Destinasi wisata

10 Tempat yang Wajib Kalian Sambangi di 2018

Dari safari di Malawi hingga hotspot terbaru di Portugal

Artikel ini pertama kali tayang di Amuse Enggak sabar memulai tahun baru? Sama! Supaya semakin semangat, mending kita mikirin tahun depan mau liburan ke mana. Kami ngobrol-ngobrol bareng salah satu penggagas travel agent Black Tomato soal tempat-tempat terkeren untuk 2018. Di sini Tom Marchant ngasih tahu kita Ibiza yang baru, lokasi terbaik untuk alam liar, dan kota Italia mana yang banyak makanan enak.

Iklan

Keke Xili, Dataran Tinggi Tibet Cina

“Dataran Tinggi Tibet Cina menjadi sorotan dan baru-baru ini menjadi situs Warisan Dunia UNESCO. Ini adalah dataran tinggi tertinggi di dunia, dan sering dianggap sebagai “Kutub Ketiga” dunia. 14,750 kaki di atas permukaan laut dengan lanskap yang betul-betul mencengangkan di antara pegunungan alpin dan sistem steppe, Keke Xili memiliki biodiversitas yang unik. Pada bulan-bulan musim panas, kita bisa menyaksikan migrasi hewan Antelop Tibet yang langka. Dengan tambahan rute kereta peluru, wilayah terpencil ini kini lebih bisa diakses oleh turis.” Mexico: Puebla, Mexico City dan Yucatan

“Mexico City telah diberikan penghargaan World Design Capital untuk 2018. Ada migrasi kupu-kupu Monarch — sebuah tontonan efemeral. Di Yucatan Peninsula, tur ke reruntuhan Maya di Chichén Itzá. Puebla adalah permata budaya di Southeast of Mexico City, di mana sekarang dibuka Rosewood Puebla dan hotel bintang lima Cartesiano Hotel.” Aysen, Chilean Patagonia

“Enggak ada yang seseru dan semurni Asyen, perbatasan akhir Northern Patagonia: tanah terpencil dari glasier, puncak yang diselimuti salju dan fjord. Dengan populasi rendah, Aysen adalah tempat yang pas untuk memutuskan hubungan dengan dunia dan masuk ke dalam isolasi dengan lanskap yang menginspirasi. Coba lah menghindari keramaian di Torres del Paine dan menginap di hotel butik lokal yang dijalankan warga lokal.” Tasmania dan Western Australia

Iklan

“Wilayah Hobart melambangkan lokasi terpencil di pulau ini dan menampilkan padang gurun yang tandus, diselingi pemandangan seni yang indah, banyak makanan hip dan anggur dengan perasan yang kualitasnya bersaing. Macq 01 Hotel yang baru dibuka ini menawarkan tempat tinggal yang apik dan banyak galeri (seperti The Mona), sehingga Tasmania menjadi tujuan yang menarik. Untuk wisatawan yang gemar bertualang, menginaplah di Truffle Lodge, sebuah kamp belantara mewah yang baru dibuka di tepian Sungai Derwent. Di Australia Barat, coba tidur semalam di kapal pesiar di terumbu Ningaloo dan menyelam dengan hiu paus saat fajar menyingsing. Qantas meluncurkan rute penerbangan baru dari London ke Perth dan penerbangan dari Houston ke Sydney, sehingga kini jauh lebih mudah untuk menjelajahi Australia. " Malawi

