Iklan
Instagram

Sejumlah Pakar Menjelaskan Alasan Keinginan Eksis di Instagram Bikin Kamu Melakukan Hal-Hal Tolol

Selama ini kita mengira hidup bagaikan reality show. Padahal sebenarnya reality show sudah diatur sedemikian rupa.​

oleh Kara Weisenstein
21 Juli 2018, 9:00am

Foto via Twitter and Instagram

Sejumlah insiden dipicu Instagram atau Twitter belakangan mendapat sorotan media massa. Tanggal 3 Juli lalu, saga #PlaneBae via Twitter, awalnya sempat dirayakan, sebelum akhirnya dengan cepat dituding sebagai pelanggaran privasi individu yang kelewat kurang ajar. Di hari yang sama, tiga orang YouTuber dari Inggris tewas secara tragis tersapu arus sebuah air terjung di British Columbia.

Tiga hari kemudian, seleb Instagram yang dikenal sering mengunggah foto diri bergelantungan di tebing atau bangunan pencakar langit, tewas setelah jatuh dari sebuah bangunan tinggi di New York City. Lalu, minggu ini tersiar seorang influencer digigit seekor hiu di Kepulauan Bahama saat sedang berburu foto yang sempurna.

Semua insiden di atas, jika dirunut, sebenarnya adalah imbas dari kombinasi buruk antara penilaian yang buruk, tingkah laku nekat dan nasib jelek belaka. Namun, semua insiden di atas punya satu kesamaan: semua pelaku atau korbannya melakukan tindakan bodoh/nekat cuma agar bisa “eksis” di Instagram. Tak ayal, kita jadi bertanya-tanya: jangan-jangan orang sudah terlalu haus konten Instagram hingga para kreator sembrono demi mendapatkan like yang banyak?

Untuk memahami seperti faktor psikologis manusia berpengaruh pada insiden-insiden konten kreator di atas, VICE meminta pendapat sejumlah pakar. Pakar pertama adalah Irina Raicu, direktur Internet Ethics Program di Markkula Center for Applied Ethics, dari Santa Clara University . Sementara Erin Vogel, PhD adalah peneliti post-docotral di Department of Psychiatry, University of California, San Francisco, yang banyak meneliti perihal media sosial. Berikut hasil wawancara kami bersama para pakar soal kebodohan para pengguna medsos, khususnya instagram yang belakangan sering bertindak bodoh.

Pertanyaan dan jawaban yang diambil dari dua wawancara berbeda telah digabung serta diedit agar lebih singkat dan enak dibaca.

VICE: Apa pendapatmu tentang saga #PlaneBae?
Erin Vogel: Saya rasa kita sedang hidup di zaman yang aneh, terutama kalau kita ngomongin privasi serta apa yang bisa kita harapkan dari orang asing. Kita sudah kadung terbiasa jadi latar belakang foto orang lain—ya pokoknya ini sering terjadi saat kita berada di ruang publik. Nah dengan adanya media sosial, kita tak pernah tahu kapan mereka menggunakan hidup kita sebagai sebuah bentuk hiburan. Konsep live tweeing atau merekam kegiatan orang lain untuk diunggah ke Instagram adalah sesuatu yang baru-baru ini muncul. Makanya, saya rasa norma media sosial tentang mana yang boleh dan tak boleh masih dalam proses pembentukan. Kalau dipikir-pikir, ini sangat mencemaskan juga sih

Irina Raicu: Alasan utama kenapa #PlaneBae dibanjiri komentar negatif adalah ada norma yang dilanggar. Keyakinan bahwa tak ada satupun yang peduli dengan privasi lain benar-benar dijungkirbalikan dalam saga #PlaneBae. Aturan emas yang mengatakan—”lakukan pada orang lain apa yang mereka lakukan padamu—adalah salah satu alasan yang mendasari respon orang terhadap tagar ini. Mereka tak ingin ini terjadi pada mereka. Saya penasaran apakah perempuan yang melakukan live tweeting dalam kasus ini berpikir sejauh itu atau menganggap orang lain sebagai invididu yang punya hak dan kebutuhan yang sama seperti dirinya. Akankah perempuan ini merasa nyaman jika ada orang lain yang melakukan hal serupa padanya? Respon yang muncul menunjukkan kita tak mau jadi obyek dalam insiden macam #PlaneBae.

