Quantcast
Wawancara Musisi

Ramalan Futuristik Qasidah Nasida Ria

Tanpa lirik 'sekuler' yang unik dan futuristik ala Nasida Ria, mustahil anak-anak muda menyanyikan lagu qasidah ataupun berjoget bersama ibu-ibu pengajian.

OlehTitah AWfoto olehUmar Wicaksono

Video sembilan ibu-ibu bernyanyi diiringi latar cuplikan manuver pesawat tempur dan letusan bom kacau balau belakangan rutin beredar di sosial media. Mereka bernyanyi, “Bila bom nuklir diledakkan, akan musnah kehidupan di dunia....”

Saya yakin, kalau pernah melihat cuplikan video tadi, anda tak bisa membaca lirik di atas tanpa ikut menyanyikan nadanya. Video viral itu berasal dari salah satu klip lagu Nasida Ria, kelompok qasidah modern asal Semarang. Lima tahun belakangan, Nasida Ria booming di kalangan anak muda yang memakai jilbab atau mengaji saja enggan setengah mati. Penampilan dan lirik-lirik yang terasa sekuler—sebagian malah futuristik—memberi aura berbeda bagi Nasida Ria.

Beberapa tahun terakhir, video lagu-lagu Nasida Ria sering tersebar sebagai meme. Siapapun sulit tidak terpukau menyaksikan sekelompok muslimah menyanyikan lirik tentang otomatisasi mesin menggeregoti buruh kerah biru, pentingnya jurnalisme yang akuntabel dan independen, hingga anjuran agar tidak terisap dalam dunia siber.

Dari awalnya bahan lelucon, lagu-lagu Nasida Ria yang dulu hanya populer di playlist ibu-ibu pengajian atau pesantren sekarang dinyanyikan anak-anak muda yang kerap dituduh hipster. Bahkan mereka diundang ke berbagai acara musik indie populer. Karena itulah VICE meluncur ke Semarang, bertemu langsung kelompok Qasidah ini.

Awalnya kami menemui Choliq Zain, anak H. Mudrikah Zain selaku pendiri Nasida Ria, di warung soto ayam jalan raya tugu Semarang yang sekaligus menjadi basecamp kelompok qasidah tersebut. Choliq Zain menjadi manajer Nasida Ria sejak 1992, selepas ayahnya meninggal. Dinding warung soto bercat hijau muda ini sekaligus difungsikan sebagai wall of fame, tertempel foto-foto Nasida Ria dari berbagai era. Di salah satu pojoknya, rak piring bersanding seperangkat sound system yang konstan memutar lagu-lagu Nasida Ria menemani pelanggan makan soto. “Ini warung sejak tahun 2000, untuk memutar uang. Kalau enggak gini bisa bablas nanti tabungannya,” ujar Choliq.

Kelompok qasidah dengan anggota seluruhnya perempuan ini terbentuk 1975. Rupanya, sekarang Nasida Ria sudah sampai generasi ketiga. Anggotanya saat ini terdiri dari: Hj. Rien Jamain, Hj. Muthoharoh, Hj. Afuwah, Hj. Nur Janah, Hj. Hamidah, Hj. Nadhiroh, Hj. Nur Hayati, Sofiatun, dan Tantowitah. Pada mulanya, mereka dikumpulkan oleh HM Zain sebagai kelompok belajar mengaji, lantas beralih rupa menjadi kelompok qasidah rebana. Setelah makin populer diundang ke berbagai acara religi, walikota Semarang yang saat itu menjabat memberi organ sebagai alat musik pertama mereka.

Nasida Ria muncul dengan ciri khas menonjol, mengingat selama dekade 70’an di Indonesia belum ada grup qasidah didominasi perempuan memainkan alat musik modern lengkap. Alat musik modern menolong grup ini sehingga tak perlu terpatok pakem irama gambus padang pasir. “Kalau dulu di Indonesia itu cuma ada kelompok rebana, kalaupun ada mesti campur laki-perempuan."

Terbentuklah format Nasida Ria seperti sekarang. Nama Nasida Ria artinya lagu-lagu dakwah gembira yang berasal dari kata nasyid dan ria. Sejak awal jumlah personil mereka selalu sembilan perempuan. Album pertama mereka Alabaladil Makabul rilis 1978, segera disusul popularitas mereka sepanjang dekade 80-90’an berkat lagu “Kota Santri”, “Bom Nuklir”, “Nabi Muhammad Mataharinya Dunia”, dan “Perdamaian”.

