media sosial

Akun Instagram Ini Memprediksi Bau Sebuah Ruangan Dengan Ketepatan yang Menakutkan

“Pringles, sabun mandi axe, bubuk protein pria alt-right, sup cheeseburger, makanan anjing murahan.”
1.10.18
Dicuplik via Instagram

Instagram emang sering dibentak penggunanya. App ini telah “mengoptimisasi” algoritmanya hingga penggunanya kerjanya cuma melihat terus-terusan postingan yang sama dari orang yang sempurna dan membosankan, menghancurkan harga diri orang dengan menunjukkan mereka seberapa senangnya orang lain di instagram, padahal di dunia asil enggak segitunya. App ini belum sempurna. Tapi kelemahan terbesar Instagram terletak di fungsi yang belum ada, yaitu alasan yang sama mengapa Emeril Lagasse mengkritik televisi demi personil Food Network: Pengguna enggak bisa mencium apa yang mereka lihat di layar.

Iklan

Sebuah akun Instagram sedang mengatasi masalah ini, post demi post. Postingan @Room_Smells terdiri dari foto-foto ruangan yang spesifik abis-abisan serta deskripsi bau ruangan itu yang tepat banget.

Orang di balik akun ini, yang cuman mau dipanggil “Matthew,” telah mengidentifikasi berbagai macam bau yang langsung membuat bayangan tipe orang yang tinggal di ruangan itu. Semua orang pasti pernah mengenal tipe orang yang makan sup cheeseburger, rakus bubuk protein, mandi pakai sabun Axe, dan tinggal di rumah kayak yang di foto itu.

Akun ini udah dapat banyak pujian dari personil online, walaupun followersnya masih sedikit. Kayak Toilet Dengan Aura Yang Mengancam atau Penghargaan Untuk Laki-Laki Yang Melakukan Sesedikit Mungkin, Room Smells punya suara yang sopan dan bikin tren ini sangat menghibur. Kami menghubung Matthew dan hidungnya untuk dengerin cerita asal akun ini.

VICE: Ide untuk Room Smells itu muncul dari mana?
Matthew: Aku pernah upload foto satu ruangan yang jelek di Instagram story aku, terus aku sekalian kasih deskripsi bau ruangan itu. Teman-temanku bilang itu kocak banget dan aku harus bikin akun khusus buat itu. Jadi aku bikin akun baru, bikin daftar hashtag desain interior yang acak-acakan, terus aku promo-in dikit di feed aku sendiri. Aku belum pernah bikin akun yang ngikutin trend tertentu. Jadi akun ini sebenarnya juga bisa dibilang parodi akun-akun yang cuman repost video-video tabrakan mobil atau orang berantem.

Kamu nemuin foto-foto ginian di mana?
Aku sama istriku lagi nyari rumah. Kadang di iklan rumah yang kita lihat ada foto ruangan yang suram dan hancur banget. Beberapa posting aku dari iklan-iklan ini. Lain kali aku search aja di Google “ruang tamu jelek 1993.” Aku belum pernah upload foto ruangan yang aku sendiri pernah lihat di depan mata. Aku usahain biar keuniversalan bau ruangan itu terkomunikasi. Prinsipnya tuh, kamu tau ruangan ini baunya kayak gimana, padahal belum pernah kepikiran.

Kamu banyak pengalaman dengan bau yah? Sampai-sampai kosakata kamu sempurna ketika menggambarkan aroma sebuah ruangan.
Aku dari dulu udah sensitif banget sama bau-bauan, jadi aku lebih sadar sama bau yang orang lain enggak sadar. Kayak peramal kan bisa ngerasain kalau ada hantu di ruangan, nah bakat aku kayak gitu, cuman jauh lebih ngebosenin. Ada buku bantuan diri yang judulnya Orang Sensitif Tingkat Tinggi, katanya memang ada orang yang sistem sarafnya jauh lebih sensitif. Belum tau sih kalau aku percaya sama teori ini, tapi aku punya banyak ciri-ciri orang sensitif tingkat tinggi.

Bau apa paling menjijikan yang kamu pernah cium?
Aku pernah membungkus keju Boursoin yang setengahnya udah aku makan dalam selimut piknik, terus aku simpan buat musim dingin, cuman kelupaan sampai enam bulan. Aku coba gantung selimutnya di luar biar baunya hilang sampe diomelin orang karena kebauan. Aku dibesarkan di New Jersey tahun 1980-an dan 1990-an. Kadang jaket kulit dan mobil cowok-cowok metal bikin aku eneg dan mual. Ada juga gerbang masuk kereta Graham Avenue L dekat supermarket pas musim panas, itu baunya menyengat banget.

Iklan

Saya menemukan akun Instagram kalian setelah Darcie Wilder memasukkan screenshot postingan kalian di story Instagramnya. Kalian tahu enggak gimana dia bisa nemuin Instagram kalian?
Katie Notopoulos yang duluan nemuin akun Room Smells. Pertamanya sih, Katie enggak tahu itu akun Instagram buatanku. Dulu aku lumayan doyan mainan “weird Twitter” gitu deh. Akun Twitterku sudah dihapus. Soalnya aku ngerasa Twitter bikin aku bego dan gampang marah-marah. Dulu waktu masih aktif sih, aku punya lumayan banyak teman pengguna Twitter yang mau aku ajak ketemu dan nongkrong di Applebee’s—yang dianggap sebagai tempat kongkow lucu pada masanya. Sekarang udah Twitteran lagi. Bedanya, aku pilih-pilih follow orang. Aku cuma follow wartawan dan orang atau teman yang kocak doang. Plus, aku jarang posting di Twitter.

Kalian berani bilang apa yang kalian lakukan itu seni enggak sih?
Enggak dong. Ini jelas bukan seni. Ini cuma kegiatan iseng buat ngisi waktu luang doang kok. Menurutku sih, Instagram itu cara paling murah untuk membesarkan ego. Seni yang beneran itu butuh kesabaran, skill serta waktu buat ngedit berulang-ulang. Lagian aku bukan seniman, pekerjaan aku cuma baca buku-buku PG Wodehouse. Postingan di akun ini, kadang dibikin sambil nunggu bus datang.

Punya rencana buat Room Smells atau kamu sendiri dalam waktu dekat?
Aku sekarang pekerja kantoran purnawaktu di midtown NYC. rencananya, aku mau ngambil kuliah malah dalam waktu dekat buat ngejar gelar Master di bidang administrasi publik. Untuk saat ini, aku belum punya rencana buat akun Room Smells. Yang jelas, kalau sudah enggak lucu, aku bakal stop. Kalau itu sampai kejadian, mungkin aku bakal beralih jadi tukang buat meme bertema kesehatan publik.

Follow akun Instagram Room Smells di sini.