The VICE Guide to Right Now

PR Paling Susah di Indonesia, Anak SMP Diminta Nge-chat Donald Trump via LinkedIn

Guru SMP di Malang ini sedang punya masalah apa sih? Rupanya ada PR-PR absurd serupa dari sekolah di negara lain.
03 Juni 2020, 7:23am
PR pelajar SMP di Malang diminta chatting dengan Donald Trump via LinkedIn
Ilustrasi mengerjakan PR via Pixabay

Seorang guru Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) di sebuah SMP di Malang jadi viral setelah memberi tugas yang layak didaulat sebagai PR paling aneh sepanjang sejarah Indonesia modern. Via WhatsApp, pada 31 Mei lalu si guru menyuruh muridnya untuk minta saran biar jadi orang sukses kepada Bill Gates, Donald Trump, atau Mark Zuckerberg.

Yang bikin PR ini makin aneh, para siswa yang masih duduk di kelas 8 diwajibkan mengontak salah satu dari tiga tokoh itu via LinkedIn. Pertama, ini kan kayak menghina Zuckerberg yang punya perusahaan media sosial terbesar di dunia woi! Kedua, semua orang juga tahu Trump paling aktif di media sosial Twitter.

Ketiga, kalau pertanyaannya gitu doang, kenapa enggak nyari video YouTube, TED Talk, baca wawancara, atau nonton film The Social Network sekalian?

Kayaknya sih, guru ini bermaksud memberi pengalaman chatting dengan pesohor ke murid-muridnya. Cuma ada misteri lain, bagaimana bisa si guru dengan pede bilang, “Biasanya beliaunya akan membalas jika ada waktu”?

Kisah si PR absurd sampai di media sosial setelah skrinsut chat instruksi PR itu diunggah salah seorang murid di Instagram Story. Di upload-an itu dia ngasih tambahan komentar, “Ini tugas dari sekolah gak masuk akal sumpah, ngechat Jokowi aja kagak dijawab, apalagi mereka2 ini ya Allah”, “Gak tau lagi dah gua”, dan “Udah si Trump sibuk demo mana sempet bales chat lagi”.

Kepada Tribunnews, si murid yang namanya enggak disebut ini bilang, doi ngupload skrinsut itu atas suruhan ibunya yang geleng-geleng kepala ada guru modelan begini. Padahal guru yang bersangkutan bukan guru yang biasa mengajar mapel PKn, melainkan guru khusus yang tugasnya cuma ngasih-ngasih tugas. Eh, apa cuma saya yang ngerasa ini guru sama sekolahnya aneh semua?

Begitu tahu postingan ini viral, kata si murid lagi, ibunya cuma ngakak. Berhubung orang tuanya sendiri yang nyuruh, dia juga jadi enggak khawatir misal sekolah bakalan negur. Dasarnya emang tugas enggak masuk akal sih.

Peristiwa ini membuat Indonesia punya sumbangsih dalam koleksi berita soal PR aneh yang pernah viral dunia. Siapa tahu bisa nandingin berita dari Tiongkok ini. Seorang guru Matematika di Kota Foshan, Provinsi Guangdong, pernah ngasih PR ke muridnya untuk ngitung 100 juta butir beras hanya dalam waktu dua hari. Usut punya usut, ternyata PR yang mirip tugas ospek ini bermaksud buat ngajarin siswa untuk tricky, bukannya beneran ngitung berasnya satu per satu.

Juga unik, tapi ini lebih waras, di Florida, Amerika Serikat, seorang dosen sejarah ngasih tugas ke mahasiswanya untuk mengumpulkan “artefak” yang bisa menunjukkan kehidupan mereka sebagai mahasiswa di tahun 2020. Artefak ini dibayangin bakal ditengok ulang pada masa depan, untuk menggambarkan gimana wabah corona udah mengubah dunia.

Balik ke Indonesia, rasanya udah paling bener langkah Dinas Pendidikan Kota Blitar deh. Tahun 2018, mereka progresif banget dengan bikin surat edaran melarang guru ngasih PR ke siswa. Tujuannya biar siswa menguasai keterampilan lain aja, enggak akademik terus. Lagian, dari sisi murid, kayaknya sepanjang sejarah jauh lebih banyak murid yang benci PR ketimbang yang suka.

Mau contoh ekstrem betapa tak menyenangkannya PR buat anak-anak? Jadi, selama lockdown di Kota Wuhan, murid-murid diberi tugas rumah oleh sekolah lewat aplikasi ponsel bernama DingTalk buatan Alibaba. Gabungan antara rasa benci PR dan kejeniusan yang patut diberi tempik sorak, ternyata anak-anak ini tahu jika satu aplikasi cuma punya rating 1, Play Store dan App Store akan otomatis menghapusnya dari lapak mereka. Anak-anak ini langsung rame-rame ngasih serangan “rating 1” ke DingTalk yang berakibat rating si aplikasi turun dari 4,9 jadi 1,4.

Edan ya. Enggak ngerjain PR aja pinternya kayak gini.