Menurut kalian, apakah pencarian tanpa henti akan konten media sosial memaksa kita mengkompromikan nilai-nilai yang kita junjung?
Vogel: Iya sih, kadang bisa seperti itu, apalagi sekarang saat semua orang mencoba menjadi influencer atau YouTuber. Ukuran konten (yang bagus dan viral) makin tinggi dan persaingan makin alot. Tak ayal, orang-orang harus melakukan hal-hal yang nekat dan menarik kalau mereka bisa tetap eksis.

Raicu: Dalam insiden #PlaneBae, orang lain hanya dianggap sebagai alat untuk mencapai sebuah tujuan, hal yang sudah lama dianggap orang pakar etika sebagai kegiatan yang melanggar etika. Apapun tujuannya, apalagi kalau cuma buat hiburan belaka, aktivitas seperti live tweeting tak akan membantu orang lain yang kita jadikan obyek.

Dan ada permasalah kapitalisasi, meski perempuan itu mungkin belum melakukannya—bahkan jika dia cuma ngetweet ke teman-temannya dan hasil tak jadi viral serta followernya mentok di angka 300-an bukan ratusan ribu—permasalahan kapitalasi ini tak bisa disingkirkan begitu saja.

Lalu kenapa kita lebih sering melakukan penialian yang buruk?
Raicu: Dalam konteks #PlaneBae, menguping pembicaraan orang lain (di pesawat) tak bisa dihindarkan. Tak ada yang meminta kamu memasang headset selama terbang. Cuma, tak ada juga yang meminta kamu mencuri dengar percakapan orang lain, mengunggahnya ke media sosial tanpa sepengetahuan orang-orang yang.

Saya heran kenapa kita sekarang menjadikan orang lain sebagai objek agar bisa viral di media sosial. Selama ini kita mengira hidup bagaikan reality show. Apa saja ditayangkan tanpa sepengetahuan kita. Jadi wajar saja apabila kita menyebarkan cerita orang lain di internet tanpa izin. Padahal sebenarnya reality show sudah diatur sedemikian rupa. Tidak semua orang mau menjadi viral di media sosial, dan kita tidak bisa seenaknya menyalahgunakan informasi orang lain.

Vogel: Media sosial memang tempat yang tepat bagi kita untuk mendapatkan pengakuan dari orang lain. Kita bisa mendapat respons positif dan negatif terhadap apa yang kita sebarkan di media sosial. Semakin banyak orang yang ingin terkenal, dan mereka akan melakukan segala hal demi itu. Mereka jadi semakin sering mengecek media sosial. Khawatir kalau tidak punya bahan bagus yang bisa diposting. Takut menghilang popularitasnya kalau jumlah pengikut berkurang.

Padahal, mereka tidak perlu melakukan itu kalau ingin terkenal. Influencer di Instagram dan YouTuber dikenal banyak orang hanya dengan menceritakan kehidupannya setiap hari. Ini hal baru bagi kami. Orang biasa bisa terkenal karena melakukan kegiatan sehari-hari.

Apa ada semacam kode etik di media sosial?
Raicu: Pertanyaan bagus. Peraturan bermedia sosial yang baik itu sebenarnya tidak sulit. Kita harus menggunakannya dengan bijak dan sesuai kondisinya. Untuk kasus seperti pelanggaran hak asasi yang tersebar di internet, maka informasi pelaku perlu diketahui agar tidak terulang kejadian serupa.

Salah satu alat yang kami miliki di Pusat disebut Kerangka untuk Pengambilan Keputusan Etis. Kerangka ini meminta orang untuk melihat potensi keputusan melalui lima lensa etis yang berbeda: hak, keadilan, kebaikan bersama, utilitarianisme (yang berarti manfaat versus kerugian), dan etika kebajikan.

