Masalah Sosial

Bangsa Indonesia, Bisakah Kalian Stop Mendiskriminasi Orang Hanya Karena Penampilan?

Sebelum santri dan perempuan bercadar kena stigma teroris dua pekan terakhir, perlakuan buruk akibat stereotip sudah sering dialami banyak orang—terutama mereka yang bertato dan rambutnya beda dari kelaziman.
23.5.18
Ilustrasi oleh Dicho Rivan.

Kalau cuma diliatin dengan tatapan penuh curiga sih Aini udah biasa. Sebagai perempuan yang memakai cadar ke mana-mana, Aini udah paham itu adalah bagian dari konsekuensi yang dia duga akan terjadi begitu ia memilih menutup seluruh tubuhnya kecuali bagian mata. Tapi setelah kejadian serangan bom Surabaya dua pekan lalu, kecurigaan yang harus dihadapi Aini semakin berlebihan.

Satpam mal, yang biasanya cuma geledah basa-basi aja, sekarang minta Aini nunjukin KTP. Dikira dengan nunjukkin aja udah beres, eh ternyata si satpam malah nahan tuh KTP, dan baru bisa diambil lagi setelah Aini beres keliling-keliling di mal. Apa dasar si satpam menaruh curiga pada Aini? Semata-mata karena Aini memakai cadar. Si satpam enggak tau aja kalau Aini ini lebih memilih mendalami soal pluralisme dibanding paham radikal ajaran pentolan teroris Aman Abdurrahman.

Ada begitu banyak kejadian tidak enak yang dialami kawan lain selain Aini, mulai dari diomongin dengan nada enggak enak, dipandang sinis, dijauhi, bahkan tak jarang diusir dari tempat umum hanya karena penampilannya saja.

Masyarakat memang dengan mudah berburuk sangka dan kerap menilai orang dari sampulnya doang. Terus gimana sih caranya menangkal kebiasaan menstereotip orang? Apa yang harus kita lakukan untuk menciptakan iklim yang lebih menjunjung keadilan dan bebas prasangka saat bertemu dengan orang-orang? VICE Indonesia mewawancarai beberapa orang yang kerap kali dikenai label ngehe ala ala netizen budiman cuma gara-gara penampilannya di luar ‘standar’ norma pada umumnya.

Ade Putri Paramadita, Bertato dan Bertindik

VICE: Dengan penampilan yang bertato dan bertindik, kamu sering kah dilabeli oleh orang lain?Ade: Sering dong

Biasanya pada ngelabelin atau ngomongin apa?
Pertama, biasanya kalau dari pandangan mata gitu jelas banget kelihatan intimidatif. Kalau sampai frontal banget enggak ada sih. Masih standard orang Indonesia. Tapi pernah ada yang ngomong gini, dimulai dari, “emang enggak sakit?” Jadi dimulai dengan yang standar. Tapi ditutup dengan, “emang orang tua kamu enggak malu tuh punya anak kayak kamu?”

Iklan

Kalau digituin, kamu jawab apa?
Biasanya respon dengan ketawa aja karena hal kayak gitu kan gak lucu buat dijawab dan nggak penting sih. Buang2 energi.

Komentar kayak gini sering muncul dari siapa aja biasanya?
orang yg enggak kenal. kalau kenal kan pasti sungkan atau takut

Kalau kamu sendiri melihat tattoo dan tindik sebagai apa sih?
Aksesoris aja sih. Nothing much, nothing fancy.

Marie B. Wulanda, Bertato dan Merokok Aktif

VICE: Kamu pernah mengalami semacam profiling case gitu gak karena kamu bertato? maksudnya kayak dianggap enggak bener karena bertato, lalu ngevape atau ngerokok?
Wulan: Hahaha pasti sih ya orang selalu bertanya ‘kerja apa?’, kalau ngerokok dulu sih diperhatiin tapi sekarang udah jarang.

