media sosial

Anak Twitter Lama Merasa 10 Tahun Lalu Minim Tubir dan Lebih Damai? Berikut Sebabnya

Ini tak sekadar nostalgia #AnakTwitterLama. VICE ngobrol sama netizen Indonesia yang bikin twitter dari satu dekade lalu. Bukan cuma perubahan fitur yang bikin ada circle, twitwar, dan sikap kebelet viral meningkat.
15 April 2020, 6:18am
Debat #AnakTwitterLama Jelaskan Penyebab Twitter 10 Tahun Lalu Lebih Damai dan Bebas Pansos
Layout Twitter lama di era 2010. Screenshot oleh akun Flickr Andy Melton/lisensi CC 2.0

"Twitter sekarang beda sama Twitter dulu."

Celotehan ini muncul dari akun Twitter @chaatiime yang merasa Twitter saat ini semakin toxic karena mengandung konten tidak berguna. Isinya ribut, ribut, dan ribut melulu. Ada yang setuju, ada yang membantah, ada juga yang cuma nyimak keributan karena emang punya passion nontonin netizen berantem. Dari sinilah lahir perang argumen dan nostalgia dengan tagar #AnakTwitterLama.

Twit itu udah enggak bisa dilihat, kemungkinan karena akunnya sekarang dikunci. Tapi pernyataannya udah berhasil memunculkan tagar #AnakTwitterLama yang bersifat lebih nostalgis dan harmless. Pengguna tagar ngomongin gimana rasanya Twitter-an jaman dulu, medio akhir dekade 2000 sampai awal 2010.

Kenangan lama digali lagi, kayak dulu pernah make UberSocial atau TweetCaster biar bisa bikin cuitan lebih dari sekadar 140 karakter (batas panjang twit saat itu), atau rindu avatar bergambar telur sebagai foto default selepas bikin akun baru. Oh, tidak lupa ponsel BlackBerry sebagai saksi transisi masyarakat surat pembaca ke sikap "plis viralin".

Keributan tentu bukan di ranah fitur. Semua jelas setuju bagaimana mudahnya jadi anak Twitter masa kini berkat fasilitas quote tweet, like, thread, dan reply. Tak ada lagi gambar ikan paus ditarik burung pakai tali kalau situs Twitter lagi down.

Semuanya serbapraktis. Masalahnya: apa benar lingkungan Twitter sekarang ‘berbeda’ dengan Twitter jaman dulu? Apa bedanya? Apa benar iklim Twitter Inndonesia sekarang lebih toxic karena banyak orang ngomel, berantem, dan ada akun-akun BuzzeRp? Selebtwit Handoko Tjung punya asumsi menarik untuk memulai diskusi:

VICE lantas menghubungi Yamadipati Seno, redaktur media daring yang bisa dikategorikan #AnakTwitterLama. Ia pertama kali punya Twitter pada 2008. Pada medio 2014-2015, ia merintis akun Twitter baru seputar sepak bola bernama @arsenalskitchen yang sampai sekarang masih aktif. Akun kedua in membuatnya lebih dikenal sebagai rujukan kalau ngomongin sepak bola Inggris dan tim Arsenal. Seno enggak membantah kultur Twitter dulu emang lain dari sekarang.

"Dulu itu kayak pure fun. Buka Twitter buat baca-baca twit lucu aja, enggak aneh-aneh kayak politik. Enggak mementingkan jumlah retweet. Bisa juga berbagi lagu pakai tulisan ‘NP’ di awal twit. Intinya sih seru dan lebih damai aja main Twitter," jawab Seno kepada VICE. "Kalau sekarang ini udah kacau banget. Kalau menurutku sejak buzzer-buzzer politik mainan Twitter di 2014. Habis itu kacau banget, sekarang lebih banyak gelut e [berantemnya] daripada gojeg [bercanda]. Semenjak ada istilah pansos [panjat sosial] itu semakin-makin liar."

