Iklan
Dunia Kampus

Menggugat Stereotipe Mahasiswa Eksak Konservatif Sementara Anak Fakultas Sosial Lebih Liberal

Persoalannya, sebagian stereotipe itu ada benarnya sih. Meme yang beberapa waktu lalu populer segera menjadi bahan perbincangan mahasiswa lintas kampus.

oleh Sattwika Duhita
26 Mei 2018, 5:53am

Ilustrasi oleh Dini Lestari

Sebagai alumnus Fakultas Ilmu Sosial dan Politik, saya tergugah saat kawan mengunggah sebuah pemetaan fakultas yang ada di kampus-kampus Indonesia. Pemetaan itu dihadirkan dalam sebuah bagan sederhana, berupa dua garis bersilangan, dengan masing-masing empat sudutnya mengindikasikan ‘kelas’ dan ‘pola pikir’. Pada garis vertikal, sudut atas tertera ‘liberal’, lalu di sudut bawahnya adalah ‘proletar’. Sementara pada garis melintang, sudut kiri ditulisi ‘konservatif’ dan sudut kanannya ‘liberal.

Susah ngebayanginnya? Ini saya kasih memenya yang sempat ramai:

Kira-kira begitu. Seperti tergambar di bagan, terlihat ada 14 fakultas dibagi dalam empat kuadran: borjuis-liberal, borjuis-konservatif, konservatif-proletar, dan liberal-proletar. Lalu menurut bagan ini, FISIP selaku almamater saya tercinta, masuk dalam kategori liberal dan proletar cenderung mentok. Waduh. Saya bingung harus merasa bagaimana. Dianggap liberal, tapi di satu sisi kok proletar. #kirikere

Tapi tunggu, seberapa ‘akurat’ memangnya bagan yang ramai dibahas itu? Saya mencoba mengirimkan gambar bagan itu ke grup teman kuliah dulu. Respons mereka macam-macam.

“FISIP emangnya masih proletar?!” celetuk salah satu kawan. Lalu, muncul respons lain seperti, “Ah masa iya sih anak teknik konservatif?”

Respons awal ini lalu ditanggapi dengan jawaban lain yang sepakat maupun tidak. Pada akhirnya, perdebatan bermuara pada satu anggapan: kami tidak sepakat FISIP dibilang proletar.

Stereotipe ini memang tidak lepas dari beberapa kejadian terkait ide radikalisme lebih mudah populer dan tumbuh di kalangan mahasiswa ilmu eksakta. Dalam keterangannya, Peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Anas Saidi, mengatakan dalam penyebaran berbagai ideologi, mahasiswa jurusan ilmu alam dan teknik lebih rentan terhadap infiltrasi paham radikal.

"Mereka lebih mudah disusupi karena mereka tidak menganggap bahwa pemahaman agama perlu didiskusikan. Ini ada hubungannya dengan latar belakang ilmiah mereka yang memengaruhi pola pikirnya," kata Anas saat diwawancarai The Jakarta Post. Hal inilah yang mendasari merebaknya anggapan kalau pelajar dan mahasiswa dengan latar belakang ilmu eksakta cenderung berpola pikir konservatif.

Bardjan Triarti, salah satu alumnus FISIP Universitas Indonesia, termasuk yang sepakat dengan bagan di meme viral itu. Bardjan terhibur dan merasa penyematan ‘proletar dan liberal’ sungguh sesuai dengan dirinya.

“Anak FISIP yang ngekos tuh berlapar-lapar ria, bagaimana bisa bertahan seminggu dengan uang sekitar Rp 50 ribu atau Rp 100 ribu. Gitulah,” ujarnya sambil separuh curhat.

Walau begitu, Bardjan mengaku tidak sepenuhnya sepakat kalau ‘semua’ anak FISIP disebut proletar. Sejauh mata memandang, ia tahu kawan kuliahnya yang jauh dari kata ‘proletar’. Kawan-kawan FISIP-nya ini sering juga menenteng ransel Jansport andalan yang harganya enggak kurang dari Rp 500 ribu, pakai sepatu Dr. Marten harga jutaan, atau nongkrong untuk mabuk-mabukan di bar mahal.

“Atau sering pamer alat musik mahalnya di rumah,” imbuh Bardjan.

Ketidaksepakatan lain disuarakan Barry Mikhael, yang pernah menempuh pendidikan di Fakultas MIPA Universitas Indonesia pada 2010. Ia merasa dirinya sama sekali tidak sesuai dengan stereotipe ‘proletar-konservatif’ yang dibubuhkan tentang fakultasnya.