Kalo orang-orang pasti dulu langsung itu cewe kok ngerokok sih?! Cewe nakal nih , cewe ga kerja (iya sih macam berak duit) , narkoba nihhh , hahahhaa.. ya biasa lahh haduh Tante tante ada aja.. Kocak sih. Kalau digituin, kamu jawab apaa?
Aku paling jawab ya ngerokok nanti juga berhenti sendiri tan. Gitu doang

Kapan mulai tatoan dan merokok sis?
Tato pertama umur 25 tahun. Rokok aktif di umur 25 juga sih. Mulai 23 tahun tapi aku kalau rokok enggak terlalu kecanduan. Baru tahun lalu alkohol mulai menurun.

Pernah disuruh ganti penampilan gitu enggak?
Pernah.. disuruh lebih sering pake rok. Terus ya paling di bilang udah dong tatonya jangan nambah lagi trus aku jawabnya “ iya ini udah lengkap kok ceritanya, enggak nambah lagi”.

Yang suka komentar gitu siapa?
Mantan sama temen-temen baru atau lama yang liat aku pake dress ke kondangan, beberapa mentor-mentor interior designku. Kalo temen-temen sih aku udah jarang bergaul sama yang munafik, gila udah aku blok semua karena dulu ngejek trus pas tahu kita sukses dideketin.. Mpret males banget.

Aini, Mengenakan Niqab

VICE: Aini, kamu pernah mengalami diskriminasi enggak? Terlebih dengan adanya kejadian ledakan bom kemarin di Surabaya?
Aini: Iya, kemarin aku baru aja dari mal di dekat rumah. Aku tinggal di dekat situ dan biasa ke mal itu untuk ke McDonald atau beli kosmetik. Biasanya enggak diperiksa, eh ini diperiksa. Enggak masalah digeledah tuh. Yang masalah kalau yang ngegeledah adalah laki-laki. Terus dia minta KTP. Ditanya pula kenapa KTP nya masih belum e-KTP ? Aku jawab jujur "bapak masih tanya kenapa belum e-KTP? Tanya atuh sama Setnov dikemanain dana e-KTP jangan tanya sama saya. Saya bukan kelurahan”. Terus ya sudah, KTP ditahan, aku lanjut belanja.

Kalau pas kamu belanja sendiri gimana, Aini? mendapat perlakuan serupa dari sesama pengunjung?
Iya, banyak yang ngeliatin. Kalau ngeliatin aneh biasanya aku senyumin kak sambil nundukin kepala. Kalau perempuan kan keliatan tuh sudut mata kalau kita senyum.

Iklan

Aku juga didatangi Pak RT/RW di rumah untuk didata. Karena beliau non-Islam, aku jelaskan ke beliau kalau aku tetap jama'ah masjid di sini, masjid rumah yang dari aku orok sampai gede, tetap warga sini, ngajinya di sini, sama habib ini, dan alhamdulillah pengajianku memang terkenal anti-radikal.

Stereotip kayak gini kamu alami juga enggak sebelum ada kejadian bom kemarin?
Gak separah sekarang. Ini mah udah berlebihan gitu. Aku udah dua hari enggak keluar rumah. Menghindari isu-isu yang beredar.

Respons kamu kayak gimana kalau menerima perlakuan enggak enak kayak gitu, Aini?
Sakit hati sebagai manusia biasa mah kak. Tapi kalau kita balas perlakuan mereka apa bedanya kita sama mereka? Lagi pula kita bukan teroris seperti yang mereka takutkan.

Pernah sampai disuruh ganti penampilan gitu engga, Aini?
Bunda sih yang ngasih saran "enggak usah pakai cadar dulu" suami juga bilang "kalau kondisinya enggak memungkinkan enggak usah bercadar dulu ya enggak apa-apa, ganti masker aja. Keselamatan kamu yang utama". Tapi cadar bukan hanya sehelai kain, lebih dari itu.

Dan kamu memutuskan untuk tetap pakai cadar yaah sekarang?
Iya kak.. Dipakai aja, berdoa serahkan semua sama Allah. Kalau kita baik masa iya dibalas enggak baik?

