Seni Rupa

Kita Sekarang Punya Alasan Tidak Mencemooh Orang Yang Selfie di Museum

Makin banyak anak muda selfie di pameran kriya atau lukisan buat instagram. Banyak yang nyinyir sama mereka. Tapi, benarkah mencemooh swafoto berdampak baik bagi dunia seni?
Narendra Hutomo
Diterjemahkan oleh Narendra Hutomo

Artikel ini pertama kali tayang di Broadly.

Di dunia museum, pengamat karya bisa dibagi jadi dua golongan. Pertama, mereka yang suka swafoto di depan karya, ‘Mona Lisa’ misalnya. Yang kedua, adalah golongan yang suka nyinyirin orang yang lagi swafoto, lalu setelah pada bubar, maju ke depan untuk menatap karya lebih dekat dan berkontemplasi di sana. Sebagai penulis yang sering jadi kritikus seni, saya lebih nyaman menggolongkan diri saya ke kelompok yang kedua. Kelompok ini ‘ngehe’-nya sering menganggap diri mereka benar. Untugnya, orang-orang di kelompok ini belum ada yang kepergok berswafoto di depan karya.

Iklan

Sejak lima tahun lalu, pengaruh Instagram semakin berkembang, banyak perusahaan yang merasa wajib buat punya akun Instagram. perusahaan itu termasuk yang ada dalam industri museum. Sejak Random Internasional membuat karya photogenic "Rain Room", banyak orang yang tertarik sejak dimulai di London tahun 2012. Sekarang, kritik seni tak hanya dimonopoli media-media seni dan kritikus yang merasa dirinya ‘adiluhung’, tapi juga mereka para pemilik akun instagram.

Kurang dari seminggu sejak "Yayoi Kusama : Infinity Rooms" dibuka di Hirshhorn Museum di Wohington pada Febuari, seorang yang suka swafoto di museum merusak labu karya Kusama. untuk peristiwa itu, ada 47 ribu tagar di Instagram. Ini bukan kali pertama orang yang selfie di museum justru merusak karya seninya, karena karya seni Kusama yang sureal adalah latar belakang yang keren buat selfie. Jadi ada nanggapan kalau selfie di museum itu tidak boleh dilakukan (Pada bulan Juli, ada video yang menunjukkan seorang wanita menjatuhkan karya seni senilai US$200,000 (Rp 2,7 miliar) di LA 24’th Factory"

Tahun ini, tiket Museum of Ice Cream New York sold out, yang disusul dengan di Los Angeles dan San Fransisco (terakhir di Art Basel, Miami). Dan waktu di Bay Area, Museum ini muncul dekat dengan museum penuh warna yaitu The Color Factory. Harga tiket keduanya, US$30 (Rp 40 ribu), langsung habis dan the Color Factory malah diperpanjang karena permintaan pengunjung. Jenis museum seperti ini yang menjadi fenomena baru, yaitu museum yang memunculkan karya seni Instagramable. ini jenis karya seni yang bisa dinikmati oleh semua orang, bukan hanya ahli seni. Kritikus seni LA Times , Christopher Knight mengatakan kepada Wired bahwa ada peningkatan untuk "Museum yang dibuat khusus untuk Instagram". "Tempat hiburan semacam ini sebenarnya mirip dengan Chuck E. Chees arcade, atau Block of Fame di Legoland."

Iklan

Di akhir September, the San Fransisco Museum of Modern Art mulai mengiklankan karya dari fotografer Walker Evans. salah satu strategi penjualannya adalah dengan memposting konten yang menyebutkan bahwa Evans adalah "Bapak dari Instagram", yang langsung dihapus setelahnya. Seperti yang sudah diduga, banyak yang mengkritik strategi penjualan ini. Kritikus seni Two Bay Area memposting screenshot pemasaran Walker Evans di laman Facebook mereka dan menyebutkan bahwa museum ini mencoba meniru apa yang dilakukan oleh Museum of Ice Cream. Banyak seniman lain yang menyebutkan bahwa kampanye pemasaran ini merupakan bentuk merendahkan penggemar SFMOMA. Salah satu komentar seniman bahkan menyebutkan bahwa melihat orang selfie di depan karya seni membuatnya ingin memukul orang itu. Yang jelas: Walker Evans bukan pencipta Instagram dan postingan ini jelas berpotensi menyesatkan, dan memalukan. (Pihak museum tampaknya melupakan kampanye di Facebook mereka sendiri. namun, dalam pameran Walker Evans tersebut tetap diadakan kontes Instagram dan csavenger hunt). Namun, ada sesuatu yang lain dalam sentimen anti-selfie di museum, sesuatu yang membuat orang-orang merasa bebas menghujat orang yang berkerumun sambil selfie di depan "Mona Lisa". Tapi bagaimana pun pihak yang suka selfie dan yang anti-selfie merupakan bagian dari penikmat dan pencipta karya seni di kebudayaan yang berkembang di masyarakat.