Lirik lagu-lagu Nasida Ria, seperti disinggung sebelumnya, seringkali membuat pendengar mengernyit. Kadang terlalu cult disebut lagu Islami, tapi terlalu Islami pula untuk dijuluki cult. Mayoritas lirik Nasida Ria diciptakan oleh Kyai Ahmad Buchori Masruri memakai nama alias Abu Ali Haidar. “Lagu-lagu Nasida Ria itu futuristik. Kayak ‘Tahun 2000’ dan ‘Jangan Jual Ginjalmu’ itu dibuat tahun 80’an, tahun segitu kan belum ada toh yang jual ginjal. ‘Bom Nuklir’ juga, sekarang kan udah mulai mau perang nuklir. Itu semua lagu sebenarnya ramalan. Bukan ramalan klenik, tapi membaca situasi. Jadi lagu yang tahun ini, entah akan kejadian tahun 2000 berapa nanti,” kata Choliq bangga.

Saat ini, Nasida Ria dalam proses akhir menyelesaikan album ke-35 mereka. Choliq menceritakan lirik satu lagu baru, judulnya ‘Semakin Transparan’ yang meneruskan konsep futuristik ala Nasida Ria. "[Liriknya] menunjukkan bagaimana teknologi membuat kita makin transparan satu sama lain, informasi, batas, media. Apapun,” ujarnya.

Nasida Ria adalah petualang panggung sejati. Orderan menyanyi mereka merentang dari hajatan pernikahan, khitanan, pengajian, festival Jazz, acara musik indie, sampai festival musik islam internasional seperti Die Garten des Islam di Berlin, Jerman pada 1994 dan Festival Heimatklange pada 1996. Menghadapi perbedaan audiens di panggung, para personel Nasida Ria tak pernah risau.

Kuncinya satu ini: regenerasi personel Nasida Ria terus berjalan dan sudah disiapkan dengan seksama dan jangka panjang oleh Choliq Zain. Saat ini Choliq Zain turut mengelola Ezzura, grup qasidah perempuan yang umur personelnya berkisar 20-an tahun. Empat personel Ezzura biasanya jadi additional player saat Nasida Ria manggung. Di bawahnya, ada Qasidah Tanpa Nama yang anggotanya anak-anak SD dan SMP. Seperti sistem naik kelas, mereka ini nantinya akan menjadi personel Nasida Ria ketika waktunya telah tiba.


“Harus latihan di grup-grup ini dulu, kalau langsung ke Nasida Ria nanti jomplang secara pengalaman dan penampilan, memang disiapkan jangka panjang,” ujar Choliq. Sebagai manajer, Choliq tetap ingin mempertahankan visi misi Nasida Ria sejak awal: kelompok ini adalah alat dakwah untuk menggembirakan orang banyak.

Kami juga sempat bertanya apa saja syarat menjadi personel Nasida Ria, jawaban Choliq adalah: (1) perempuan, (2) umur maksimal 15 tahun. Modal lain tentu saja suara bagus, diutamakan yang bisa qiro’ah. Choliq bilang, kalau bisa calon penyanyi dari keluarga tidak mampu, jadi sekalian menolong mereka. Kemampuan bermusik nol tak masalah, nanti dilatih ketika masuk.

Tentu kurang afdol bila personel Nasida Ria tak sekalian kami temui. Saat ini, hanya ada dua personel generasi pertama sejak 1975 yang masih aktif di panggung. Salah satunya Hj Rien Jamain, bertugas sebagai MC, pembetot bass, sekaligus vokalis Nasida Ria. Jika sedang tidak ‘ngeband’, Rien Jamain adalah seorang ibu rumah tangga yang aktif berkegiatan di masjid dekat rumahnya, kawasan Gunung Pati, Semarang.

VICE Indonesia: Saat bergabung di Nasida Ria, Ibu Rien usianya berapa?
Rien Jamain: Masih kecil, berapa ya? Mungkin 17-18 tahun, pokoknya belum sampai 20 tahun. Mas Choliq Zain aja masih kecil, masih SD. Saya dari generasi pertama, kalau sekarang isinya udah campur. Ya semoga bisa langgeng, karena niatnya dakwah lewat seni.

Dari awal gabung sudah bisa main alat musik Bu?
Belajar dulu, kan pas saya ikut dulu alat musiknya masih pakai rebana aja. Terus baru lengkap dan latihan, kami mengundang guru musik dari RRI waktu itu.

Nasida Ria total menghasilkan berapa album sih bu? Album mana paling disukai pendengar?
34 album volume atau reguler. Tapi ada juga Pop Song, Arabic Song, Top Hits, macem-macem. Masalahnya gini, contohnya kami rekaman 13 lagu, yang masuk kaset kan 10. Nah sisanya dikumpulkan jadi album baru. Sudah ratusan itu, enggak bisa dihitung. Kami sendiri malah enggak punya kasetnya, tapi penggemar Nasida Ria yang dari dulu pasti hafal lagu-lagu Nasida Ria dari awal, punya kasetnya juga. Sering ada yang nanyain lagu, kami malah lupa [tertawa]. Orang-orang sukanya lagu-lagu lama, lagu baru kayaknya jarang yang suka tuh. Sukanya lagu-lagu kuno yang jaman dulu.