Sebagian besar orang percaya bahwa kita memiliki hak atas privasi. Saya pikir itu adalah satu hal yang orang-orang tanggapi. Dalam hal keadilan, saya pikir ini terasa tidak adil—fakta bahwa ada pihak-pihak yang tidak tahu ini terjadi, sementara seseorang di belakang mereka merekam dan memublikasikan percakapan mereka. Ini kembali ke masalah persetujuan online: kami ingin perusahaan dan pemerintah meminta persetujuan kita, karena itu berkaitan dengan otonomi kita sebagai manusia.

Dari segi kebaikan bersama, itu didefinisikan sebagai kondisi di mana masyarakat dapat berfungsi dengan baik. Anda tahu percakapan yang kadang-kadang kita lakukan ketika kita bepergian? Sebuah diskusi mungkin berlangsung selama penerbangan, lalu kita tidak akan pernah melihat orang itu lagi. Kadang-kadang obrolannya bisa benar-benar mendalam dan bermakna, dengan orang-orang membuka diri lalu berpisah. Terkadang kita mengingatnya selamanya, dan ini menjadi hal berharga, bukan? Jika kita semua mulai khawatir bahwa apa pun yang kita katakan dapat direkam dan diposkan, kemudian ditertawakan atau dikagumi atau apa pun, itu akan mengurangi interaksi semacam itu, saya kira. Itu akan membuat orang-orang curiga, dan itu adalah kelemahan dalam hal kebaikan bersama.

Melalui berbagai lensa ini, [keputusan #PlaneBae] terasa salah. Kerangka ini menunjukkan ada masalah dari berbagai perspektif etis. Kita membuat keputusan etis sepanjang waktu, dan kita tidak akan menggunakan kerangka kerja setiap saat, tetapi jika orang tidak yakin apa yang benar untuk dilakukan, maka memasukkan keputusan itu melalui evaluasi etis ini setidaknya akan memastikan kita tidak melakukan apa pun yang akan kita sesali. Saya menyadari bahwa tidak realistis untuk melakukan analisis semacam itu sepanjang waktu, tetapi rekan saya yang merupakan ahli etika kebajikan akan berpendapat bahwa etika itu seperti otot yang kita kembangkan, seperti atlet yang mengembangkan memori otot, dan seiring waktu kita akan membuat keputusan yang lebih baik.

Apa dampak ‘tak sengaja jadi terkenal di internet’ pada kesehatan mental?
Vogel: Ini boleh jadi sangat menyusahkan orang-orang tertentu. Orang-orang yang umumnya ingin menjaga kehidupan pribadi mereka, mungkin tidak akan mengira bahwa berbicara dengan orang asing di pesawat akan berubah menjadi invasi privasi yang besar. Jadi ini benar-benar baru, tidak biasa, dan menakutkan bagi mereka.

Mengalami doxxing dapat menyusahkan siapa pun—gagasan bahwa semua informasi tentang kita ada di luar sana, dan orang-orang online cenderung membuat penilaian yang sangat kasar dan mengatakan hal-hal yang tidak akan mereka katakan secara langsung. Ada banyak penelitian tentang anonimitas [dan groupthink] secara online dan apa yang dapat mengarahkan orang untuk melakukan hal-hal seperti itu. Segalanya bisa lepas kendali dengan sangat cepat.

Bagaimana seseorang bisa memulihkan atau melindungi diri saat mengalami doxxing?
Vogel: Saya pikir banyak dari kita bisa mengambil manfaat dari semacam detoks media sosial, terutama dari istirahat ketika sesuatu yang benar-benar negatif terjadi. Seseorang seharusnya tidak harus menghapus semua media sosial mereka, jika itu adalah sesuatu yang mereka sukai, hanya karena orang lain melecehkan mereka. Saya pikir itu memalukan bahwa ini sering terjadi. Tetapi saya pikir itu bisa menjadi cara terbaik untuk pergi kadang-kadang: istirahat dan kemudian mulai lagi dari awal. Namun, belum ada solusi hebat untuk masalah ini, dan saya rasa itu adalah hal yang perlu kami atasi sebagai peneliti dan bahwa sistem hukum akan semakin berhadapan dengan semakin banyak kasus seperti itu.