Tasya Simatupang, jurnalis, mengecat rambut dan tatoan

VICE: kamu pernah mendapat perlakuan 'berbeda' dan label apa aja sih selama ini dengan tato dan cat rambuut?
Tasya: Gue pernah dikira ‘make obat’ sama temen gue yang dulu pemakai. Gue diajakin main ke rumah temennya, di sana ternyata semua orang pake bareng, trus gue udah dibikinin gitu satu line.

Terus sering juga dikira enggak pedulian sama hal akademis. Ini baru aja terjadi sih, gue baru dapet beasiswa dari Aliansi Jurnalis Independen, untuk jurnalistik perbankan. Di sana isinya jurnalis ekonomi dan perbankan semua. Terus pernah di hari terakhir kelas, salah satu anak ngomong gini, “kamu pasti enggak ngerti ya?” sambil ketawa. Gitu. Dikira perokok, pemake, bitchy… Sudah biasa.

Iklan

Labeling ini biasanya kamu dengar langsung dari orangnya atau dari bisik-bisik tetangga, Tasya?
Gue denger langsung. Di kantor pun temen sebelah gue gak percaya gue gak pake narkoba. Ih kenapa ya orang tatoan harus dikira pake drugs terus?

Terus kalau dengar kayak gitu biasanya kamu ngerespon gimana?
Hmm..kalo yg di kelas itu sih, karena gue ga kenal (dan gatau kenapa dia ngomong gitu) jadi gue ketawa aja. Terus kalo yang pemake itu paling gue bilang beli pulsa aja gue susah, apalagi beli narkoba. Terus rata-rata gue becandain sih, kecuali kalo soal image cewek ‘gampangan’ ama cowok gitu sih biasanya gue bilang jangan samain gue ama cewe lo lah.

Kalau di lingkup kerja sebagai jurnalis, ada perlakuan dan label enggak enak yang kamu temui juga, Tasya?
Enggak sih soalnya gue kan di lifestyle, jd lebih bisa ‘dimaklumi’. Ya paling sering diajak ngerokok bareng gitu, terus gue ga ngerokok terus pada kaget. Gitu aja sih.

Dulu pernah sih gue deket sama cowo terus dia bilang rambut gue jelek kayak anak kampung terus suruh cat item dan gue enggak mau. Pernah juga pas kenalan sama org tuanya mantan gue dulu disuruh pake baju tangan panjang, tapi gue mau kalo itu. Soalnya gue juga bukan tipe yg tengil semau gue sendiri. Kadang ada waktunya harus hargain orang lain juga sih menurut gue. Apalagi kenalan sama orang yang emang harus gue hormatin gitu.

Sejauh mana sih kamu bisa tolerir anggapan orang tentangmu?
Sejauh gue gak lagi bad mood kayaknya wkwkwk

Iklan

HAHA siap. Tasya pernah juga ngga, secara sadar maupun enggak sadar, ngasih label dan stereotip ke orang tertentu?
Wakakakak. Pernah banget, tapi dulu. gue labelin cewek yg pacaran sama bule, sebelum gue punya temen-temen yang suaminya bule. gue labelin orang bercadar sebelum kenal beberapa orang bercadar, dsb. Sekarang sih udah enggak, beneran menurut gue orang yang suka labelin orang tuh mungkin temennya kurang banyak, kayak gue dulu.

Bhagavad Sambada, pernah punya rambut mohawk dan tatoan

Sebagai anak yang dikesankan punk, pernah dilabelin apa sih sama orang-orang?
Yang paling gue inget contohnya yaitu gue pernah naik bis, kopaja gitu. Terus kan kondekturnya muter tuh nagih-nagihin ongkos. Pas nagihin di deket gue duduk, gue malah dilewatin sama dia, gak ditagih. Terus gue bilang aja, “Pak, kalau cuma Rp2 ribu sih gue ada. Waktu itu karena penampilan gue kan mohawk, kepala sama badan tatoan. Masih punk banget. Pernah juga ditolak masuk ke mall, waktu itu di Pacific Place karena gue pakai sendal. Akhirnya gue lepas sendal aja, nyeker masuk ke mal.