Iklan

Reaksi ini mungkin berhubungan dengan ketakutan bahwa konsumen ini akan merusak ruang museum yang sakral dan mengikis perbedaan ras, kelas, usia, dan perbedaan jenis kelamin yang mengundang beberapa orang dan membuat orang lain merasa tidak diinginkan. Rasa dendam ini bisa beroperasi secara setengah sadar, seperti bias implisit; Superioritas yang melonjak secarahalus membuat membuat video seorang wanita muda yang mengayunkan iPhonenya dan menjatuhkan deretan patung terasa ngeri dan memuaskan bagi beberapa orang.

Dunia seni bergantung pada praduga tentang apa artinya dan bagaimana terlihat seperti "berbudaya," yang memberikan rubrik untuk menentukan di mana berbagai orang tergabung dalam hirarki sosial, dengan rangkaian paling berbudaya di berada di puncak. Beberapa orang menghabiskan sebagian besar hidup mereka mengumpulkan pengetahuan untuk menaiki tangga itu, dan bagian dari kejengkelan terhadap penguasaan norma dari museum nampaknya merupakan sebuah kegelisahan karena rubrik itu diabaikan dan digantikan oleh sistem poin sosial lainnya: Jumlah likes di Instagram.

Sebuah selfie di salah satu karya instalasi Yayoi Kusama bertajuk "Infinity" rooms. Foto oleh akun flickr (Waiting for) Godot

Itu tidak berarti bahwa penikmat seni tidak memiliki masalah dengan Instagram. Pada tahun 2014, Kara Walker membuktikan itu dengan memamerkan rekaman dimana hadirin di instalasinya yang sangat populer di bekas Pabrik Gula Domino di Brooklyn pada awal tahun itu, di mana peserta memotret diri mereka berpura-pura bermain dengan puting susu dan vulva dari patung mammy antropomorfik telanjang setinggi 75 kaki yang dimaksudkan untuk merenungkan stereotip hitam. Sejauh mana peserta yang bertekad memotret karya seni pasti bisa akrab sehingga mereka tidak benar-benar tertarik untuk memahami artinya, atau mengapa itu dibuat.

Iklan

Tapi orang tidak hanya mengunjungi acara blockbuster ini ke Instagram, mereka pergi karena Instagram. Seperti yang dibuktkan ikon internet seperti manajer media sosial Met Metals Kimberly Drew dan The Jewish Museum direktur JiaJia Fei dari New York,media sosial - dan Instagram pada khususnya - sangat penting untuk melibatkan penonton kontemporer dengan seni, dan melihat foto yang dibagikan sekarang menjadi salah satu alasan utama mengapa orang tertarik untuk mengunjungi pameran seni.

Foto oleh Thomas Ricker via Flickr.

Perlu juga dicatat bahwa Cosby Show yang mencantumkan karya seniman kulit hitam dalam plot dan rangkaian mereka di tahun 70-an merupakan dorongan bagi Gerakan Seni Hitam - jika tidak secara finansial, setidaknya secara kultural. Dan Tumblr Kimberly Drew's Black Contemporary Art telah menggunakan saluran sirkulasi yang sama untuk memperluas kanon dominan seni kontemporer yang sedang berkembang, satu reblog demi satu reblog. Dengan kata lain, media kontemporer dan media massa telah lama menjadi alat bagi orang-orang di luar dunia seni rupa untuk ikut serta dalam mengkurasi apa yang ada pada intinya.

Dalam sebuah pidato TedX 2016, Fei she menggambarkan kekhawatiran dunia museum terhadap media sosial sebagai "ketakutan akan reproduksi ulang, ketakutan akan hak cipta, ketakutan akan apa yang akan terjadi jika kita membiarkan informasi kita online dan disebarluaskan," yang membuka risiko kehilangan otoritas untuk menentukan narasi sejarah seni - karena walaupun bertahun-tahun penelitian dilakukan oleh kurator profesional, pekerjaan mereka muncul di online dalamfoto amatiran dari karya seni yang sering salah diberi label atau dipotong.

Argumen Fei adalah bahwa dengan merangkul visibilitas online dan membuat riset dan gambar lembaga secara luas tersedia, kurator museum dapat benar-benar "merebut kembali pekerjaan mereka sebagai otoritas dan ahli dalam dunia yang dilihat dari Google ini."

"Rain Room" instalasi selfie yang dipajang di Museum LACMA. Foto oleh DJ Ecal via Flickr.

Sejauh ini bagi museum, kita mengalami pergeseran yang tak terbantahkan ke arah itu. Tapi begitu banyak anggota dari perkumpulan seni - meski sering mengeluhan bahwa orang-orang jarang pergi ke museum akhir-akhir ini - meluncurkan kritik terhadap penggunaan teknologi yang meningkat dan pergeseran prioritas kuratorial (baik sengaja atau tidak), yang juga berfungsi sebagai argumen melawan inklusi bagi mereka yang kurang paham seni.

Ironisnya, jika tidak ada yang dengan tergesa-gesa berkumpul di sekitar "Mona Lisa," saya meramalkan bahwa dunia seni akan sama berbahayanya: Mitos kuat dari mahakarya, yang satu-satunya hak istimewa untuk mendefinisi kannya sampai baru-baru ini dimiliki elite industry, adalah fondasi status mereka. Namun, jika pengunjung museum tidak cukup mempercayai untuk mereka mengeluarkan telepon genggam mereka, "Mona Lisa" hari ini tidak akan jauh lebih dari sekadar cat di atas kanvas.