Iklan
Penyebaran Konten Porno

Produksi Konten Pornografi Swadaya di Indonesia Makin Marak

Video bokep 'DIY' itu menyebar lewat WhatsApp, contohnya konten viral Vina Garut dan rekaman mesum Banjarmasin, mustahil bisa dibendung Kominfo.

oleh Adi Renaldi
03 September 2019, 5:46am

Ilustrasi produksi pornografi rumahan, dari cuplikan film the Naked Director produksi Netflix, via YouTube.

Sekalipun Google SafeSearch menunjukkan tajinya—kata kunci berbau pornografi memang sudah diblokir sejak Agustus 2018—nyatanya pornografi tetap tak bisa dibendung. Justru setahun belakangan semakin marak muncul bokep rumahan alias do-it-yourself berseliweran di media sosial. Dari pencarian teratas Google sepanjang Agustus 2018-Agustus 2019 ada 23 video mesum tersebar yang diproses kepolisian di seluruh Indonesia.

Setelah sempat tersebar video porno di Garut, giliran video bokep Banjarmasin viral di media sosial sejak awal September 2019. Kasus itu kini ditangani oleh Polresta Banjarmasin. Perempuan pria berinisial G telah melapor ke polisi sebagai korban, lantaran tak pernah merasa menyebarkan konten pribadi di ponselnya. Belum jelas bagaimana video itu bisa tersebar, sebab G tak pernah merasa kehilangan ponselnya. Video itu lantas viral melalui grup WhatsApp.

"Sudah ada laporan, dia merasa sebagai korban. Video itu kan sebagai koleksi mereka, diduga ada yang sengaja menyebarluaskan," ujar Kasatreskrim Polresta Banjarmasin Ade Papa Rihi dilansir Kompas.com. Polisi masih menyelidiki kasus ini dan memburu pelaku penyebaran.

Motif pembuatan konten pornografi macam itu tak bisa dipukul rata. Salah satu pembuat dan penyebar konten pornografi di Blitar, lewat aplikasi Gogo Live pada Mei lalu, menyebar konten dengan tujuan "mempererat komitmen" dengan pasangan.

"Saya mau kerja ke luar kota, dia juga mau kerja takutnya kalau berjauhan kita sama-sama selingkuh. Akhirnya kita membuat video itu untuk bukti cinta," kata pelaku berinisial Y.

Tak selamanya konten porno tersebut dilatari niat naif macam itu. Dalam kasus video porno di Garut yang melibatkan sosok perempuan bernama Vina, yang viral Agustus lalu, eksploitasi ekonomi dan fantasi seksual menyelubungi kasus ini.

"Saya awalnya enggak mau tapi dia bilang untuk keharmonisan rumah tangga kita terus dia ngancam kalau enggak nurut ke suami mau nurut siapa lagi kan kamu sama orang tua sudah dibuang," ujar Vina dilansir Tirto.id. Belum cukup, lewat Twitter, Vina dipaksa melakukan hubungan seksual dengan orang lain dengan imbalan Rp500 ribu.

Dikutip dari laman Hukumonline.com, jika video tersebut dibuat dengan persetujuan kedua belah pihak dan tidak untuk disebarkan, maka mereka tak bisa dijerat dengan UU Pornografi. Jika begitu, maka si penyebar videolah yang bisa dijerat pidana.

Indonesia sempat menduduki peringkat tiga besar sebagai negara paling getol mengakses situs porno. Itu sebelum pemerintah memblokir semua situs berbau pornografi. Meski kontrol ketat pemerintah sudah dilakukan, konten pornografi selalu bisa mencari celah. Maret 2018, Tumblr diblokir Kominfo lantaran dicap sebagai ‘sumber konten asusila.’ Hal serupa sempat terjadi pada Tik-Tok.

Pemblokiran Tumblr dicabut pada Desember tahun yang sama setelah situs microblogging bikinan David Karp tersebut sepakat ‘membersihkan’ platformnya. Tumblr hanyalah satu dari 30 juta situs pornografi yang diincar Kominfo. Sekarang Tumblr hanyalah situs garing yang perlahan bakal mati, meski telah dibeli Wordpress tahun ini.

