Shit Indonesian Says

Sebaiknya Kita Akhiri Kebiasaan Nebak 'Kamu Lagi Hamil Ya' Habis Liat Perut Perempuan

Bisa aja kan si perempuan cuma buncit kena gizi buruk. Hhhh. Berikut pengakuan beberapa perempuan Indonesia yang sebal karena pernah disangka hamil, sekalipun niatnya baik
13 Maret 2018, 11:56am
Gendutan
Ilustrasi oleh Adam Noor Iman

Selamat datang kembali di kolom Shit Indonesians Say. VICE berusaha menelisik kebiasaan verbal orang-orang di Indonesia yang tumbuh subur, diinternalisasi, dimaklumi, sampai dianggap wajar dalam pergaulan sehari-hari. Padahal kata atau istilah itu bermasalah banget. Kali ini kami membahas persoalan dari pertanyaan lazim "kamu sedang hamil ya?" tiap ada perempuan tampak gendutan.


Pagi-pagi buta saat mengantre di bandara, seorang petugas check-in menyapaku dan bertanya.

“Anda hamil?”

“Enggak” kubalas. “Memangnya saya kelihatan hamil?”

Dia terdiam...

Aku cukup terkejut karena setahuku petugas check-in tidak akan sengaja bertanya soal apakah seorang penumpang hamil atau tidak. Aku pun tahu beberapa perempuan yang mengantre di depanku, tak ada satupun yang ditanyai pertanyaan sama. Pastinya aku jadi sensi dong. Cuma karena buncit terus otomatis aku disangka hamil ya?

Pertanyaan "kamu lagi hamil ya?" sayangnya sangat sering dialami perempuan di Indonesia. Ketika ada perempuan yang perutnya menurut mereka membesar, barangkali, tak sedikit orang enteng bertanya soal kehamilan. Padahal bisa saja perempuan memang sedang gendutan atau apalah. Aku jadi curiga, dugaan hamil karena tampilan fisik muncul akibat “standar kecantikan” yang turun-temurun diwariskan. Orang cantik dalam versi Indonesia itu punya perut rata, paha dan tangan tak bergelambir. Atau ukuran dada yang tidak terlalu besar atau bentuk badan yang begini atau begitu.

Bukan cuma aku perempuan yang merasa pertanyaan sedang hamil atau enggak ini menyinggung, walaupun dilatari niat baik sekalipun. Beberapa perempuan yang kuwawancarai mengakui ketika di dalam transportasi umum jadi rutin ditawari duduk lantaran mereka mengira lawan bicaranya hamil. Duh, bingung kan reaksinya bagaimana? Ujung-ujungnya tersenyum canggung.

Berikut pengakuan beberapa perempuan yang ternyata sempat mengalami momen kurang menyenangkan gara-gara dugaan hamil tersebut. Kayaknya kita harus nyetop kebiasaan nebak orang hamil atau enggak deh untuk kenyamanan bersama.

Desi Putri Handayani, 26 Tahun, Fashion Stylist

Boleh diceritain udah berapa kali kejadian tuh peristiwa disangka hamil?
Gue udah tiga kali disangka hamil, hahaha. Kejadian pertama di Transjakarta, gue lagi pake jaket parka gitu, pake baju blus potongan empire waist. Karena potongannya begitu, kali ya dan perut gue terlihat besar jadi si petugasnya nanya "mba hamil? Duduk aja di sini" gue kaget terus reflek "hah iya mas?" Oon banget sih.

Cerita yang lainnya gimana?
Kejadian kedua gue lagi di kereta, gue lagi berdiri di dekat pintu. Lagi pake jeans sama kaos dan sepertinya muka gue emang pucet. Terus petugasnya kayak "mba lagi hamil ya?" Abis itu gue ngegeleng sambil ketawa-ketawa awkward hahaha. Kejadian ketiga gue di Transjakarta pake dress A-line longgar gitu. Gue lagi berdiri di depan ibu-ibu sama anaknya satu orang. Terus dia geser gitu jadi dia duduk cuma setengah demi gue bisa duduk. Terharu kan, gue bilang makasih gitu duduk lah abis itu gue. Anaknya terus bilang “Ma, jadi sempit" terus mamanya bilang gini, "Nak kita harus baik sama orang hamil. Tantenya lagi hamil jadi kita harus ngasih dia tempat duduk ya,”. Bangkey... Gue pikir dia baik banget, ternyata...

Setelah berulangkali digituin, apa reaksi dari elo sendiri?
Reaksi gue tuh kaget, awkward, kesel sedikit, udahannya pengen ketawa. Kayak "anjir gue gendut banget apa gimana ya sampe sering banget dikira hamil?”