Woh, sampai diusir juga ya. Kalo kayak gitu biasa gimana nanggepinnya?
Gue enggak pernah tersinggung. Ya kayak udah yaudah risiko aja. Pasti ada orang yang merasa enggak nyaman dengan ini. Tapi kalau misalnya ada yang nanyain tentang tato, gue akan dengan senang hati menjelaskan.

Pernah dibatasin buat berkegiatan cuma gara-gara penampilan punk dan bertato enggak?
Enggak pernah juga sih. Gue enggak pernah merasakan gak boleh kerja cuma karena tatoan.

Iklan

Kalau disuruh hapus tattoo atau ganti penampilan gitu pernah enggak?
Pernah, tapi kalau gue gak merasa punya kepentingan untuk sesuaikan penampilan gue dengan standar moral, ya gue enggak mengubah apa-apa.


Tonton dokumenter Noisey soal diskriminasi dialami komunitas punk di Aceh:


Masih sering dilabelin gitu?
Sekarang udah jauh lebih berkurang. Stigmanya bergeser. Dulu, tato dianggap rebel, urakan. Kalau sekarang ada orang tatoan dianggap tajir, atau anaknya nyeni banget.

Apa sih yang elo ‘hayati’ dengan bertato?
Gue tatoan karena merasa ini otonom badan gue. Badan gue sendiri. Dan gue suka. Banyak yang menganggap kalau tatoan itu rebel, tapi lagi-lagi buat gue tato itu ya sebagai bentuk otonomi atas badan gue sendiri.

Ayu R. Yolandasari, berambut pendek cepak

VICE: Hoi, Ayu! Mau tahu dong, kamu kan cewek dan berambut pendek nih. Suka dapat stereotip dari orang-orang gitu enggak sih? Ayu: Hahaha… Of course. People assume me as a lesbian! Once, I went to a club, someone I barely know approached me and said, "Cewek lo mana?" Well, I know the risk even before I cut my hair off. Jadi kalau begitu aku gak tanggapi. Palingan ketawa aja.

Kapan sih kamu memutuskan berambut pendek? Hmm… 2015. But I've learned a lot from a friend before about the judgements I might get with this appearance. Waktu sekolah di Korea sih aku gak pernah dipertanyakan soal rambut pendek ini sih. Mungkin karena di sini terlalu biasa perempuan berambut pendek. Di sini, keluargaku pada ngomong, "kok kayak laki?" Atau "kok jadi mirip si anu?" merujuk pada seorang female yang diketahui memang tertarik pada female. Klo kayak gini aku biasanya becandain aja. Misal dengan kibas rambut, atau bilang, "cakepan aku lah."

Iklan

People need to learn that physical appearance/expression has nothing to do with sexual orientation and gender identity. And they need to stop relating it to one another.

However, having verbal argument on my appearance will just waste my energy and time. So let them see and think.

Sering kah kamu mendengar komentar seperti ini? This has always been my problem since I was a kid. Karena keluargaku termasuk yang berperspektif gender specific. Jadi dari kecil memang sudah sering dipaksakan untuk berpenampilan feminin.

Saat pertama pakai jilbab selepas SMP, keluargaku yang tidak biasa dengan jilbab saat itu menganggap aku masuk kelompok Islam ekstrimis. Jadi sering disuruh buka jilbab bahkan sampai tak dibelikan baju lengan panjang, misalnya. Saat berambut pendek dan lepas jilbab, banyak yang mengontak dan bicara bahwa "lebih cantik pake jilbab" atau "lebih cantik rambutnya panjang" Jadi ya recently karena rambutku pendek, disuruhnya panjangin rambut, gak boleh potong rambut gitu.

Aku tuh berbulan-bulan dibujuk orangtua biar pake anting. Katanya biar keliatan cewek.

Pas kamu disuruh pakai anting, kamu jawab apa? Kalo lagi keadaan biasa cukup bilang "Gak mau. Sakit ditindik laginya,” Kalau lagi bad mood, "ini tetek sama vagina gak cukup buat jadi cewek". Yang statement bad mood itu nggak banget sih. Heteronormatif banget. Tapi papah mamah diem kalau digituin.