“2018 adalah waktu yang pas untuk melihat kembalinya 'Lake of Stars' di Lake Malawi, sebuah festival unik yang merayakan musik, seni dan budaya. Pada 2017 kita melihat selesainya proyek # 500Elephants yang keren banget—translokasi gajah terbesar dalam sejarah manusia dan di samping makhluk-makhluk indah ini, Cadangan Nkhotakota Malawi telah menerima ratusan hewan lainnya. Pondok Robin Pope Safaris yang baru: Kamp Kuthengo, Taman Nasional Liwonde, Malawi dibuka pada 27 April 2018. Tak tersentuh, tidak diketahui dan siap untuk ditemukan, Malawi menawarkan taman nasional yang kaya akan satwa liar, cocok untuk safari yang jauh dari keramaian, sementara hamparan Danau Malawi yang luas adalah tempat peristirahatan pantai yang sempurna dengan garis pantai pasir putihnya yang tak ada habisnya dan perairan jernih untuk snorkeling. " Comporta, Portugal

Iklan

“Ini adalah Ibiza baru dan liburan musim panas eksklusif yang bebas dari keramaian. Musim panas 2018 bakal ada kerumunan jet set yang mengalihkan fokus kita dari kemewahan Ibiza dan menuju ke Comporta, sekelompok kecil desa di semenanjung Troia Portugal. Ini adalah daerah yang bikin mengantuk namun canggih, yang diperuntukkan bagi pelarian musim panas: desa-desa berbatu putih dari jalan-jalan berbatu dan atap terakota menambah vibe santai, namun cobalah menghampiri salah satu butik kecil di situ. Pantai indah lembut dan berpasir, namun sepiiiii, berbatasan dengan bukit pasir yang bergulir dan sawah yang semarak yang dilapisi pohon gabus—sangat cocok untuk eksplorasi santai, terutama dengan menunggang kuda. Tinggallah di hotel yang bergaya chic, Sublim, sebuah kawasan yang tenang dengan 14 kamar dan vila yang indah, mengajarkan kita soal keanggunan kesederhanaan - sama seperti Comporta sendiri.” New Mexico, AS

“Tanah pemandangan di sana bikin kita menganga, deh. Terbentang di Gurun Chihuahuan dan di bawah Pegunungan Sangre de Cristo, New Mexico mengundang petualangan. Menunggang kuda melintasi peternakan, balon udara panas di atas satwa liar merumput dan mendaki puncak yang agung. Nikmati pelarian rumahan di pondok-pondok mewah di tengah pemandangan yang mempesona.” Uganda

“Uganda melambangkan obsesi kita terhadap satwa liar. Dari jejak gorila yang menyaingi Rwanda, hingga eksplorasi simpanse di Taman Nasional Kibale Forest, Uganda menawarkan kombinasi spesies endemik dan favorit. Dengan kenaikan harga Rwanda yang baru-baru ini yang meningkat 100%, Uganda menawarkan pengalaman yang lebih murni dengan tarif yang jauh lebih terjangkau, yang berarti kamu bisa meluangkan waktu lebih lama untuk menjelajahi negara yang etnik ini.” Emilia Romagna, Italia

“Rumah atas menagerie pengalaman tak terlupakan, wilayah ini adalah rumah bagi kota di mana Mozart, Rossini dan Wagner memperkenalkan karya mereka. Ini adalah tuan rumah universitas tertua di dunia Barat dan menawarkan beberapa tradisi kuliner Italia yang paling terkenal. Eataly World adalah ‘foodie theme’ Bologna yang baru dan menjadi tuan rumah lokakarya kuliner terdepan dengan fokus pada tanggung jawab terhadap lingkungan.” Bolivia

“Ibu kota Bolivia adalah sarang bakat kuliner, sampai-sampai mendatangkan pendiri Noma yang terkenal di dunia, Claus Meyer, untuk mendirikan kebun binatang, Gustu. Bawa mobil kabel ke El Alto di ketinggian 13.500 kaki untuk mengamati pemandangan burung La Paz datang. Ada petualangan liar di Taman Nasional yang belum berkembang dan Wilayah Adat seperti Tipnis di wilayah Beni dan Cochabamba. Di jalur Andes Sub-Andes antara Peru dan Bolivia cobalah melakukan perjalanan hutan dan belantara yang mewah untuk menjelajah lingkungan yang murni yang jarang dikunjungi banyak orang sebelumnya.”