Iklan
Dunia Kerja

Benarkah Pekerja Milenial Sulit Berteman di Kantor?

Emang gitu ya?

oleh Adi Renaldi Dan Muhammad Ishomuddin
19 Juni 2019, 8:07am

Gambar dari Shutterstock

Kalau sudah menyangkut dunia kerja, hubungan antar milenial dan gen Z tergolong rumit. Sebuah survei yang dilakukan Milkround.com terhadap 2.016 anak muda usia 25-34 tahun menemukan bahwa 65 persen responden mengaku kesulitan dalam berteman di kantor.

Sebanyak 24 persen gen Z dalam survei itu mengaku cemas saat bertemu rekan kerja baru. Saking merasa cemasnya, hampir separuh atau 48 persen Gen Z mengaku pernah bolos setidaknya satu kali untuk menghindari acara bersosialisasi di kantor. Sementara itu, 38 persen milenial juga mengakui hal yang sama.

Pakar karier Georgina Brazier mengatakan perusahaan harus mengambil langkah untuk membantu para pegawai muda mereka sebisa mungkin mengembangkan kepercayaan diri secara sosial.

"Dengan memberikan lingkungan kerja yang mendorong interaksi sosial di seluruh level, perusahaan bisa membantu pegawai mengembangkan kemampuan interpersonal, membangun jejaring profesional, dan memupuk keahlian yang dibutuhkan untuk membangun karier mereka," jelas Brazier.

Hal ini memang kompleks dan dapat memicu tingginya turnover rate. Sebuah survei lain misalnya, menyatakan hanya 1 dari 4 karyawan milenial di Indonesia yang loyal terhadap perusahaan. Hasil survei itu juga bilang bahwa mayoritas milenial lebih berani mengambil risiko dalam karier dibandingkan generasi terdahulu. Yang artinya mereka lebih berani mengambil tantangan baru (baca: resign) dibandingkan cuma stuck di satu kantor.

VICE pun ngobrol dengan beberapa anak muda yang masih meniti karier soal tantangan dalam berteman di kantor, rasanya nyari obrolan yang pas sama lingkungan kantor, dan apakah temen kantor bisa dijadikan teman baik. Kebanyakan dari mereka justru enggak sulit-sulit banget nyari temen di kantor.

Antoni Widyanto, 30 tahun. Translator. Yogyakarta

VICE: Di usia 30 tahun gimana pengalaman lo berteman selama bekerja?

Gue udah kerja 10 tahun, udah sering pindah tempat gawe. Jadi udah tahu banyak karakter orang. Pas awal-awal kerja mungkin gue sok manis kali ya, niatnya biar bisa masuk ke lingkaran orang kantor. Ada yang berhasil ada juga yang enggak.

Sekarang gimana?

Kayak udah bodo amat gitu deh. Maksudnya gue udah enggak struggle buat nyari temen. Kalo ada yang ngajak ngobrol ayo, kalo enggak ada ya udah. Gue sebenernya susah sih bersosialisasi. Bukan tipe conversation starter lah. Paling ngobrol seperlunya aja, itu pun soal kerjaan.

Lo pendiem dong di kantor?

Pernah seminggu gue enggak ngobrol. Kalo ada kerjaan paling dari e-mail. Makan siang sendirian. Balik on-time. Gue jarang nongkrong. Temen kantor udah pada paham.

Enggak takut kalau enggak punya temen?

Kayaknya di umur gue nyari temen udah bukan prioritas. Ya gue lebih enjoy kalo sendiri aja.

Achmad Rekha Rizqullah. 24 tahun. Kerja di PT. Pembangkitan Jawa Bali (PJB).

Bagaimana sih cara kamu bersosialisasi di kantor?

Sama saja kayak berteman di luar kantor. Biasanya gue yang memulai pembicaraan. Yang rada tricky memang nyari obrolan yang sekiranya menarik bagi lawan bicara. Tapi so far enggak ada masalah sih di kantor.

Tantangan kamu dalam bersosialisasi di kantor?

Sejauh ini enggak ada. Mungkin karena gue mudah menyesuaikan diri sesuai keperluan. Gue tipikalnya memilih lingkungan pertemanan yang memang sesuai sama kepribadian. Kalau enggak cocok yang enggak dipaksain juga.

