Akun-akun Alay

Mengenang Tren Email dan Nama Medsos Alay Saat Millenial Indonesia Mulai Kenal Internet

Jika mengalami masa remaja awal 2000-an, kalian pasti paham wabah akun-akun alay yang menjangkiti waktu itu. Kami ngobrol sama beberapa kawan mengenang masa ketika modem masih berisik dan internet kenceng harus diperjuangkan.
24.4.18
Ilutstrasi oleh Diedra Cavina

Enggak peduli siapapun elo saat ini, mau founder startup, DJ hits, anak band popular di skena, atau sutradara khusus film ‘absurd’ yang nyentrik abis, ketika elo milenial, pasti ada satu rahasia yang akan elo bawa sampai ke liang kubur: nama email dan akun sosmed alay di masa lalu.

Fenomena ini marak terjadi pada dekade awal 2000-an menimpa milenial di perkotaan Indonesia yang terkaget-kaget sama paparan internet. Generasi tersebut biasanya ditandai dengan rajin pergi dan nongkrong di warnet.

Iklan

Bisa dibilang millenials berbeda dengan generasi Z di bawahnya yang sudah ‘digital native’ dari lahir. Milenial baru mengenal internet pada usia awal belasan dengan perjuangan yang tak mudah. Mereka harus ke warnet seminggu dua kali buat update status, mengumpulkan recehan demi bayar internet satu jam Rp10 ribu! Enggak jarang mereka harus bolos sekolah demi “melihat dunia yang lebih luas” di bilik warnet.

Itu pun yang dilakukan enggak jauh-jauh dari chat MiRC, main game, banyak-banyakan bikin email (tentunya pake nama gaul), nge-print lirik lagu dan akor gitar, berbagi ilmu HTML dasar menghias laman friendster, atau berpikir keras akan diganti nama gaul apa ya friendster gue minggu depan…

“Eh zhy_rock_13lieber, gimana sih caranya bikin tulisan MCR (iye My Chemical Romance) yang blink-blink gitu di WIWTM (section Who I Want to Meet di Friendster)?” kira-kira itulah salah satu testimoni kawan friendsterku yang masih kuingat. Kami enggak saling kenal dan manggil satu sama lain dengan nama email/friendster masing-masing.

Rata-rata nama-nama email atau Friendster ini adalah sifatnya bold sekaligus sketchy. Bold karena mereka tegas dan jelas menyatakan identitasnya. Kalau elo anak ‘emo’ ya lo akan namain diri lo emo. Elo juga kadang ngambil kata sifat yang mendefinisikan diri, yang terpopuler dulu biasanya ‘cute’, ‘ntieq’, atau ‘cweet’.

Kalau sifatmu lebih sketchy, biasanya elo hanya mengambil satu suku kata nama. Misalnya nama elo ‘Arzia’ berubah jadi ‘Zi’, atau dimodifikasi jadi ‘Zhy’ atau ‘Zee’. Dulu gue sempet ngalamin krisis ketika harus milih ‘Zhy’ atau ‘Zee’. Sementara katakanlah namamu Agus, maka di dunia maya identitasmu akan berubah jadi ‘Goes’ atau ‘Gush’.

Iklan

Tentu saja, bukan cuma aku yang mencoba bernostalgia. Begitu banyak millenial di Indonesia yang memiliki alamat email atau akun medsos bernama alay di masa lalu. VICE meminta mereka berbagi cerita dan refleksi, soal bangkai digital yang mereka kubur bertahun-tahun lalu. Berikut pengakuan mereka:

Zee Hudzaifah, 22, Pegawai Swasta

Zee. Foto dokumentasi pribadi

VICE: Apa aja sih nama sosmed/ email paling alay yang pernah elo punya?
Zee: Nama akun Facebook: KetikaTangan DanKakiBerkata, waktu edisi Ramadan pas gue SMA tahun 2009. Pernah juga ganti jadi LavishRuruSlamaXBagja dn ApaAdax tahun 2011.

Nama itu terinspirasi dari apa? Kenapa elo merasa keren waktu itu?
Jadi gue dulu semacam mengalami titik di mana self esteem gue drop abis, masa-masa akil baligh, jerawat bermunculan, jadi korban bullying di sekolah. Kalau gak salah itu pas Ramadan deh, gue habis pulang salat tarawih gitu kebetulan ceramahnya tentang after life. Pulang dari terawih gue kayak merasa di-lift-up sama ceramah tadi, sembari ngebayangin hidup gue yang jelek banget. Terus malemnya sebelum tidur gue bikin beberapa opsi nama di notebook buat ganti nama facebook di warnet besoknya pas pulang sekolah. Username itu kayak mewakili jeritan hati gue banget, gue pengen semua orang tau bahwa di akhirat nanti apa yang lo punya sebagai pemanis di badan tuh enggak ada apa, apanya, cuma bakal jadi saksi. Hahahaha.

Terus elo nyadar kalo nama tadi "absurd" dan mulai berhenti pakai username itu kapan?
Gue mulai itu semua salah pas gue kelas 3 SMA kira2 taun 2013. Gue non-aktifin facebook gue yang udah gak bisa diganti lagi namanya karena udah keseringan ganti nama. Akhirnya gue bikin yang baru yang lebih appropriate.

Iklan

Menurut elo, penting ga sih pernah punya fase dengan nama-nama akun dan email kayak gitu?
Menurut gue penting-penting gak penting, sih. Ya itu kan part dari proses menuju dewasa. Kebetulan proses kedewasaan diri gue tuh pas masa-masanya media sosial baru banget booming, jadi kayak semacam jadi media pelampiasan.

Rizka Rizlia, 26, Jurnalis.

