Dunia Kerja

Pengakuan Orang yang Suka Memoles Riwayat Kerja dan CV Berlebihan

Niatnya biar dilirik perusahaan. Aslinya cuma kurir, ditulis sebagai 'expedition specialist'. Emangnya salah memoles CV? Berikut esai curahan hati salah satu pelakunya, mengenai ketidakadlian dunia kerja saat ini, serta solusi menghadapinya.
5.2.18
Foto ilustrasi mengetik oleh phxere. Lisensi CC0/domain publik

Saya punya dua riwayat kerja (CV) untuk dikirim ke perusahaan-perusahaan berbeda. Resume yang satu terdengar “biasa” saja. Di versi pertama, saya mengaku cuma lulusan SMA, bisa mengemudikan truk, selama ini bekerja sebagai kurir, dan tercatat selalu tiba tepat waktu. Sedangkan di resume satunya lagi, saya jujur mengakui punya gelar S2 dan lulus cum laude dari universitas bergengsi di New York.

Coba tebak mana CV yang akhirnya membuat saya dipanggil untuk wawancara lanjutan?

Iklan

Tepat sekali. Pastinya bukan saya sebagai akademisi yang mengaku selama dua tahun mendalami pemikiran filsuf Yunani Socrates.

Inilah kenyataan yang pahit tapi harus kita terima. Kebanyakan pemberi kerja tidak membutuhkan pelamar yang gelarnya ketinggian.

Saya yakin hampir semua orang pasti pernah membuat lamaran seperti saya. Memoles riwayat kerja di CV, memiliki beberapa versi CV disesuaikan perusahaan yang membuka lowongan kerja. Ada juga beberapa kenalan yang saya tahu memoles kecakapannya dengan menggunakan ungkapan agak berlebihan, misalnya “kurir restoran” diubah menjadi “spesialis ekspedisi” atau “asisten manager” menjadi “pemimpin tim.” Biasanya kita memoles CV demi menghindari pertanyaan yang menjengkelkan soal pekerjaan selama ini, atau sengaja tidak menyebut detail pengalaman di kantor sebelumnya yang bisa membuat kita dicap jelek oleh tim HRD perusahaan incaran.

Ada beberapa orang yang saya tahu terlalu berani memoles riwayat kerjanya. Mereka enteng saja mengaku punya memiliki gelar master (padahal lulus S1 aja enggak). Di Amerika Serikat, kasus pemoles CV yang kondang tentu saja Marilee Jones, mantan Wakil Dekan Bidang Penerimaan Mahasiswa Baru di Kampus M.I.T. Dia dipaksa mengundurkan diri pada 2007. Jonse 28 tahun bekerja di universitas teknik bergengsi tersebut, setelah mengaku memegang gelar S3 (PhD) yang ternyata tidak pernah ia miliki. Ada satu hal yang ingin saya katakan kepada Jones, sebagai sesama tukang memoles CV. “Usaha anda keren bu, tapi saya punya gelar yang lebih bagus dan tidak memasukannya ke dalam riwayat kerja.”

Jadi, yang saya lakukan memang beda dari kebanyakan pemoles CV. Orang lain mengutak-atik riwayat kerjanya supaya lebih mentereng, saya malah bikin versi downgrade.

Iklan

Sebenarnya saya tidak bermaksud jadi pembohong dengan membuat versi 'downgrade' di CV pertama tanpa menyebut-nyebut soal S2. Masalahnya, berdasar pengalaman selama ini saya sering kesulitan mendapat pekerjaan ketika sedang jujur. Tiap kali saya menyebut gelar yang saya miliki saat wawancara kerja, apalagi kalau pekerjaan yang saya incar tidak membutuhkan gelar tinggi-tinggi, perekrut selalu mengurungkan minat mempekerjakan saya. Mereka merasa saya terlalu “pintar” dan menganggap saya bekerja di sana hanya untuk waktu yang sebentar saja (itulah asumsi banyak HRD masa kini terhadap generasi millenials—yang sering dituduh tidak loyal dan pengen meloncat-loncat karir melulu).