Di kantor kamu lebih suka jadi penyendiri atau sociable?

Sepenerawangan gue sih sociable. Semoga penilaiannya enggak keliru hehe.

Menurutmu apakah pertemanan itu cuma sebatas kerjaan di kantor atau bisa jadi teman main?

Kebetulan lingkungan kerja gue asik. Bisa main bareng. Gue sering hang out juga dengan mereka sekali waktu sepulang kerja.

Lamdza Rahmattunnisa. 22 tahun. Kerja di Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia (Kominfo), Jakarta

Susah enggak nyari temen di kantor?

Biasa aja sih. Cara aku bersosialisasi sih sebenernya natural aja, misalnya ada makan bersama atau ke kantin bareng ya ngikut-ngikut aja gitu. Terus harus mau negur duluan, ikut becanda, ikut acara apapun yang ada di kantor entah itu formal atau misalnya belanja ke luar. Tukeran medsos juga ngaruh sih jadi ada bahan obrolan, biar tau interest temen kantor.

Hubungan antar orang kadang rumit, gimana ngakalin biar kamu bisa enjoy di lingkungan kantor?

Rentang usia yang kadang jauh kayaknya bikin rumit. Apalagi di kantor pemerintahan. Mulai dari bapak-bapak banget, ibu-ibu muda, sama yang seumuran. Tantangan sih mungkin lebih ke baca karakter orang di kantor, kan gak semua seumuran. Mulai petinggi sampe OB. Jadi cara kita memperlakukan orang kantor juga beda-beda. Ada yg bisa dibecandain, ada juga yang seriusss banget. Tinggal kita pinter-pinter menyesuaikan aja.

Jadi kamu termasuk sociable dong?

Iya banget, karena pekerjaanku sebagai desainer grafis itu berhubungan dengan divisi apapun, jadi harus bisa seenggaknya ngobrol dengan ‘yang ngasih kerjaan’, juga harus bisa menjelaskan konsep, karena sering ngobrol sewaktu di luar kerjaan itu malah jadi bisa lebih santai waktu ngomongin kerjaan, meskipun tetap profesional sesuai kapasitas juga ya.

Sering main sama temen kantor?

Bisa jadi teman main dong. Karena ternyata semakin dewasa semakin tertampar realita kehidupan. Hidup makin jauh sama sahabat-sahabat dulu di kampus, jauh sama rumah juga. Jadi temen kantor malah yg selalu nemenin dan jadi penyemangat kalo lagi malesss banget. Bisa ngobrol banyak termasuk curhat. Bisa belanja bareng dan jalan2 bareng itu seru banget sih.

Ahmad Syarif Hafidh. 22 tahun. Kerja di Maika Collective Studio. Jakarta

Kamu termasuk yang susah berteman di kantor apa enggak?

Enggak sih. Gue simpel orangnya. Tinggal join convo misal pas lagi ada forum atau lagi pada nyantai-nyantai gitu. Abis itu ya tinggal mengalir aja. Yang penting enggak fake. .

Kadang lo pasti suka cengo kalo ada ‘becandaan orang dalem’ kan?

Emang awal-awal pasti bingung apalagi kalo udah bahas inside jokes, tapi ya itu tadi, entar lama-lama juga lo pasti ngerti sendiri.

Kayak apa pas masa-masa awal ngantor?

Banyak tantangan juga sih. Paling lebih ke butuh waktu buat nerawang sama merhatiin how they socialise, how they work sebelum akhirnya bisa sedikit-sedikit masuk ke obrolan.

Sekarang udah sociable?

Awal-awal lebih jadi penyendiri karena itu butuh waktu buat observe sekitar. Kayaknya gue seminggu atau dua minggu jadi pendiem banget. Sampe akhirnya mulai asik dan lebih nyambung ke lingkungan kantor.

Menurutmu apakah pertemanan itu cuma sebatas kerjaan di kantor atau bisa jadi teman main?

Tergantung elonya juga sih kata gue. Kalau lo emang niat nyari temen, pasti bisa jadi best friend. For now karena gue itungannya baru masuk yang berasa sih masih hanya sebatas partner dalam kerjaan, but it will grow more sih pasti.