Absurditas Blokir Internet

Pemerintah Terus Saja Memblokir 'Hentai' dan Merecoki Penggemar Manga, Padahal Hasilnya Gagal Total

Kominfo tak pernah ambil pusing membeda-bedakan mana manga 'halal' dan haram. Akibat adanya genre hentai, semua manga terkena imbas pemblokiran—yang sebenarnya sia-sia mengingat ada VPN. Huft...
25 Juli 2018, 10:00am
Ilustrasi oleh Daniella Syakhirina

Setelah Tifatul Sembiring lengser dari jabatan Menteri Komunikasi dan Informatika, yang kemudian digantikan oleh Rudiantara pada rezim Joko Widodo, logika kebijakan kementerian satu ini tak berubah. Setidaknya ada satu hal perlu kita apresiasi dari kementerian ini: cara berpikir sederhana (baca: malas) yang rupanya konsisten.

Vimeo, Reddit, Tumblr, Telegram hingga yang terbaru Tik Tok sempat menjadi sasaran kebijakan blokir. Alasannya selalu sama: adanya "konten negatif" yang sampai sekarang belum jelas definisinya. Dari sekian banyak warisan blokir rezim Tifatul Sembiring, ada konten-konten yang hingga kini belum juga bebas diakses. Salah satunya manga hasil scan yang lazim beredar di Internet.

Tifatul Sembiring empat tahun lalu secara tegas berniat memerintahkan anak buahnya memblokir manga, hentai, dan wkwkwkwk... hamster (mungkin maksudnya xhamster) karena dianggap memuat konten porno. Nah, ini memicu masalah lain. Terutama bagi komunitas pecinta komik Jepang.

Rizky Sumintardja, salah satu pendiri podcast bagi para penggemar manga dan anime di Indonesia, menjelaskan kalau asumsi komik Jepang memuat konten vulgar diawali generalisasi. Adanya subgenre ecchi (memuat gambar detail tubuh manusia, khususnya dada atau vagina), serta hentai (memuat adegan seksual yang eksplisit) membuat genre lain turut kena getahnya. "Di dunia manga ada banyak wilayah abu-abu, misalnya saja adegan ‘grepe-grepe’ atau ‘mimisan’ gara-gara pikiran mesum yang hampir selalu ada di manga-manga terkenal," ujarnya kepada VICE.

Hentai hanya sebagian kecil saja dari kultur manga secara keseluruhan. Sayang, popularitasnya memang begitu besar dalam statistik mesin pencari—baik untuk manga maupun tautan menuju anime yang juga mesum. Simak saja contoh mengacu data situs PornHub. Kategori “hentai” bertengger pada posisi keempat dalam daftar pencarian PornHub 2017. Animo pencariannya pun naik, lebih tinggi 190 persen dibanding data tahun 2017. Data khusus Indonesia sementara ini belum tersedia.

Yang lebih disayangkan oleh Rizky, keberadaan adegan-adegan softporn itu seringkali hadir dalam satu manga karena si penulis ingin "menghibur" fans alias ‘fan service’. Barang kali itu adalah aspirasi dari para penyuka hentai yang turut berdampak pada para penyuka manga murni. “Akhirnya kreator manga akan fokus memberikan ‘fan service’ yang dibikin sesuai demografi penggemarnya, meski itu berarti ia membuat cerita tentang hubungan antar tokoh yang toxic," ujar Rizky. "Personally it sucks. Gua berharap itu dikurangin sih."

Dibanding konten vulgar, alasan sebenarnya dari pemblokiran ini, menurut dugaan Rizky, adalah pelanggaran hak cipta. Banyak penggemar manga di Indonesia bergantung pada manga yang diterjemahkan oleh para penggemarnya alias scanlations. Hal ini terpaksa dilakukan karena menunggu rilisan terjemahan versi resmi bisa berbulan-bulan. Inilah yang jelas memicu masalah hak cipta.


Baca artikel VICE lainnya yang juga membahas tentang manga

Muhajjir Esyaputra, penggemar setia manga dan anime asal Jakarta, berharap pemerintah lebih selektif dalam hal sensor-menyensor. Seringkali situs scanlation (gabungan scan+translation) manga yang tidak menyediakan konten hentai juga kena dampaknya. Kendati demikian, ia tak begitu terpengaruh oleh pemblokiran itu karena ada banyak cara menyiasatinya. Salah satunya dengan membaca lewat aplikasi macam Virtual Private Network (VPN).

Memang demikian adanya. Mau diblokir sehebat apapun, toh penggemar manga selalu menemukan cara untuk menang kucing-kucingan menghadapi siasat pemerintah. Banyak di antaranya justru makin kuat ‘melawan’ dengan cara bergabung di komunitas.

Misalnya Ares Margautomo, yang beberapa tahun terakhir justru aktif di grup kecil otaku berbagai negara yang punya akses lebih luas atas konten manga. Menurutnya akses membaca manga-manga kurang terkenal alias obscure tidak sulit jika bergabung di komunitas kecil skala internasional.

"Kalau dedicated gampang-gampang aja. Ada komunitasnya sebetulnya. I mean, kalau elo orang awam mungkin jadi susah," kata Ares kepada VICE. "Nyari circle niche dari anime atau manga niche sini susah. Jarang-jarang yang bisa ketemu grup dedicated. Nemu juga pasti di grup besar internasional."

Namun, asumsi kominfo melindungi anak-anak (terutama dari kalangan tak terdidik atau menengah ke bawah) jelas segera terpatahkan. Buktinya VPN yang membantu orang menerobos pemblokiran amat populer di Indonesia, rasio jumlah penggunanya tertinggi sedunia. Atau, bila komunitas pecinta manga bersatu, mereka bisa menempuh cara serupa penggemar Tik Tok: bikin surat terbuka untuk Menkominfo. Enggak lama kemudian dibuka tuh blokirnya :P

Pada akhirnya setelah empat tahun berlalu dan pemerintah berganti, rezim sensor tetap sama saja. Sekarang kita semua bisa mengevaluasi, apakah blokir yang diterapkan pemerintah itu efektif? Jawabannya, jelas jauh panggang dari api.

Manga tetap bisa diakses dengan banyak cara, entah berbau porno ataupun tidak. Sayang, fakta sederhana ini seakan tak dipahami pengambil kebijakan bidang internet. Tak semua konten manga isinya ecchi atau hentai kok. Sama seperti Vimeo yang justru di banyak negara jadi ajang pamer karya, atau Tumblr yang jadi sarana menulis dan blogging. Di dunia ini sedikit sekali negara yang segigih pemerintah Indonesia mencap vimeo dan tumblr sebagai sumber materi "porno."

Rezim berganti dan Kominfo terus menerapkan strategi kolot yang itu-itu saja: gara-gara tikus seekor, satu lumbung padi dibakar. Dalam kasus ini, gara-gara hentai-ecchi setitik, rusaklah dunia manga sebelanga.