Apa tanggung jawab dari platform seperti Twitter, Instagram, Snapchat, dan YouTube?
Raicu: Saya pikir mereka akan menjadi medium pendidikan yang sangat baik. Saya pikir jika mereka menggunakan keadaan seperti ini sebagai studi kasus untuk mengatasi audiens mereka. Jika mereka ingin menunjukkan bahwa mereka tidak hanya menghasilkan uang dan menarik mata, dan mereka dikritik untuk itu, dan bahwa mereka ingin membuat ... tahu, kan, seperti Twitter telah membahas tentang menghasilkan percakapan yang sehat, bukan? Saya pikir itu akan sangat menarik jika kita membuka feed Twitter kita keesokan harinya dan akan ada beberapa diskusi dari Twitter tentang apakah ini percakapan yang sehat atau tidak.

Saya tidak mengharapkan mereka untuk dapat mengenali secara real time ketika sesuatu seperti ini terjadi dan mencoba untuk mengatasinya dengan menyensor konten atau apalah, tapi saya pikir mungkin ada kesempatan yang mereka lewatkan untuk benar-benar langsung mendidik atau berinteraksi dengan para pengguna dalam percakapan tentang apa yang benar untuk dilakukan.

Kita tidak ingin mengetahuinya setelah fakta, atau melihat hal yang sama berulang. Ada satu pasangan beberapa tahun lalu yang putus di atap dan seseorang mendengarnya dan men-tweetnya. Rasanya hal-hal seperti ini terjadi berulang kali, di mana akan ada peluang bagi perusahaan untuk mengatakan OK bagaimana kita ingin platform kita digunakan, dan bagaimana kita mencegah hal-hal semacam ini, dan bagaimana kita membuat pengguna kita memperlakukan satu sama lain dengan lebih hormat, yang menurut saya adalah intinya.

Apa solusi-solusi praktis untuk masalah seperti ini?
Raicu: Beberapa diskusi yang terjadi di sekolah sekarang menarik. Ada dorongan menyeluruh untuk media dan literasi digital, dan membantu siswa—seolah orang dewasa memiliki ini, dan tentu saja kita tidak—memahami apa yang merupakan informasi palsu, atau sumber tepercaya, dan semua itu. Beberapa sekolah memiliki pelajaran dalam kewarganegaraan digital: bagaimana kamu akan menjadi peserta online yang baik?

Melakukan percakapan ini dengan teman sebaya lebih efektif, karena jika kita melihat teman-teman kita bereaksi terhadap sesuatu dengan cara tertentu, katakanlah kita tidak berpikir itu adalah invasi privasi, tetapi anak-anak lain seusia kita menjelaskan mengapa mereka merasa sebaliknya, yang mungkin lebih berdampak daripada yang lain. Jadi mendorong percakapan seperti itu akan sangat baik.

Jika intinya kita tidak merasa perempuan ini menganggap penumpang lain sebagai orang yang nyata dengan kebutuhan dan kekhawatiran mereka sendiri, dan ngomong-ngomong, tergantung pada keadaan, jika kamu melakukan itu kamu mungkin menjadikan orang yang rentan terhadap bahaya nyata. Mungkin ada orang yang mencoba melarikan diri dari kekerasan dalam rumah tangga, atau apalah. Jadi, kita harus benar-benar mengenali orang lain sebagai orang yang utuh seperti diri kita sendiri, dan saya pikir melakukannya di antara anak-anak akan menjadi cara yang baik untuk melawan desensitisasi seperti ini di mana semuanya dapat membuat orang menekan tombol seperti itu.

Tagged:
YouTube
Facebook
Twitter
influencer
Psikologi
Selebgram
Sosmed
Selebtwit
#planebae