“Sebagai anak MIPA saya lebih cocok ada di proletar liberal sih,” kata Barry. Label konservatif sendiri dirasanya sangat tidak sesuai dengan keinginannya untuk belajar dan bebas dalam tindakan. “Karena gue sangat miskin dan menjunjung tinggi kebebasan dalam berpikir,” ujarnya.

Selama kurang lebih empat tahun berkuliah di sana, Barry mengetahui tak semua mahasiswa MIPA berada di kuadran proletar-konservatif. Ia mengakui adanya kawan yang sesuai dengan anggapan ‘konservatif’. Namun, tak sedikit juga kawannya yang lebih sesuai disebut ‘liberal’. “Temen-temen gue juga macem-macem kayaknya dari setiap kuadran ada.”

Menyoal borjuis-proletar ini memang pelik. Sebab menjadi kaya atau miskin itu sungguhlah relatif. Itu baru persoalan kelas sosial. Yang enggak kalah rumit adalah ihwal gaya pikir. Seperti yang dibahas Barry, ada anggapan yang menuding fakultas berbasis ilmu eksakta memiliki pola pikir yang cenderung konservatif. Persoalan ini tergambar dalam bagan itu. Deretan fakultas yang masuk dalam kuadran konservatif—terlepas dari kelasnya—adalah Fakultas Kedokteran, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA), Fakultas Teknik, Fakultas Kesehatan Masyarakat, dan Fakultas Farmasi. Benarkah begitu?

Pengamat Pendidikan Universitas Hassanudin, Adi Suryadi, memaparkan alasan kecenderungan pola pikir konservatif—lalu bisa saja menjurus radikal— di fakultas eksakta. Hal itu disebabkan sistem pendidikan di FMIPA atau FT yang fokus pada kognitif siswa. Sementara, pendidikan karakter yang melibatkan aspek afektif enggak mendapatkan tempat dan penerapan khusus.

“Keterbukaan pikiran siswa itu lebih didasarkan pada pembentukan karakter. Bukan hanya tentang kognitif, tapi juga melibatkan sisi afektif. Sayangnya, selama ini pendidikan karakter yang mengasah sisi afektif itu kurang mendapat perhatian dan kurang diterapkan,” ungkap Adi saat dihubungi VICE. Namun, Adi melanjutkan, masalah ini sebetulnya tidak hanya terjadi pada pelajar atau mahasiswa yang berlatar belakang ilmu eksakta. Sebab masalahnya tak terbatas tentang latar belakang ilmu yang dipelajari.

“Tentu bukan cuma yang ilmu eksakta saja. Yang ilmu sosial dan cenderung konservatif juga ada,” imbuhnya.

Begitulah kiranya kata para pengamat. Maka, lagi-lagi yang namanya stereotip memang upaya penyederhanaan sebuah kondisi yang sebetulnya jauh lebih rumit. Bagan pemetaan fakultas yang beredar itu tentunya membuat mereka yang masih mahasiswa atau mungkin sudah mantan seperti saya ini jadi mikir dan terpelatuk untuk ikut urun komentar.

Sebagian bisa jadi mengangguk penuh semangat dan sepakat, tapi sebagian lainnya ngamuk-ngamuk lantaran enggak terima fakultasnya dianggap proletar, misalnya. Kita semua tidak harus selalu sepakat toh?

Lagipula kalau dipikir-pikir, saya juga enggak sepakat-sepakat amat. Terlepas dari kondisi saya yang sesuai dengan stereotipe FISIP sebagai liberal-proletar (tulung garisbawahi bagian proletarnya), saya masih punya teman sekampus yang walhasil jadi pebisnis tajir banjir.

Enggak cuma itu, setahu saya ada juga mantan mahasiswa FISIP (re: politikus) yang lanjut kuliah ilmu politik sampai doktoral dan sempat digadang-gadang jadi tokoh progresif reformasi, tapi ujung-ujungnya ngekafir-kafirin orang, terus sibuk nuding mana partai Tuhan dan mana partai Setan. Ada tuh yang kayak gitu.

Setidaknya berbahagialah kalau kalian anak Fakultas Ilmu Komputer. Dalam bagan versi revisi di meme lain, kalian tidak masuk kuadran manapun, melainkan berdiri di atas semua golongan ideologi. Kok bisa? Sebab kalian dicap sebagai wibu yang dibenci nyaris semua kelompok. Ntab!