Dinosaurus

Kami Bertanya Ke Ahli Dinosaurus Untuk Menakar Seberapa Realistis Film ‘Jurassic World’ Baru

Ternyata, T-Rex enggak selalu bad mood
25.6.18

Artikel ini pertama kali tayang di VICE Jerman

Jurassic World: Fallen Kingdom bukan film keren, tapi gak ada yang mengharapkan film ini keren. Lagi pula, kelima film ini pada dasarnya memiliki premis yang sama—sekelompok orang menemukan bahwa membiakkan dinosaurus super sangat agresif adalah ide yang sangat buruk—dan kita bakal dikaget-kagetin sedikit.

Namun, dinosaurus di Jurassic World cepat, cerdas, dan sangat mematikan—yang setidaknya menghibur untuk ditonton. Tetapi seberapa akuratkah itu?

Iklan

Dr Daniela Schwarz mengelola pameran “ World of Dinosaurs” di Natural History Museum di Berlin. Dia suka film-film Jurassic Park dan memuji film yang pertama dalam seri itu karena berhasil mendapatkan perhatian penggemar dinosaurus. Saya bertemu dengan Dr Schwarz di aula dinosaurus museum, menghadap ke Brachiosaurus, yang tingginya 14 meter dan merupakan kerangka yang terbesar di dunia.

Dr. Daniela Schwarz.

Bahkan ketika saya berdiri dalam jarak dekat dengan vertebra besar Brachio, masih sulit untuk membayangkan gagasan bahwa dinosaurus pernah benar-benar ada. Saya harus melihat makhluk ini berlari dan bernafas untuk sepenuhnya memahami apa yang mereka lakukan. Jadi, sains modern bisa mewujudkannya? Tidak, kata Dr Schwarz tanpa ragu, menghancurkan mimpiku bahkan sebelum kita memulai percakapan lebih lanjut.

Masalah utamanya adalah bahwa DNA terdegradasi dari waktu ke waktu, jadi fosil yang paling tidak berusia 66 juta tahun ini tidak dapat digunakan untuk mengkloning dinosaurus. “Dengan pengetahuan kami saat ini, hampir tidak mungkin untuk menambahkan cukup banyak DNA untuk menciptakan hewan yang lengkap,” kata Dr Schwarz kepada saya. “Selain itu, dinosaurus dalam film adalah hewan yang sangat berbeda, dan semua berasal dari periode waktu yang berbeda. Secara ilmiah, kamu tidak bisa mendapatkan sampel DNA dari berbagai macam dinosaurus.”

Selain itu, bagaimana caranya kita bisa menciptakan habitat yang cocok bagi mereka untuk hidup. Pulau di luar Kosta Rika di mana dinosaurus dalam film ini hidup kurang berhasil mencoba untuk meniru kondisi yang diperlukan bagi makhluk ini untuk bertahan hidup. “Dinosaurus benar-benar akan berjuang di iklim kita saat ini, yang lebih beriklim sedang,” kata Schwarz.

Salah satu dinosaurus yang memainkan peran utama di Jurassic World: Fallen Kingdom adalah velociraptor betina bernama Blue, yang memahami perintah manusia dan memiliki hubungan dekat dengan pelatih manusianya, Owen.

Premis ini tampaknya kurang masuk akal, tetapi, menurut Dr Schwarz, bukannya tidak mungkin jika kita menganggap buaya—yang secara genetis mirip dengan dinosaurus— dapat membentuk ikatan dengan pelatih mereka. “Tentu saja ikatannya tidak akan sama dengan ikatan antara anjing dan pemiliknya,” katanya, “tetapi aman untuk mengasumsikan bahwa dinosaurus dapat mengembangkan perilaku sosial yang rumit.”

Iklan

Dan bagaimana dengan kecerdasan super Blue? “Kami tahu otak dinosaurus karnivora tumbuh lebih besar dan lebih besar dari waktu ke waktu. Mereka tidak bodoh,” jelas Dr Schwarz. “Velociraptors, misalnya, adalah pemburu yang sangat baik dengan indra penciuman yang sangat berkembang, mirip dengan Tyrannosaurus Rex.” Namun demikian, klaim di Jurassic World bahwa mereka dapat mencium seorang manusia dari dua mil jauhnya sedikit berlebihan, seperti pernyataan bahwa Velociraptors adalah salah satu spesies yang paling cerdas.

