The VICE Guide to Right Now

Pemuda asal Aceh Pura-pura Dirampok Supaya Bisa Menunda Pernikahan

Malu belum mampu membayar mas kawin, pelaku bikin skenario bohong yang sayangnya tidak meyakinkan. Modus pura-pura dirampok biar tak ditagih utang ternyata lumayan populer di Indonesia.
20 Maret 2020, 6:07am
Belum Bisa Bayar mas kawin, pemuda Aceh Pura-pura dirampok agar pernikahan ditunda
Ilustrasi perampokan. Screenshot dari GTA San Andreas/Rockstar Games 

Kahar Muzakar (24) pusing banget. Ia kadung janji menikahi kekasihnya sebulan lagi, namun belum punya uang cukup untuk beli mas kawin. Hasil renungannya dua hari di masjid memunculkan ide sarat keputusasaan: menjalankan skenario pura-pura dirampok agar keluarga kekasih mau menunda tanggal pernikahan. Jadilah pemuda asal Desa Aule Dalam, Aceh Timur itu mengikat diri di bawah jembatan Desa Seneubok Pidie, cosplay jadi korban perampokan.

Selain mengikat tangan, Kahar berguling di lumpur dan pura-pura lemas di bawah jembatan sambil berteriak minta tolong. Aksi teatrikal ini dilakukannya Selasa (17/3) pagi. Namun, ia langsung ketahuan bohong di hari yang sama setelah polisi menemukan kejanggalan dari olah TKP dan keterangan Kahar. Endingnya doi ngaku pura-pura dirampok agar dikasih waktu lebih oleh keluarga kekasihnya untuk mengumpulkan uang mahar.

"Waktu pernikahan bulan depan ini. Sisi lain, dia [Kahar] belum memiliki uang untuk menikah. Maka dia merekayasa seakan-akan dirampok. Cerita, emas, dan uang yang dirampok itu buat mas kawin," kata Kasat Reskrim Polres Aceh Timur AKP Dwi Arys Purwoko dilansir Kompas. Saat menjalankan aksi, Kahar diketahui baru ngasih 2 mayam emas ke keluarga calon istrinya. Padahal, ia menjanjikan 13 mayam emas sebagai mas kawin. Mayam adalah takaran emas yang berlaku di masyarakat Aceh, satu mayamnya setara dengan 3,33 gram emas gitu lah.

Waktu lagi akting dan kemudian dievakuasi warga sekitar (ini pas belum ketahuan bohong ya), Kahar segera membaca naskah perampokan buatannya saat ditanya-tanya.

Pertama, ia tiba-tiba dipaksa masuk mobil Honda Jazz bersama enam pria pada Minggu (15/3) malam. (Kenapa sih perampok seneng banget dempet-dempetan dalem mobil?) Kahar lalu dipaksa menyerahkan benda berharga yang dibawa. Karena ceritanya doi sedang membawa tas berisi uang Rp11 juta dan emas delapan mayam untuk mas kawin, Kahar terpaksa menyerahkan barang tersebut demi keselamatan nyawanya. Setelah diserahkan, doi dipukul di bagian kepala sampai pingsan. Pas bangun-bangun, dia udah di bawah jembatan. Sempurna sekali, menurutnya.

Dari cerita itu, tim khusus langsung dikerahkan polisi. Satintelkam, satreskrim, dan satresnarkoba (kenapa sih polisi doyan banget bikin akronim?) segera menyelidiki petunjuk kasus. Dari mengolah tempat kejadian sampai menggali keterangan saksi-saksi kunci lantas dilaksanakan. Polisi kemudian mendapati ada kejanggalan dari cerita Kahar. Pas ditanya, polisi makin curiga karena Kahar ngomongnya berbelit-belit. Tidak lama Kahar berkelit, akhirnya dia mengakui menceritakan kronologi sebenarnya.

Ceritanya gini: Pada minggu malam, Kahar merenung di musala Taman Bambu Runcing mikirin utang dan tanggal pernikahan yang semakin mepet. Renungan dilakukan sampai Senin malam alias sehari penuh. Dari situ, ia menuju Masjid Alue Nireh sampai Selasa pagi. Di masjid inilah niatnya untuk merekayasa perampokan timbul. Pada jam 8 pagi, guling-guling lumpur dieksekusi.

Pura-pura kerampokan untuk lari dari masalah finansial udah sering terjadi di Indonesia. Tiga tahun lalu, seorang pria bernama Agus Purwanto mengaku dirampok Rp100 juta di daerah Jatiuwung, Kota Tangerang. Doi ngerobek-robek kaos dan jaketnya sendiri, melukai tubuhnya dengan cutter, kemudian pulang ke rumahnya di Karawaci, Kota Tangerang, dengan mengaku dirampok. Polsek Jatiuwung kemudian mengecek tempat kejadian perkara, mewawancarai orang sekitar, dan melakukan rekonstruksi kejadian menurut cerita karangan Agus.

Karena ada yang janggal, Agus diinterogasi kembali sampai akhirnya doi ngaku, "Saudara Agus mengakui tidak terjadi perampokan uang dan kejadian tersebut direkayasa sendiri, mengingat Agus sedang kepepet utang kepada adiknya sebesar Rp92 juta," kata Kasubag Humas Polres Metro Tangerang Kota AKP Triyani Handayani kepada Detik.

Lagi, dua tahun lalu, dua karyawan Indomaret, IK (32) dan SU (31) ketahuan pura-pura dirampok untuk menggondol uang Rp45 juta yang seharusnya mereka jaga. Diketahui kemudian, keduanya sama-sama terlilit utang.

Ceritanya, mereka berdua bikin laporan ke Polsek Tambora dengan keadaan baju compang-camping dan muka babak belur. Dua kolega ini mengaku dirampok saat membawa mobil boks kantor berisi barang dan uang Rp45 juta di Jalan Tol Prof. Sedyatmo arah bandara. Tiba-tiba saja, ada perampok menyergap mobil boks, menyiksa IK dan SU, dan meninggalkan keduanya di pinggir tol sambil bawa kabur mobil.

Polisi dan kedua penipu ini melakukan olah TKP keesokan harinya. Hasil olah TKP menunjukkan tidak ditemui tanda-tanda kekerasan atau perampasan di sana. Setelah ditekan oleh polisi, khususnya soal uang Rp45 juta itu, mereka mengaku, "Keduanya mengakui telah mengincar uang Rp45 juta yang dibawanya karena terlilit utang dan pelaku SU bertugas menyimpan uang tersebut,"
kata Kanit Reskrim Polsek Tambora AKP Supriyatin dilansir Tribunnews.

Itulah mengapa tidak semua orang dilahirkan berbakat jadi aktor dan penulis naskah sekaligus.