Kenyataannya tidak seperti itu. Saya betulan ingin bekerja di lingkungan stabil agar bisa memiliki penghasilan cukup tiap bulan dan jaminan kesehatan yang memadai. Saya tidak keberatan tetap bekerja di perusahaan yang bisa menjamin ini semua.

Jujur, saya paling tidak suka sama anggapan “ngapain sekolah tinggi-tinggi akhirnya nyari kerja yang enggak perlu ijazah juga.” Asumsi itu membuat perusahaan dibenarkan untuk hanya mau mencari orang dengan skill minimal. Kita tahu, alasan semua perusahaan sama saja: tidak ingin membayar tinggi karyawan yang punya kemampuan lebih. Dalam lingkungan kerja seperti ini, seringkali karyawan berpendidikan tinggi harus menerima pekerjaan yang jauh di bawah keahliannya.

Terlebih lagi, jenis pekerjaan yang dulunya kita anggap sebagai “pekerjaan menguntungkan” terbukti tidak lagi dilirik bursa kerja. Lihat saja kawan-kaawanmu yang punya gelar sarjana manajemen dan bisnis atau desain grafis, yang sekarang sering dikalahkan sama freelancer atau mereka yang mau di-outsource. Mereka kalah di bursa kerja bukan karena kalah pintar, tapi akibat perusahaan yang mau cari untung sebesar-besarnya dan lebih memilih pegawai outsource. Di berbagai negara, jumlah alumni jurusan yang dulu dianggap “aprofesi menguntungkan” selalu turun di bursa kerja tetap. Profesinya sih boleh kelihatan mentereng, tapi tak ada jaminan mereka mudah mendapat pekerjaan penuh waktu yang bisa memberi kesejahteraan. Ingat, ini tidak terjadi di negara berkembang seperti Indonesia lho. AS, Inggris, Kanada, hingga Jerman mengalaminya juga. Ini tren dialami anak muda seluruh dunia, dari generasi millenials maupun gen Z.

Salah satu universitas tempat saya berencana kerja dulu pun menerapkan hal yang serupa. Universitas ini ingin menghemat pengeluaran. Pencari kerja sama kampus malah didorong mengambil kerjaan paruh waktu, sebatas agar tidak menganggur. Lama-lama, kami kesulitan mencari pekerjaan full-time. Teman-teman saya banyak yang mengalami nasib kayak gitu.

Iklan

Biaya kuliah di berbagai negara semakin mahal, tetapi jenis pekerjaan full time yang tersedia makin sedikit saja. Perusahaan sekarang lebih suka mencari pelamar yang siap bekerja dengan gaji rendah atau sekalian saja jadi freelancer. Teman-teman saya yang menerima dibayar rendah sebagai freelancer tadi tentu saja tidak dapat jaminan dipermanenkan, sudah pasti enggak dapat asuransi, serta harus siap diberhentikan kapan pun tanpa alasan jelas. Mereka yang bergelar tinggi seperti PhD atau S3 pun bisa mengalami nasib srupa.

Satu-satunya cara melawan ketidakadilan di bursa kerja ini adalah perlunya muncul serikat pekerja lintas perusahaan. Para freelancer atau pegawai outsource sepatutnya membentuk gerakan yang memperjuangkan hak mereka bekerja secara layak. Gerakan ini bisa dilakukan bahkan sebaiknya digalang serikat pekerja dari berbagai sektor, mulai dari pekerja penuh waktu, paruh waktu, pengangguran, manajer, pegawai rendahan, dll.

Esai ini, tentu saja awalnya sebatas berangkat dari pengalaman saya memoles riwayat kerja untuk menarik perhatian perusahaan yang saya lamar. Saya sih berharap beberapa detail pengalaman yang lebay tidak akan ditanyakan saat wawancara. Tapi, di luar itu, masalah ini riil. Saya ingin anak-anak muda lebih peduli pada realitas dunia kerja yang tidak adil—memang seperti itulah kondisinya sekarang. Saya ingin menutup tulisan ini dengan pertanyaan yang paling sering saya dapat saat wawancara kerja: Beneran nih kamu bisa menyopiri truk?

Menurut pembaca gimana?

Follow penulis esai ini di akun @JarrodShanahan