ketertarikan asing yang ditujukan kepada budaya dan kesenian lokal. Namun, ada yang aneh. Kolom komentar video-video tersebut kerap dipenuhi oleh warga Indonesia saja— biasanya menulis ekspresi senang dan bangga terhadap reaksi positif sang YouTuber. Bahkan, penonton dari luar pun mulai menyadarinya.

"Seperti biasa, 80 persen views dan komentar datang dari orang Indonesia. Nggak usah dengerin gue, apalah gue hanya orang Amerika," tulis user Avatar Frost.

Iklan

Fakta bahwa hampir semua klik dan komentar di video-video tersebut datang dari orang Indonesia saja memang aneh, padahal yang menggugah bukan orang Indonesia. Ditambah lagi dengan fakta bahwa pembuat video-video reaksi ini pun mayoritasnya hanyalah YouTuber dengan jumlah subscriber yang relatif kecil, gue makin curiga. Pasalnya, traffic dari video-video ini lumayan tinggi.

Misalnya, YouTube chanel "JC Reactions" memiliki 17.000 subscribers, dan kebanyakan dari unggahannya hanya memungut kurang dari 10.000 klik. Namun, unggahan reaksinya atas Opening Asian Games sukses menarik perhatian 270.000 penonton. Hmm…

Lagi lagi, ini adalah ajang Internasional, maka wajar saja jika orang asing ingin mengomentari. Tapi kita juga jangan hanya mengantisipasi komentar asing saja, kita juga harus memperhatikan respons kita terhadap komentar-komentar tersebut. Rakyat Indonesia memang agak ekstrim kalau soal menanggapi komentar. Kita yang doyan ngeluh tentang segala kebobrokan negeri ini tetap akan berubah jadi ganas ketika dihina. Video dari media Korsel yang menghina wisma atlet saja akhirnya hilang dari permukaan bumi akibat gertakan netizen Indonesia. Sebaliknya, orang Indonesia malah cenderung norak dan suka kesengsem sendiri giliran dipuji orang luar, seperti yang pernah diangkat VICE juga di sini.

Apakah ada yang salah ketika pencipta konten membuat video clickbait untuk mendapatkan traffic tinggi? Ini sih persoalan lain, ya. Tapi yang jelas, sebagaimana channel-channel Do-It-Yourself kerap membuat video Slime untuk menarik perhatian bocah-bocah, sekarang banyak channel-channel luar yang kerap membuat video mengomentari Indonesia untuk memuaskan ego rakyatnya.


Tonton dokumenter VICE Indonesia mengenai Mamah Dedeh, sosok influencer sekaligus sosok agamawan besar bagi perempuan Indonesia:


Faktanya, orang Indonesia emang gampang banget dipancing dengan narasi orang-asing-mengomentari-Indonesia. Liat aja kolom komentar di media asing seperti 9gag. Setiap kali ada postingan yang berbau Indonesia, pasti #wkwkwkarmy langsung kebakaran jenggot sendiri.

Reaksi lebay semacam inilah yang membuat kita jadi target pasar yang empuk bagi mereka-mereka yang haus klik di internet. Menghakimi dari perilaku orang Indonesia online, nampaknya ada semacam rasa ingin tahu yang berlebihan tentang apa pendapat orang lain mengenai negara kita. Tapi, kenapa sih kita peduli banget tentang pendapat orang bule random di Internet tentang kita? Toh, lebih tau kita tentang negara ini daripada mereka.

Iklan

Dalam skala makro, kecenderungan ini bisa jadi berasal dari budaya kita sebagai negara kolektivis. Seperti kebanyakan negara-negara Asia lainnya, negara kolektivis sangat mementingkan image mereka di mata orang lain, berbeda dengan negara Barat yang biasanya individual dan lebih woles. Nah, tapi, kayaknya negara-negara Asia lain enggak semuanya lebay kayak Indonesia, deh. Kenapa kita gini, sih?!

Wisnu Utomo, peneliti media dari Remotivi menjabarkan ke Vice bahwa faktanya, orang orang asing biasanya hanya membuat konten mengenai Indonesia murni karena traffic. "Di mata saya, mereka butuh memperluas pasar," ujarnya. "Tidak semata-mata tertarik dengan Indonesia."

Agak sakit juga sih, ketika menyadari kita bagaikan anak-anak kecil yang sengaja dibuat senang agar ‘menurut’. Ada 143 juta pengguna Internet di Indonesia, dan selama kita terus memberi respons yang lebay setiap kali nama negara kita disebut, akan selalu ada mereka yang mengambil keuntungan. Ditambah, video-video macam ini dapat membuat perspektif kita mengenai Indonesia menjadi terdistorsi karena pujian-pujian yang enggak kalah lebay dari YouTubers haus klik.

So, boleh saja bangga terhadap negara kita, tetapi kita juga harus jeli untuk melihat siapa yang benar-benar peduli tentang Indonesia dan siapa yang hanya peduli bayaran adsense. Teruntuk para YouTubers asing yang sedang menikmati traffic meroket, selamat ya. Tapi tanpa reaksi palsu sok kesenenganmu, kita pun tahu tarian Ratoh Jaroe dari Aceh memang keren abis. Sekian dan terima kasih!