VICE: Halo Rizka. Apa aja sih nama sosmed/ email lo yang paling alay pernah elo punya?
Rizka: Friendster: Oiz Luph Ryan. Karena saat itu lagi “cinta-cintanya” sama mantan. Hahaha geli banget, yang kemudian ganti jadi Oiz Luccu pas putus. Email: oizlucuselalu@yahoo.com. Alesannya adalah, karena ngerasa lucu kali ya gue waktu itu hahaha.

Terus elo mulai nyadar kalo itu "absurd" dan mulai berenti pake username itu kapan?
Seingetku waktu mau masuk kuliah, karena secara ya, mau kuliah dan perlu email di setiap ngisi data. Rasanya untuk urusan formal itu agak ganggu kalau emailnya masih pakai yang "oizlucuselalu". Mulailah ngerasa hal hal detail akan diperhatikan dan ngaruh sama chance masuk Universitas, termasuk nama email. Sama mulai ngerasa harus lebih dewasa aja.

Pernah ngerasa nyesel ada di fase itu? Atau malah sebaliknya, kamu bangga banget sama masa-masa itu?
Nyesel sih enggak. Beneran, pada masanya, fase itu menyenangkan lho, hahaha. Ngerasa gaul aja sih waktu itu. Pernah aku punya username mig33 witty2111, Alasannya “witty” itu bukannya “cerdas” gitu, tapi kependekan dari “sweety” yang mana panggilan sayang dari mantan, 2111 adalah tanggal jadian kita, hahaha geli banget. Oh iya, aku pun dulu anaknya ngetiknya huruf gede kecil gitu. Di fase itu, rasanya memang penting nonjolin identitas di setiap username. Dan percaya diri aja gitu, enggak tahu kenapa.

Bhaskara Adi Vishnu, 26, Mahasiswa Pascasarjana

VICE: Apa aja sih nama sosmed/ email paling alay yang pernah elo punya?
Bhaskara: Email paling alay gue metal_charlotte@yahoo.com

Kenapa dulu ngasih nama metal_charlotte? Apa yang menurut elo keren dari situ?
Karena jaman SMP gue demen banget Good Charlotte… dan waktu itu gue kira Good Charlotte tuh genrenya metal. Hahaha. Even password gue aja “metal art”… artsy abez. Hahaha

Iklan

Mulai kapan elo nyadar kalo nama itu agak “malu-maluin”?
Sejak SMA kayanya, karena SMA gue lingkungannya beda aja dari SMP.

Tapi elo pernah nyesel kah mengalami fase itu?
Enggak sih, kocak kalo diinget-inget, jadi cerita.

Menurut elo, nama-nama akun email alay gitu khas milenial banget gak sih? Ibaratnya generasi atas sama bawah kita kok kayaknya ga ngalamin itu?
Mungkin karena dulu media mengekspresikan diri kan terbatas. Friendster cara mainnya ga tiap-tiap bisa upload foto, video, nulis, dll. Facebook pun belum ada. Jadinya lewat apa yang bisa, termasuk email. Sekarang media buat mengekspresikan diri udah banyak. Jadi enggak ngalamin kali ya. Kalau generasi atas kita telat kali ya, zaman mereka muda boro-boro pakai internet.

Deni Iqbal Teruna, 23, Freelance Illustrator/Graphic Designer

VICE: Halo Deni. Akun/username/email apa yang paling alay pernah elo punya?
Deni: Denimantap… denihacker juga pernah.

Kenapa dulu elo ngerasa denimantep sama denihacker keren banget? Alasannya kenapa?
Karena dulu gue ngerasa kayak username itu haruslah keren, menggambarkan Deni biar keliatan menonjolnya itu kenapa sih. Sampai gue sortir gitu nama-nama yang cocok mana nih. Ada denikeren, denipaten, denitampan, denihebat, gua pokoknya pengen nama yang tambahan satu kata aja dan catchy, dengan standar catchy gua pada saat itu, jadi akhirnya pilihan jatuh pada mantap. Kalau denihacker karena gue dikerjain sama abang-abang warnet. Pas pertama kali gua bikin e-mail buat Friendster dan username game online gue minta tolong sama abang-abang warnet. Waktu itu gugup banget pertama kali main di warnet, bingung mesti gimana. Dia ngasih saran '”pake [nama] hacker aja belakangnya dek' dan gua langsung mengiyakan tanpa mikir macam-macam. Abis itu pas jadi, orang-orang random di internet pada nanyain “Eh lo hacker ya?” dan rame banget. Akhirnya gua googling baru gue tahu apa arti dari hacker itu, baru gua ganti deh jadi denimantap.

Hal atau nama-nama akun yang menurut elo keren dulu tuh yang gimana sih?
Kalau gue lihat temen-temen gue dulu tuh yang pake nama band gitu kali ya, atau hobi dia dan dari skena mana dia. Misalkan diditsk8rboi, emiremokid, edopunkdrummer, dananga7x. Atau yang becandaan, kaya inokhornysex.

Elo pernah nyesel kah ada di fase itu? Kapan elo mulai nyadar kalo itu "anjir alay banget gue"?
Nyesel sih enggak ya. Menurut gue, itu nunjukkin hal-hal yang sempet gua suka. Karena gue juga dari daerah kali ya mungkin, akses internet ke hal-hal ‘keren’ zaman itu susah didapat. Jadi ya gue salah satu orang yang emang genuine suka banget Kangen Band pas mp3 mereka mulai tersebar di mana-mana. Itu kelas 3 SMP deh kayanya mulai sadarnya, mulai dari pake kata 'aq' pas ngetik, terus ada yang nyeletuk gitu kalo itu tuh norak, jadi pada pake 'aku' deh. SMA baru yang mulai berubah dan pindah dari fase itu.