Sudah sekitar seribuan spesies dinosaurus ditemukan. Menurut Schwarz, tiap tahun temuan spesies baru bertambah 40

Dr Schwarz menambahkan bahwa, meski pembuat film terus menggambarkan dinosaurus memiliki kulit bersisik khas reptil, pada kenyataannya mereka terlihat sangat berbeda. “Mayoritas dinosaurus pemangsa memiliki bulu. Beberapa memiliki hanya berkas kecil dari rambut di kulit mereka, sementara yang lain ditutupi bulu cerah di kepala dan ekor mereka, yang mereka gunakan sebagai bagian dari ritual pacaran,” jelasnya. Ini berarti bahwa bahkan T-Rex yang legendaris benar-benar tampak lebih seperti Angry Bird prasejarah.

Lebih dari seribu spesies dinosaurus telah ditemukan sejauh ini. Menurut Dr Schwarz, setiap tahunnya, sekitar 40 yang baru ditambahkan.

Berlin Natural History Museum adalah rumah bagi Tyrannosaurus yang disebut Tristan, yang tingginya empat meter dan panjangnya 12 meter, dengan gigi seukuran pisang. “T-Rex adalah jenis predator yang sangat menakutkan dan benar-benar unik,” kata Dr Schwarz saat kami berjalan di sekitar kerangkanya.

Brachiosaurus.

Dalam film tersebut, T-Rex bukanlah dinosaurus yang paling berbahaya, tetapi selalu bersikeras membuat kehadirannya diketahui dengan memancarkan raungan darah-mengental sebelum masuk. “Kurasa mereka tidak berteriak pada korban mereka sebelum memakannya. Mengapa dinosaurus—atau predator apa pun, dalam kasus ini—ingin memberi sinyal kepada semua makhluk di sekitar mereka bahwa mereka menemukan sesuatu untuk dimakan?” dia berkomentar. “Gemuruh seperti itu hanya akan terjadi dalam perkelahian atau untuk berkomunikasi dengan yang lain. Mayoritas dinosaurus memiliki sistem paru yang sangat mirip dengan burung, efektif, sangat murni berdasarkan itu, mereka seharusnya bisa menghasilkan suara yang begitu keras.”

Dalam film itu, satu-satunya tujuan T-Rex dalam kehidupan adalah: menyerang makhluk lain—yang membuatnya tampak lebih mirip monster daripada binatang biasa. Itu sangat jelas ketika, dalam film itu, gunung berapi meletus dan semua dinosaurus melarikan diri ke air—kecuali T-Rex, yang memulai perkelahian dengan dinosaurus lain tanpa alasan yang jelas. “Dalam situasi seperti itu, saya pikir mereka akan berperilaku seperti hewan lain,” kata Dr Schwarz. “Mereka bakal langsung kabur."

Menggunakan fosil, para ahli dapat memperkirakan ukuran dan bentuk dinosaurus dan bagaimana mereka bergerak. Cetakan kulit dapat memberi kesan seperti apa bentuknya. Untuk perilaku sosial dan teknik berburu, para ilmuwan sering melihat apa yang tersisa dari kerabat dinosaurus terdekat—buaya dan burung. “Saya kadang-kadang merasa seperti detektif ketika kami merekonstruksi seluruh makhluk hidup,” Dr Schwarz tersenyum. “Tapi kita tidak pernah bisa menentukan warna dinosaurus; itu selalu menjadi misteri besar.”

Apapun yang mereka buat untuk terlihat dan bertindak seperti di CGI, pada kenyataannya kita tidak benar-benar tahu banyak tentang dinosaurus, sehingga mudah saja untuk menetapkan mereka sebagai mesin pembunuh utama di layar.

“Saya selalu terkesima setiap kali memasuki ruang dinosaurus,” ujar Dr Schwarz. “Kamu enggak bisa bosan dengan dinosaurus.”