Budaya Internet

Akhirnya Setelah Eksis Bertahun-Tahun, Meme Dipamerkan di Museum

Pameran KnowYourMeme meliputi evolusi “meme selama dua dekade.”"
19.9.18
All photos and GIFS by Marisa Gertz

Sangat menarik saat memasuki pameran “Two Decades of Meme” di Queens’ Museum of the Moving Image, kita akan melihat meme Expanding Brain berukuran sangat besar digantung di tembok. Sebagai warganet, kita lebih sering mengonsumsi meme lewat gambar berukuran jpeg di layar ponsel dan laptop. Tapi, di salah satu galeri terkenal yang juga menggelar pameran berisi evolusi kamera video dan karya-karya Jim Henson—kamu bisa mencicipi masa depan di mana lawakan paling aneh akan dipelajari sebagai bagian dari narasi global.

Iklan

Pameran ini dikurasi oleh website KnowYourMeme, yang sudah lama menjadi “pihak otoritas” humor internet. Seperti yang bisa kita harapkan dari namanya, “Two Decades of Memes” adalah kombinasi dari timeline dan sebuah galeri, yang menunjukkan kita artefak paling terkenal dan viral selama sejarah ruang siber. Meme bermula pada 1998, dan monolog terkenal dari “All Your Base Are Belong To Us” dari game 80an Zero Wing, yang akhirnya diabadikan dalam kartun dengan nama yang sama. Ini adalah titik awal yang layak, dan dengan rapi beranjak ke bintang-bintang lain seperti Rage Comics, Pepe the Frog, Pacar Cemburu, dll, sampai kamu diberi penyuluhan menyeluruh tentang bagaimana meme telah berevolusi, dan beragam dengan teknologi. Secara keseluruhan, itu memaksamu untuk mempertimbangkan bagaimana potongan tertentu dari diksi web awalnya tinggal di halaman forum prasejarah seperti SomethingAwful, sebelum akhirnya membuat rumah mereka di tempat-tempat yang sangat umum, seperti contohnya, akun Instagram Kim Kardashian.

“Saya pindah ke Amerika dari Korea setelah sekolah dasar, dan internet adalah cara saya menyesuaikan diri dengan budaya barat,” kata Brad Kim, kepala editor KnowYourMeme. “Itu sangat membantu, saya memutuskan untuk mempelajari bagaimana ide-ide itu bisa berubah dan berubah lagi. Dengan pameran ini saya ingin menyajikan narasi tunggal yang [melacak meme] yang berinteraksi dengan bagaimana media dan IT telah berkembang selama 20 tahun terakhir.”

Bersamaan dengan bagian visual dari pameran, KnowYourMeme memesan simposium pembicara yang ditugasi menangani salah satu dari banyak sudut intelektual pada pematangan humor online. Amanda Brennan, yang bekerja di Tumblr, memberikan presentasi tayangan slide tentang sejarah (dan kemakmuran) kucing di internet. Ari Spool GIPHY memimpin diskusi tentang kebangkitan kembali GIF. Kim mengadakan obrolan tentang persimpangan seniman meme dan dunia seni yang memayunginya. Dan Eve Peyser dan Peter Slattery dari VICE, memeriksa mengapa humor milenial sangat aneh / gelap dan meme analytics. Pada intinya, pameran itu meminta pendatang untuk memandang meme dengan serius; bahwa lelucon singkat dan cepat yang melintas garis waktumu setiap hari layak diletakkan di bawah mikroskop. “Aku ingin membawa [meme] ke level di luar [lelucon],” kata Kim. “Dan bagaimana mereka berinteraksi dengan urusan sosial di dunia.”

Ini tantangan yang berani. Sulit untuk mengetahui cara mengarsipkan dan menganalisis meme dengan cara yang berarti pada tahun 2018, ketika formatnya sendiri masih sangat muda, dan dalam fluks konstan. Tidak banyak yang bisa kita bandingkan juga. Misalnya, Museum of the Moving Image menampilkan banyak karya dari industri film, yang memiliki tradisi teori film dan kritiknya sendiri. Infrastruktur itu belum ada untuk, katakanlah, makro gambar dari otak yang berkembang. Yaaa, meme terlalu baru, dan terlalu pemberontak, untuk bisa diperiksa dengan mata objektif. Dalam arti kata, karya KnowYourMeme ada di perbatasan budaya.

Secara keseluruhan, pameran Two Decades of Meme adalah upaya mulia untuk mengkanonisasi cerita singkat rakyat internet, tetapi tidak membahas bagaimana meme menjadi lebih politis, dan lebih banyak yang meta, seperti beberapa tahun terakhir. Pepe the Frog telah dibajak oleh komunitas rasis internasional—itu bukan contoh pertama dari itu, dan itu pasti tidak akan menjadi yang terakhir, dan Kim memberitahu saya dia ingin menjelajahi bacaan yang lebih dalam ke politisasi humor internet di masa depan.

Tentunya ada orang-orang yang mungkin memendam gagasan bahwa meme tidak layak untuk diskursus akademis. Ini posisi yang bisa dimengerti sih, tapi tidak bagi Direktur Eksekutif Museum of the Motion Image, Carl Goodman. Dia mengingatkan mereka yang merasa seperti ini bahwa salah satu film pertama yang pernah dibuat untuk Kinetoscope, perangkat film abad ke-19, adalah dua kucing tinju—pada dasarnya Tumblr GIF yang dikeluarkan selama pemerintahan Grover Cleveland. Media, bahkan ketika itu dianggap konyol atau sembrono, masih bisa menjadi sangat penting saat ini.

“Di satu sisi, kita memiliki tanggung jawab untuk membantu berkontribusi pada zeitgeist. Kami bukan bereaksi terhadap bentuk-bentuk ekspresi baru ini, kami membantu orang melihat mereka dengan cara yang lebih serius,” kata Goodman. “Kita harus memenuhi tanggung jawab kita sebagai museum, untuk memastikan hal-hal yang kita anggap penting, dan berpengaruh, dan inspiratif, tersedia tidak hanya untuk publik, tetapi untuk para sarjana, dan kepada orang lain yang ingin mendokumentasikan sejarah yang kita jalani.”