Jadi emang musiknya Nasida Ria itu dipengaruhi musik Arab?
Iya. tapi ya enggak Arab banget. Lebih ke qasidah modern. Kalau Arab musiknya memang lain, kendangnya kan bukan kendang dangdut, tapi kalau lagu qasidah modern kendangnya agak ke dangdut.

Lha, kamu kenapa wawancara Nasida Ria?

Soalnya saya ngeliatnya Nasida Ria mulai didengerin anak-anak muda, apalagi sejak kalian tampil RRRECT Fest.
Wah iya, kemarin itu diundang lagi di apa itu....

Holy Market?
Iya.. di Gudang Sarinah. Sempat kecelakaan lho pas itu. Anak-anak muda itu apa namanya... [berpikir] kalau nggak salah namanya Ruang Rupa. Itu mereka bawa poster Nasida Ria besar sekali di tengah hutan di Sukabumi. Itu mereka sampai bikin kaos syair “Bom Nuklir”, tapi ada yang salah [tertawa]. Masya Allah, saya bersyukur anak-anak muda kok menggapai lagu-lagu religi, itu berarti peningkatan untuk agama. Alhamdulillah aku seneng kalau anak muda seneng lagu qasidah. Berarti Allah memberi hidayah pada anak-anak muda. Kebetulan syair-syair Nasida Ria kan benar-benar riil ada di dunia ini, tentang lingkungan, agama, apa saja, hampir semua hal ada di lagunya Nasida Ria.

Tapi di kalangan anak muda, sering video klip Nasida Ria dipotong, terus diunggah ke sosial media sebagai meme buat lucu-lucuan. Menurut bu Rien gimana?
Enggak apa-apa, yang penting niatnya baik dan enggak merugikan Nasida Ria. Kalau dengan begitu anak-anak muda jadi mendengarkan qasidah dan tersentuh dengan syair Nasida Ria kan baik. Soalnya anak-anak muda itu susah kalau disuruh mendengarkan nasehat dari orang tua. Asal niatnya baik, apapun Insya Allah bisa jadi akhlakul karimah.

Di sebagian tafsir Islam, ada anggapan ‘perempuan tampil di depan’ itu tabu, bahkan katanya main musik itu haram. Sementara anda perempuan berjilbab, menyanyi di panggung. Menurut Bu Rien gimana?
Memang kalau yang agamis betul-betul, sampai sekarang pun ada yang tidak memperbolehkan. Pernah ada yang mengundang [Nasida Ria] di Kudus, itu juga dilarang pakai seruling, katanya ngundang setan. Tapi niatnya dari rumah kan ibadah dan dakwah lewat seni. Kita goyangnya juga enggak kayak dangdut, tidak mengundang maksiat. Pakaian pun sopan, menutup aurat.

Sekarang sih banyak ulama yang seneng sama Nasida Ria, tapi ada juga yang tidak seneng dengan wanita bermusik. Kita aja yang menyikapinya gimana. Kalau emang beliau nggak suka, paling ya cuma nggak ngundang kan? Sampai sekarang toh kita masih sering diundang ulama besar.

Choliq berpose di depan warung makan Nasida Ria.

Bu Rien kan dari generasi pertama, mengikuti 42 tahun perkembangan Nasida Ria apa yang dirasakan?
Dari generasi dulu sampai sekarang tetap solid, nama Nasida Ria udah seperti itu jadi harus benar-benar dijaga. Kalau kesulitan pasti ada, tapi kita selalu berhati-hati dalam melangkah, bicara, apalagi kan saya MC.

Sampai sekarang masih menyimpan keinginan konser di negara tertentu?
Brunei. Dulu pas tampil di Malaysia tinggal sedikit kan sampai Brunei, tapi enggak jadi. Kebetulan juga punya lagu “Brunei Darussalam”. Kami ingin ke sana, moga-moga Allah meridhoi.

Style fashion manggung siapa yang ngurus?
Kostum itu kita musyarawah bersama. Misalnya tampil di Tegal kemarin pakai baju apa ya? [Itu didiskusikan dulu] kalau mau tampil di Tegal lagi. Kalau [jadwal manggung] dekat ya ganti kostumnya. Kalau jauh, enggak apa-apa pakai yang kemarin.

Tips menjaga performa di panggung kayak apa?
Pokoknya kami seneng aja, dan banyak bersyukur. Kita memang dieman-eman (dirawat) biar jangan tampak tua dulu [tertawa].

Musisi idola ibu siapa?
Rhoma Irama. Akhirnya pernah tampil bareng juga sama Rhoma, dinasehati biar Nasida Ria harus terus dijaga soalnya jarang ada yang kayak kami.

Sudah ada rencana pensiun dari Nasida Ria?
Kalau rencana punya. Pokoknya nanti kalau sekiranya udah enggak pantes ada di panggung ya saya tahu diri. Selama nyanyinya masih oke, masih banyak penggemar, dan masih bisa menyesuaikan dengan teman-teman di panggung ya masih mau terus manggung.