Seno juga sependapat sama @chaatiime kalo lingkaran pertemanan di Twitter yang bikin enggak enak. "Bukannya dulu enggak ada, cuma isinya geser menurutku. Dulu circle-circle buat bedain aja mana anak yang suka plesetan, cerita horor, sepak bola, atau musik. Jadi, pindah-pindah circle ya nemunya fun aja. Sekarang, circle jadi semacam ajang cari pengaruh di medsos. Enggak salah juga, tapi kalau _circle_-nya dicengin, dibalesnya brutal," tambah Seno. Ia juga menyayangkan persebaran hoaks mengubah Twitter dari menyenangkan menjadi melelahkan.

Fifa Chazali, anak Twitter lama sejak Mei 2010, sedikit emosional ketika ditanya hal serupa. "Zaman dulu orang make Twitter tujuannya kerasa lebih mentah, lebih terbatas. Paling pengen terhubung ke dunia maya liat informasi. Tapi, pasti kebanyakan menghibur diri dan buang sampah kehidupan di dunia maya. _I__ntersect-_nya kecil, yang kerasa orangnya ya itu-itu aja," jawab Fifa kepada VICE.

"Lalu semua berubah, dari cuma ngetik status buat update medsos, sekarang orang bisa posting foto, upload video. Penggunanya lebih sadar dan mawas diri. Konten yang hadir semakin beragam. Penggunanya yang dulu cuma orang yang kebetulan punya waktu luang, sekarang berkembang jadi penggiat, pengamat, influencer, politikus, open BO, sampai akun alter ava Korea."

Dampaknya, menurut Fifa, pengguna Twitter lebih bebas berekspresi tapi lebih gampang dihujat, dipolisikan, sampai dibikin tutup akun. Twitter dulu lebih sederhana, sekarang terasa lebih random dan membingungkan. Pas ditanya VICE apakah dia ngerasa ada senioritas di Twitter, Fifa tidak mengelak.

"Orang-orang yang ngerasa kayak gitu beneran ada. Kalau ngerasa lebih duluan dan senior ya silakan saja, biasanya umur enggak bohong. Tapi ayolah, ini platform media sosial, bukan garasi bapak lo, enggak usah terlalu delusional," jelas Fifa. "Kenapa harus ngerasa lebih keren kalau lebih senior? Emang nanti di nisan lo ada tulisan ‘telah berbaring di sini dengan segudang penghargaan sosial, S.A.Y.A, karena telah menjadi pengguna Twitter semenjak 21 Sebelum Masehi’? Hadeh."

VICE juga bertanya kepada M. Saddam, pengguna Twitter lama dan pemilik akun Mazzini Giusepe soal pendapat Handoko Tjung: Apakah gara-gara Twitter dulu hanya punya 140 karakter jadinya orang-orang mager buat berantem?

"Setuju. Karena keterbatasan itu lebih bikin mager buat orang nanggapin hal yang bukan urusan dia," katanya ke VICE. Dengan karakter seminimal itu, Saddam menganggap anak Twitter dulu menggunakan medsos untuk berkeluh kesah dan cerita kejadian sehari-hari saja. Tidak terlalu sibuk mikirin konten. "Beberapa kawan saya yang masih pakai akun Twitter lama mereka, masih gitu kok."

Soal senioritas, sama seperti lainnya, tidak ada bantahan dari Saddam. "Kalau yang saya liat sih ya jelas ada senioritas di Twitter. Ya akibat dulu kan sering banget ada konten anak Twitter versus anak Instagram, yang intinya lebih enak maen Twitter daripada Instagram. Terus tahun 2019 kan banyak tuh anak Instagram yang buat Twitter dan selebgram yang main Twitter lagi, ya tambah parah lagi di situ, seolah argumen orang yang baru join, enggak perlu didengerin. Apalagi kalau twitnya blunder, langsung dituduh dia anak Instagram yang baru pindah ke Twitter," tandasnya.

Bener juga. Buat yang udah lama main Twitter dan penginnya dapat hiburan, Twitter sekarang emang udah “sepanas” Facebook. Tapi kalau semua-mua argumen yang enggak cocok langsung dituding sebagai pendapat anak baru, jelas ini sesat logika yang nyebelin.

Padahal 10 akun pertama yang bikin Twitter di Indonesia aja enggak sesombong itu. Eh, ini kakak-kakak enggak mau turun gunung apa mendamaikan junior-juniornya?