Menurut elo, beragam prasangka kalau kamu hamil terjadi karena apa?
Menurut gue sih kalo petugas-petugas kereta atau Transkjakarta karena mereka kurang terlatih mengenali mana yang hamil beneran mana yang enggak. Kalau yang bukan petugas, kayak yang hamil mending langsung bilang aja kalau dia hamil jadi ga salah sangka dan enggak usah unggu orang lain negur duluan.

Etis kah bertanya atau berasumsi bahwa seseorang sedang hamil apalagi ke orang yang tidak dikenal?
Ga sopaaan! Gue berusaha enggak nanya-nanya soal begituan soalnya sensitif sih. Bahkan ke orang yang gue kenal sekalipun, soalnya takut dia jadi sedih atau takut nyinggung. Kecuali kalau dia yang membuka pembicaraan soal itu atau bilang duluan, gue baru deh nimpalin.

Novina Putri, 25, Pegawai Swasta

Boleh diceritain gak udah berapa kali kejadian tuh peristiwa disangka hamil?
Gue lagi umroh nih ya waktu itu, lagi jalan balik dari masjid mau ke hotel, dan lagi enggak bahas apapun juga. Terus kan badan gue tu emang bongsor dan perutku buncit. Terus tiba-tiba salah satu orang di rombongan gue nanya "lagi isi ya mbak?". Ga ada bahan obrolan kali ya hahaha.

Reaksi elo gimana pas digituin?
Gue sih jadinya agak kesal, cobaan umroh kali ya hahaha. Bukannya gimana-gimana ya, yang nanya tuh bukan orang sekitar kita. Nanyanya lgsg “udah isi ya?” Kenapa ga nanya “asal dari mana?” “umur berapa?” Kalo nanyanya step-by-step kayak gitu ga masalah. Karena mereka berusaha nanya dari awal kan. Sedangkan ini ditembak langsung aja gitu. Tapi tetep gue jawab sih “Enggak. Emang kenapa?” Dan yang nanya cuma jawab “ah gapapa” sambil ketawa awkward.

Terus yang elo rasain gimana sama bentuk badan sendiri?
Enggak tau sih. Mungkin emang gue anaknya terlalu sensitif. Gue sering dibilang gue tuh “kegendutan” sama beberapa orang dekat gue. “Gede banget sih elo” itu yang sering gue denger. Dan ngedenger pertanyaan “Gue hamil apa enggak”, kayak berhubungan semua gitu loh. Gue makin enggak pede.

Buat elo etis enggak sih berasumsi seseorang hamil?
Posisinya ini kalau ditanya orang asing ya. Yang gue enggak tahu bentukan rumahnya di mana atau dia kerja di mana. Enggak etisnya lebih ke gini, dia enggak pernah nanya background gue yang lain, tapi ini nembak langsung 'udah hamil?'. Kalau demi kebaikan sih ya baiknya elo tanya segambreng pertanyaan lain yang bisa menjurus ke pertanyaan soal hamil itu.

Novita Intan, 27, Pegawai Swasta

Boleh diceritain udah berapa kali disangka hamil?
Berapa ya lupa tapi cukup sering dulu ya, kenapa? Orang-orang bilang kalau sekarang sepertinya gemuknya udah merata jadi enggak cuma keliatan perut buncitnya. Saya sering naik kendaraan umum jadi benar-benar disangka hamil. Paling sering dikasih tempat duduk di busway.

Ada salah satu kejadian yang spesifik banget gak yang paling membekas?
Ya paling spesifik engga ada cuma dikasih sering dikasih tempat duduk saja, sambil memperagakan kalau saya diminta ambil tempat duduk dari yang ngasih duduk atau petugas kereta atau busway. Kalau reaksi saya biasa saja justru saya malu. Marah sih engga kalau saya, tapi setiap diberikan tempat duduk saya engga terima karena saya engga hamil apalagi membusungkan perut demi tempat duduk. Saya selalu bilang kalau saya engga hamil, cuma perut saya emang buncit. Setiap saya bilang gitu, petugas kereta malah menertawakan saya, mereka nyuruh saya olahraga lah kurangi makan atau macam-macam.

Etis enggak sih untuk nanya atau berasumsi bahwa seseorang sedang hamil apalagi ke orang yang tidak dikenal?
Menurut saya sih kebebasan berpendapat aja, tergantung kita menanggapi serius atau tidak. Saya belum pernah sampai ditanya berapa bulan [hamil] hahahaha.