Kemudian pada Agustus 2018 hingga sekarang fitur SafeSearch bakal aktif secara otomatis untuk setiap pencarian di Google. Konten pornografi, walaupun itu cuma sekedar kata kunci untuk mencari gambar alat genital, tak bakal muncul. Staf Ahli Menteri Kominfo Henri Subiakto bilang ada 1.53 juta situs dan akun penyebar pornografi yang diblokir sejak enam tahun belakangan, sambil mengatakan bahwa sekarang adalah era ‘citizen pornography’.

Pemblokiran macam gini sebenarnya masih bisa diakali dengan penggunaan VPN baik yang gratisan maupun berbayar. Namun jika tak mau repot pakai VPN, masih ada Twitter yang menjadi ladang konten porno. Mencari konten lucah di Twitter enggak susah, tinggal ketik kata kunci di kolom pencarian.

Dari sekian banyak situs pornografi yang diblokir dan media sosial yang mau bekerja sama dengan Kominfo (setelah dipaksa dan diancam tentu saja), cuma Twitter yang tak pernah kena gunting sensor pemerintah. Sebab Twitter dinilai kooperatif dalam memerangi pornografi, menurut Kominfo.

Twitter memang punya cara khusus dalam menangani konten sensitif/negatif. Misalnya di setiap profil akun dewasa bakal ada disklaimer berbunyi caution: This profile may include potentially sensitive content. Kemudian Twitter rajin membekukan profil akun yang dinilai ‘menyimpang’ dari peraturan. Konon, setiap hari ada satu juta akun yang dibekukan. Namun tetap saja Twitter adalah jawara dalam soal konten pornografi setelah situs macam Pornhub, Xhamster, Xvideos kena sikat Kominfo.

Konten pornografi DIY rata-rata justru pertama kali tersebar di grup WhatsApp. Lucunya, WhatsApp pernah diancam bakal diblokir Kominfo pada akhir 2017 lantaran fitur GIF yang berbau pornografi. Tapi soal konten yang disebar di WhatsApp, tak ada pihak ketiga yang bisa membaca karena setiap pesan dienkripsi.

Tak heran jika pengamat mendapuk WhatsApp sebagai dark social, sebab aktivitas di dalamnya tak bisa dipantau siapapun. Jangan kaget juga bila hoaks bersarang di grup-grup WhatsApp yang tertutup. Toh, hingga sekarang, pemerintah tak bisa berbuat banyak untuk menangkal konten negatif di WhatsApp, selain membatasi fitur ‘forward pesan’.

Ari Ganjar Herdiansah, sosiolog dari Universitas Padjajaran, mengatakan maraknya pembuatan konten mesum beberapa tahun belakangan yang tersebar ke media sosial tak lepas dari persoalan gegar budaya yang dialami pelakunya. Ari bilang, gegar budaya ini berupa ketidaksiapan dalam menerima perkembangan teknologi dan budaya baru. Perkembangan ini sayangnya tidak disertai dengan edukasi soal etika bermedsos yang bijak.

"Sebab itu, adegan-adegan yang tidak pantas itu mereka malah merekamnya dan itu menjadi suatu kesenangan, suatu kebanggaan bagi mereka," kata Ari pada VICE.

Seksolog Zoya Amirin mengamini. Dia bilang pornografi punya dua sisi yang saling melengkapi, sebagai penonton, pornografi merangsang dopamin di otak yang menyebabkan kecanduan, sehingga hasratnya harus selalu dipenuhi. Sebagai pembuat, dia punya bermacam motif, seperti motif pribadi, ekonomi maupun balas dendam. Namun yang jadi runyam, teknologi memudahkan itu semua.

"Jadi ini seperti transaksi pasar, ada supply dan demand," kata Zoya pada VICE. "[Konten porno] mudah dibuat dan pasti laris."

Agaknya memang sulit membendung penyebaran pornografi meski pemerintah sudah getol menyikat konten negatif. Andaikata pemerintah memblokir WhatsApp seperti saat terjadi kerusuhan pilpres Jakarta 22 Mei lalu, dengan alasan memerangi konten porno, itu semua tetap bisa diakali dengan mudah dengan VPN. Sebab Indonesia adalah bangsa yang mesum, walau tak pernah mau mengakuinya.

Tagged:
indonesia
Seks
whatsapp
vídeo porno
Pornografi
Kominfo
Video Bokep
Vina Garut
Indonesia Mesum
Tabu Seksual
Mesum Sejak Dalam Pikiran