The VICE Guide to Right Now

YouTuber Mengunggah Foto-Foto Liburan di 'Bali', Padahal Dia Cuma Nongkrong di IKEA

Eksperimen Natalia Taylor itu hendak membuktikan influencer punya sekian trik untuk memperdaya follower supaya terkesan rajin travelling.
19 Februari 2020, 8:20am
YouTuber Natalia Taylor Upload Foto-Foto Liburan di 'Bali', Padahal Dia Cuma Nongkrong di IKEA
Foto liburan palsu Natalia Taylor [kiri] via Instagram. Pantai yang sering jadi spot foto IG di Bali, foto oleh Cassie Gallegos via Unsplash

Ada alasan kenapa liburan itu dalam teori ekonomi klasik disebut sebagai kebutuhan tersier. Bukan sesuatu yang pokok, apalagi penting supaya manusia bisa bertahan hidup. Simpel saja: liburan itu mahal sekali. Bianya mencakup transportasi, akomodasi, makanan, dan ongkos biro travel/tiket masuk tempat wisata. Namun gara-gara budaya #Fomo, serta ambisi tiap influencer saling mengalahkan satu sama lain mengunjungi destinasi unik, semua orang jadi seakan-akan "dipaksa" untuk pelesir supaya ga kuper. Sebab, kuper itu jelek dan kalian akan diejek "mainmu kurang jauh."

Buat beberapa orang, ketakutan itu berdampak buruk. Di Instagram, sudah ada banyak kasus orang kepergok memalsukan foto liburannya pakai foto curian atau stock image.

Perilaku tak terpuji itu juga dilakukan sebagian influencer wisata. Tapi emangnya memalsukan liburan bisa dilakukan segampang itu?

YouTuber Natalia Taylor ingin membuktikan, bahwa penipuan kayak gitu gampang banget. Makanya dia menipu 300 ribu followernya di Instagram lewat serangkaian foto-foto liburan di Bali, yang bisa kalian saksikan di bawah.

Rangkaian postingan itu diunggah sejak 7 Februari lalu. Vlogger yang tinggal di Amerika Serikat itu berpose seakan-akan sedang pelesir ke resor mahal Bali pakai aplikasi Airbnb. "The queen has arrived #bali," demikian bunyi caption Taylor.

Belakangan, terungkap, dia tak pernah ke Bali. Boro-boro ke Indonesia. Semua foto itu dia ambil di beberapa sudut IKEA di kotanya. Taylor mengukap kalau postingan ke Bali itu adalah eksperimen sosial untuk melihat reaksi orang merespons foto liburannya. Videonya viral sekali karena banyak orang kaget kalau sudah dikibuli.

"Wah Taylor enak ya bisa jalan-jalan terus," kata salah satu komentator di Instagram yang tak curiga kalau postingannya hanya abal-abal. "Dia benar-benar layak disebut tuan putri," tulis netizen yang lain. Padahal kalau mau jeli, di beberapa foto sebenarnya terlihat kalau ada label harga IKEA di beberapa furnitur yang jadi latar Taylor foto-foto.

Lewat eksperimen ini, Taylor mengingatkan orang agar tidak silau sama foto-foto liburan indah di Instagram. Apalagi kalau postingan itu diunggah influencer bidang travel (dan sering disponsori perusahaan bidang travel).

"Aku sudah mendengar banyak kasus kalau influencer, terutama yang bukan berbasis video, memalsukan foto liburan mereka. Itu padahal cuma hasil photoshop dan mereka tak pernah datang ke lokasi," kata Taylor.

Upaya mengingatkan publik agar tak silau sama foto-foto liburan yang terkesan seru dari selebgram sebelumnya sudah pernah dilakukan vlogger lain. Pada 2018, vlogger bernama Natalies Outlet pura-pura pelesir ke Jepang, padahal semuanya cuma editan. Sementara tahun lalu, kanal As/Is yang merupakan anak usaha BuzzFeed, turut mengunggah trip abal-abal ke London yang ditonton hingga 5 juta views.

Intinya, jangan gampang iri liat foto/video orang jalan-jalan, lalu terpacu untuk travelling padahal duit sedang mepet. Siapa tahu foto dan video inspirasimu itu cuma settingan.

Follow Lia di Twitter dan Instagram